Menulis di kolom yang membahas masa depan F1 untuk situs web McLaren , Brown menyoroti keprihatinannya tentang aliansi yang berkembang antar tim, sebuah subjek yang telah menyebabkan perdebatan dan kontroversi hebat dalam beberapa tahun terakhir.

Brown percaya bahwa pemungutan suara rahasia akan mencegah tim dari merasa tertekan untuk memuaskan tim tertentu yang telah membangun kemitraan erat dengannya, dan membantu F1 mengambil keputusan tepat yang pada akhirnya menguntungkan kompetisi secara keseluruhan.

“Saat ini, keputusan tentang masa depan olahraga dapat dihentikan oleh minoritas, bukan mayoritas, dan mereka selanjutnya dipengaruhi oleh kekuatan voting beberapa tim yang mendukung mitra tim terafiliasi mereka,” kata Brawn.

"Bahkan ada beberapa contoh ketika sebuah tim afiliasi, untuk memuaskan rekannya yang lebih besar, telah memilih untuk merugikan dirinya sendiri. Ini bukan olahraga, ini tidak mengutamakan penggemar.

“Ini adalah situasi yang harus diatasi, dan karenanya kami menyerukan agar pemungutan suara rahasia dilaksanakan di semua pertemuan Komisi F1 dengan segera.

“Dalam olahraga lain, badan pengawas memiliki kekuatan untuk mengatur karena mereka selalu fokus pada apa yang menjadi kepentingan terbaik olahraga secara keseluruhan, yang harus menjadi pertimbangan utama di Formula 1.

"Dengan perubahan dalam prosedur pemungutan suara, hal itu dapat mengarah pada pengambilan keputusan yang lebih gesit, dan pada akhirnya menguntungkan kepentingan para penggemar dan dalam melakukannya olahraga pada umumnya, termasuk para peserta."

Dari 10 tim yang saat ini berkompetisi di F1, Alpine adalah satu-satunya yang tidak memiliki hubungan dekat dengan tim lain.

"Munculnya afiliasi tim telah menjadi tidak sehat untuk olahraga kami," tambah Brown. "Bukan untuk kepentingan terbaik kompetisi jika dua saingan, atau bahkan tiga, berbagi aset dan menyelaraskan secara strategis. Salah satu prinsip dasar Formula 1, sebagai lawan dari seri balap satu merek lainnya, adalah persaingan terbuka antar konstruktor.

"Saya tidak ingin melihat jumlah tim di F1 berkurang, tetapi afiliasi tim tetap menjadi masalah karena mereka tidak mempromosikan level pertarungan setara. Di sinilah perubahan lebih lanjut perlu dilakukan pada tata kelola Formula 1.

“Selalu ada konflik kepentingan di Formula 1, dan sepertinya tidak akan berubah dalam waktu dekat, jadi lebih penting lagi bahwa F1 dan FIA, yang tidak memiliki agenda lain selain kesuksesan seluruh olahraga, mengambil keputusan untuk kepentingan terbaik di F1. dan tidak diblokir dan diperlambat di setiap belokan. "