Mercedes, bersama dengan McLaren, tidak senang dengan keuntungan yang dimiliki tim yang terus menggunakan flexi-wing yang mungkin masih dipakaidi F1 GP Azerbaijan akhir pekan ini, dengan tes baru yang lebih keras pada sayap lentur yang diperkenalkan hingga akhir bulan ini.

Brand Jerman tidak mengesampingkan kemungkinan mengajukan protes di Baku akhir pekan ini, di mana FIA telah bergerak untuk meningkatkan pengawasan terhadap fleksibilitas sayap dengan menambahkan stiker ke semua mobil F1.

Horner mengatakan kepada Sky Sports F1 setelah latihan kedua bahwa Mercedes berisiko membuka "sekaleng cacing yang lengkap" tentang masalah ini dan menyarankan bahwa sayap depan pada Mercedes 'W12 juga harus menarik bagi FIA.

"Jelas ada banyak kebisingan yang dipicu Mercedes tentang sayap belakang," kata Horner. “Intinya kalau mobil sesuai aturan, lolos tes, legal. FIA datang dengan tes.

“Saya lebih tertarik melihat bagian depan mobil daripada bagian belakang mobil. Jadi, Anda membuka sekaleng penuh cacing. Itu sebabnya ada tes ketat yang harus dipatuhi oleh mobil.

“Jika Anda memilih salah satu ujung mobil, Anda perlu melihat yang lain,” tambahnya. “Anda tidak dapat melihat satu bagian secara terpisah dan mengatakan 'seperangkat aturan itu hanya berlaku untuk elemen itu di mobil itu', Anda harus melihat semua area.

“Jadi terkadang Anda harus sedikit berhati-hati dengan apa yang Anda inginkan.”

Ditanya apa yang akan dia lakukan jika dia berada di posisi Wolff, Horner menjawab: "Saya pikir saya adalah Toto dengan sayap depan yang dia miliki di mobilnya, saya akan tutup mulut."

Horner berpendapat bahwa mendorong batas-batas teknik melambangkan F1.

“Anda memiliki beberapa teknisi yang sangat cerdas yang merancang komponen untuk mematuhi aturan, itulah tugas mereka dan untuk itulah kami membayar mereka,” jelasnya.

“Itulah yang dimaksud dengan Formula 1, kecerdikan teknik itu. Jika kami menginginkan mobil standar, kami akan menjadi Formula 2. Saya pikir itu bagian dari kompetisi olahraga ini, mendorong batas. Itulah yang dimaksud dengan Formula 1.

“Anda harus legal, Anda harus berada dalam aturan, tetapi Anda harus melampaui batas dan itulah yang kami suka setiap tim lain lakukan.”

Red Bull menuju ke babak Baku memimpin kedua kejuaraan dunia untuk pertama kalinya sejak 2013 menyusul balapan yang membawa bencana bagi Mercedes terakhir kali di Monaco.

“Ini pertama kalinya dalam tiga tahun Mercedes tidak memimpin dan itu bagus untuk menempatkan mereka di bawah tekanan,” kata Horner.

“Kami dapat melihat jumlah minat yang mereka ambil dalam semua yang kami lakukan saat ini. Mereka sedang mempelajari pit stop, mereka merekam semuanya. Itu membuat mereka sedikit tertekan dan saya pikir itu bagus untuk olahraga ini.”