Valtteri Bottas mendapat penalti tiga posisi grid untuk balapan hari Minggu di Spielberg setelah dia mengalami insiden aneh di pitlane saat latihan kedua pada Jumat sore.

Pembalap Finlandia itu kehilangan kendali atas W12-nya saat meninggalkan pitbox-nya, membuatnya melebar menghadap garasi McLaren dan membutuhkan bantuan dari kru pit tim untuk membuatnya kembali menghadap ke arah yang benar.

Bottas kemudian mencatat waktu tercepat kedua dalam kualifikasi di belakang Max Verstappen dari Red Bull tetapi akan memulai Grand Prix Styrian dari posisi kelima setelah penurunan gridnya diterapkan.

Ditanya apakah dia merasa penalti tiga grid dibenarkan, Bottas menjawab: “Dalam pandangan pribadi saya, itu cukup keras. “Saya tidak pernah membayangkan setelah itu akan ada hukuman. Tapi tentu saja, tim lain, ketika mereka melihat peluang, mereka mengeluh bahwa itu berbahaya, dll, sehingga kami dihukum.

“Begitulah kelanjutannya. Semua orang selalu berusaha untuk mengacaukan Anda dalam olahraga ini. Ya, tentu saja itu bisa menjadi situasi yang berbahaya jika ada banyak orang di pitlane, tapi…”

Komentar Bottas tampaknya menuding McLaren setelah skuad Woking dengan cepat mengeluh kepada race control tentang putarannya yang "konyol" yang oleh pramugari disimpulkan sebagai "mengemudi yang berpotensi berbahaya".

Bottas telah bereksperimen dengan keluar dari kotak pitnya di gigi kedua dan terkejut dengan berapa banyak wheelspin yang dia miliki. “Itu benar-benar mengejutkan saya, saya tidak pernah membayangkan itu akan terjadi di pit lane,” jelas Bottas.

“Kami memutuskan untuk mencoba sesuatu yang berbeda pada peluncuran dan mulai di gigi kedua, karena terkadang dengan gigi yang lebih tinggi dan putaran yang lebih rendah Anda dapat mengaturnya, karena putaran roda di bagian awal tidak begitu agresif.

“Tapi kemudian, begitu saya mendapatkan wheelpin itu benar-benar membuat saya keluar, mungkin garis di pit lane masih sedikit basah karena gerimis dan saya tidak bisa menahannya. Jelas perilaku yang sangat berbeda di gigi kedua daripada di gigi pertama. Jadi, itu terjadi.”

Meski mendapat penalti, Bottas merasa puas dengan usahanya di babak kualifikasi dan memuji perubahan haluan yang dibantu oleh timnya di garasi atas peningkatan performanya pada Sabtu sore, termasuk Lewis juga yang mengeluhkan kurangnya kecepatan alami W12.

"Sejujurnya saya pikir itu kualifikasi yang bagus," katanya. “Saya pikir saya sedikit tersesat dengan setup selama akhir pekan, sejauh ini, tapi kemudian bisa masuk ke arah yang benar dengan set-up.

“Kami telah bekerja sama dengan Lewis juga, untuk mencoba mendapatkan bantuan untuk menemukan set-up yang optimal. Dan pasti mendapat bimbingan dari sisi garasinya, karena saya berjuang dengan kecepatan pada hari Jumat dan sedikit bingung ke mana harus pergi.

“Dengan bekerja sebagai tim, kami menemukan arah yang benar dan setelah itu saya benar-benar menemukan kepercayaan diri pada mobil dan rasanya bagus. Pada lap terakhir itu jelas tidak ada dua persepuluh tersisa di meja, jadi saya pikir Max dan Red Bull lebih cepat hari ini.

“Itu adalah lap yang bagus dan saya senang dengan itu. Tentu saja sayang saya mendapat penalti, tapi jelas tugas hari ini adalah memaksimalkan situasi.”