Pekan lalu, George Russell bertarung di delapan besar dan terlihat meyakinkan untuk meraih poin pertamanya bersama Williams di Grand Prix Styria sebelum masalah Power Unit memaksanya untuk menarik diri dari balapan.

Ini menandai moment 'brutal' terbaru Russell di F1, sebelumnya ia juga kehilangan poin di Imola ketika terlibat dalam insiden dengan Valtteri Bottas dari Mercedes.

“Itu terasa tipikal bukan?” Russell mengatakan tentang perjuanannya untuk poin jelang Grand Prix Austria akhir pekan ini. “Itu tidak terjadi dalam dua tahun ketika kami terakhir di setiap balapan tetapi satu kali kami benar-benar mendapatkan poin.

"Kami berada di jalur untuk hasil yang baik, kami berada di strategi yang tepat, mobil terasa baik, kami sangat cepat pada hari Jumat - sungguh memalukan. Tapi mari kita lihat, ini Formula 1, tidak pernah dimaksudkan untuk mudah. Ini adalah olahraga yang brutal kadang-kadang.”

Musim lalu, Russell tersingkir di belakang Safety Car saat berada di dalam 10 besar pada balapan Imola, dan nyaris meraih poin di Mugello setelah hanya finis ke-11.

Russell kemudian mendapat kesempatan untuk mencicipi mobil terbaik saat ia melakukan debut Mercedes di Grand Prix Sakhir untuk menggantikan Lewis Hamilton yang terkena COVID-19. George nyaris saja mengklaim kemenangan perdananya di F1, hanya untuk pit-stop yang gagal untuk mengakhiri harapannya dengan kejam.

Ditanya tentang kerugian mental karena kehilangan hasil yang begitu besar, Russell berkata: “Secara mental, [itu] sangat sulit.

“Saya pikir tahun pertama saya, saya mengambil langkah saya karena saya sangat senang berada di Formula 1 dan belajar banyak. Jelas sekarang memasuki tahun pertama saya merasa siap untuk mencetak beberapa hasil yang baik, dan saya merasa tim benar-benar layak mendapatkannya dengan kemajuan yang telah mereka buat.

“Tapi secara mental itu tidak mudah. Kita semua adalah pemenang, dan semua di sini untuk menang, dan tahun lalu ini agak seperti rollercoaster. Imola tahun lalu, Mugello tahun lalu, Bahrain jelas, dan kemudian Imola lagi tahun ini - banyak balapan yang sulit untuk dihadapi.

“Saya merasa beruntung karena semoga di masa depan memiliki kesempatan untuk bertarung untuk kemenangan dan kejuaraan dunia, saya telah mengalami lebih banyak kekecewaan daripada yang lain, jadi itu akan membuat saya lebih kuat secara mental dan benar-benar membantu saya di saat-saat sulit di masa depan, karena pasti akan ada beberapa.”

Meski kecewa di GP Styrian, Russell berharap Williams bisa mengulang performa kuatnya di balapan kedua yang akan digelar di Red Bull Ring akhir pekan ini.

“Saya pikir kami sangat percaya diri saat ini bahwa kami melakukan pekerjaan dengan baik, terutama pada hari Sabtu,” jelasnya.

“Kami memiliki beberapa penampilan yang sangat kuat, dan kepercayaan diri itu masuk ke dalam diri saya, kemudian masuk ke tim, kami semakin memahami mobil, dan hal-hal kecil itulah yang membuat perbedaan besar.

“Ada sepersepuluh membagi lima hingga delapan mobil atau apa pun, di trek sesingkat ini, ini tentang meminimalkan kesalahan itu dan jika Anda melakukan pekerjaan dengan baik, Anda bisa melompat cukup jauh ke urutannya.

“Akhir pekan lalu anehnya tidak berangin sama sekali, akhir pekan sebelumnya sulit dengan ban, kami kuat karena alasan lain. Saya benar-benar berharap ini bisa terus berlanjut, tetapi sampai kita kembali ke keadaan yang lebih normal, sirkuit yang lebih panjang, dan mungkin kondisi yang lebih berangin, kita akan melihat performa baru mobil yang sebenarnya.

"Tapi sampai saat itu, mari kita coba dan manfaatkan sebaik-baiknya dan coba dan cetak beberapa poin akhir pekan ini."