Arah regulasi Power Unit F1 generasi selanjutnya, yang akan diperkenalkan tahun 2025, menjadi bahasan pokok rapat yang melibatkan produsen saat ini, dan mereka yang tertarik memasuki olahraga.

John Elkann dari Ferrari, CEO Renault Luca de Meo, Ola Kallenius dari Mercedes bergabung dengan Grup Volkswagen yang diwakili oleh Chairman Audi Markus Duesmann dan CEO Porsche Oliver Blume. Ketua F1 Stefano Domenicali dan Ross Brawn, dan presiden FIA Jean Todt juga hadir.

“Diskusi yang sangat positif terjadi hari ini dengan semua pemasok Power Unit saat ini dan yang potensial mengenai fase selanjutnya dari Power Unit Formula 1,” bunyi pernyataan dari F1. "Diskusi akan berlanjut selama beberapa minggu mendatang dengan berita lebih lanjut akan diumumkan setelah diskusi tersebut."

F1 ingin mesin generasi berikutnya didukung oleh bahan bakar berkelanjutan untuk menggantikan Power Unit V6 Hybrid 1,6 liter saat ini yang telah digunakan sejak 2014.

Red Bull, yang menciptakan divisi unit tenaganya sendiri untuk mengambil alih proyek mesin Honda mulai tahun 2022 setelah keluarnya pabrikan Jepang itu, telah meminta F1 untuk mengambil pendekatan "clean sheet" ke era mesin berikutnya.

“Mesin ini akan bersama kami selama 10 tahun ke depan ketika diperkenalkan,” kata kepala tim Red Bull Christian Horner.

“Saya lebih suka meluangkan waktu untuk menghasilkan sesuatu yang menarik, berbeda, dan relevan yang sesuai dengan kriteria biaya, kinerja, dan yang mendorong balapan yang ketat.

“Tentu saja kita juga tidak boleh mengabaikan suara dan emosi. Bagi saya, itulah kriteria yang harus diperhatikan. Akan sangat disayangkan untuk membawa mesin yang saat ini sangat mahal dan mencoba membuatnya murah. Anda tidak bisa terbang di kelas satu dan membayar tiket ekonomi.

“Mudah-mudahan ada kesempatan - terutama jika itu untuk '26 - untuk menghasilkan mesin yang berkelanjutan, ramah lingkungan, yang menggunakan biofuel, yang sedikit lebih bersih, mungkin dengan elemen standarisasi di mana biaya dapat dengan jelas dikendalikan, daripada hanya membawa apa yang kita miliki saat ini.”