Pulih dari awal yang buruk di mana ia turun ke urutan 11 dari urutan keenam di grid, Bottas mengubah strategi satu atap saat ia berusaha melompati Sergio Perez dan Fernando Alonso untuk mendapatkan tempat di podium.

Ban kiri-depan Bottas bocor pada Lap 33 dan dia terpaksa mengemudi dengan sangat lambat kembali ke pit lane.

Dia bergabung kembali dengan balapan di urutan bawah sebelum pensiun dengan beberapa lap tersisa.

Wolff mengungkapkan tusukan itu "datang entah dari mana".

“Kami mencoba merekonstruksinya setelah mengetahui di mana itu terjadi dan melihat data dan benar-benar tidak ada indikasi, getaran kecil, tidak pernah cukup untuk mengadu mobil dan sekali lagi, malang baginya, dia adalah orang pertama yang mengambil tusukan, Wolff menjelaskan.

Bottas menegaskan bahwa dia tidak memiliki petunjuk tentang tusukan yang masuk.

"Saya tidak begitu tahu apa yang terjadi, tidak ada peringatan, tidak ada getaran, kecepatan masih konsisten, grip masih oke dan itu terjadi begitu saja," kata Bottas.

“Awalnya saya pikir angin semakin kencang di pit lurus, karena saya merasa mobil agak miring, tapi kemudian saya mendapat tusukan di tikungan pertama dan, jelas, itu di titik yang paling sial, tepat setelahnya. pintu keluar lubang.”

Pembalap Finlandia itu yakin dia akan mengalahkan Perez dan Alonso ke podium tanpa tusukan.

"Ya, saya mendapatkan beberapa DRS tetapi juga lalu lintas, tetapi saya harus keluar hanya lima detik di belakangnya tetapi dengan ban yang lebih segar, jadi, ya," tambahnya.

Mario Isola dari Pirelli mengatakan akan ada penyelidikan tentang apa yang menyebabkan tusukan dengan George Russell, Nicholas Latifi dan Lando Norris semuanya terpengaruh.

“Jelas kami harus menyelidiki, bukan tusukan, kami tahu bagian kiri depan adalah posisi yang paling tertekan tetapi dalam kasus itu sebagian besar tusukan terjadi setelah benturan di trotoar jadi kami perlu memahami apakah kehilangan tekanan itu tiba-tiba atau jenis apa. dari isu itu,” katanya.

“Kami mengirim ban kembali ke Milan untuk penyelidikan cepat apa yang saya katakan hanyalah penyelidikan visual awal. Tapi ban bekerja dengan baik, seperti yang diperkirakan, sebagian besar pembalap menggunakan strategi 2-stop.”

Menjelaskan putusan awal Pirelli, Isola mengatakan: “Kadang-kadang kami memiliki beberapa indikasi seperti getaran yang tumbuh, dalam hal ini kami tidak melihat apa-apa, kami telah menemukan beberapa luka pada ban, di dinding samping ban, itu jelas bagian yang lebih lemah. dari ban itu sendiri.

“Tingkat keausannya cukup tinggi, jadi kami perlu menyelidikinya, tetapi bannya masih utuh, hanya kehilangan tekanan, dugaan pertama adalah dampak pada trotoar cukup keras selama balapan dan oleh karena itu menyebabkan hilangnya tekanan ini. ”