Di tengah dorongan F1 untuk pengontrolan biaya yang lebih ketat dengan pengenalan batas anggaran, aliansi antara beberapa tim di grid telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Red Bull dan AlphaTauri bekerja lebih dekat dari sebelumnya dan ikatan yang kuat juga ada antara Ferrari, Alfa Romeo dan Haas, serta Mercedes dan Aston Martin.

Meskipun menikmati hubungan dekat dengan Mercedes setelah mendapatkan pasokan Power Unit dari pabrikan Jerman, baik McLaren dan Williams memilih jalurnya sendiri sebagai tim independen.

Berbicara dalam kolom baru-baru ini di situs resmi McLaren, Brown memperingatkan "ancaman tim A dan B belum hilang" dan menambahkan "penting bahwa tata kelola olahraga diperkuat untuk mencegah hal ini".

“Peraturan, seperti yang berlaku hari ini, sangat bias terhadap tim B/tim pelanggan yang tidak sejalan dengan prinsip F1 tentang sekelompok konstruktor asli yang bersaing satu sama lain secara seimbang,” tulisnya. "Ini mengurangi arti menjadi 'tim' F1 dan struktur olahraganya.

“F1 perlu 10 konstruktor sejati, di mana setiap tim – selain berbagi PU dan kemungkinan internal gearbox – harus merancang dan memproduksi semua bagian yang relevan dengan kinerja.

“Saat ini, ada terlalu banyak keragaman dalam model bisnis antar tim. Mencoba menerapkan seperangkat peraturan kompleks yang sama untuk masing-masing, dan kemudian mengawasinya secara efektif, menjadi rumit dan dikompromikan sebagai hasilnya.”

2856679.0064.jpg

Brown juga khawatir beberapa tim yang lebih besar mengambil keuntungan dari situasi untuk memilih melalui perubahan yang menguntungkan diri mereka sendiri, daripada kejuaraan dunia secara keseluruhan.

“Lingkungan yang dibatasi biaya ini harus memungkinkan tim untuk menjadi entitas yang lebih dikenal dalam hak mereka sendiri dalam anggaran yang realistis, tanpa memperhatikan perbedaan kinerja yang signifikan berdasarkan berapa banyak yang dapat dibelanjakan oleh masing-masing tim,” lanjutnya.

“Singkatnya, situasi saat ini memungkinkan tim B menjadi terlalu kompetitif dibandingkan dengan konstruktor, dan tim A menjadi terlalu kompetitif dengan mendapatkan keuntungan dari tim B.

“Tanpa koreksi, keadaan berarti bahwa setiap tim dengan ambisi memenangi kejuaraan perlu memiliki tim B dan itu bukan Formula 1.

“Selain itu, tekanan pemungutan suara yang diberikan oleh tim A pada tim B mereka tidak konsisten dengan promosi olahraga yang adil berdasarkan prestasi tim individu.

“Seperti yang telah saya katakan sebelumnya – dan tim-tim ini tidak akan mengakuinya – ada kalanya beberapa tim yang lebih kecil memberikan suara menentang kepentingan mereka sendiri untuk memenuhi agenda tim A mereka.”