Porpoising, fenomena yang muncul pada era ground-effect F1 sebelumnya, menjadi salah satu topik pembicaraan pada tes pra-musim pertama, yang membuat pusing beberapa tim di Barcelona.

Dengan mobil generasi baru F1 kembali ke filosofi ground-effect, beberapa mobil mengalami masalah selama dua hari pembukaan tes di Circuit de Barcelona-Catalunya.

Mobil terlihat terpental ke atas dan ke bawah pada suspensi mereka saat mencapai kecepatan tinggi di lintasan lurus, membuat hilangnya downforce dan menghadirkan masalah potensial bagi pembalap menuju tikungan tercepat.

Mercedes dan Alpine terlihat terpengaruh pada hari Rabu dan Kamis, namun hampir semua tim tampak kesulitan dengan mobil mereka yang terpental di Catalunya.

3016732.0064.jpg

Hal ini mengundang komentar Team Principal Ferrari, Mattia Binotto, yang menganggap sebagian besar tim tidak mengantisipasi efek lumba-lumba saat mengembangkan mobil mereka di wind-tunnel.

“Saya pikir sebagian besar dari kita setidaknya meremehkan masalah ini, dalam hal [berada] di jalur dan memantul lebih dari yang diharapkan,” katanya. “Ketika Anda mengatur mobil-mobil ini dengan ground-effect floor, situasinya berbeda. Ini adalah proses belajar.”

Sementara Binotto berpikir perbaikan “bisa sangat mudah”, menurutnya tim yang mengatasi masalah paling awal akan mendapat keuntungan di awal musim.

“Mengoptimalkan performa, karena tidak boleh berkompromi, sebaiknya hindari bouncing dengan memaksimalkan performa mobil,” jelasnya.

“Itu bisa menjadi latihan yang kurang mudah. Saya cukup yakin bahwa pada tahap tertentu tim akan mendapatkan solusi.

"Itu akan makan waktu berapa lama? Mereka yang akan sampai di sana lebih cepat akan mendapat keuntungan di awal musim.”

3017099.0064.jpg

Pandangan itu diamini oleh kepala tim Alfa Romeo Frederic Vasseur, yang mengungkapkan penantang C42 timnya juga menderita efek porpoising.

“Beberapa elemen tidak mudah diduplikasi di windtunnel atau simulator, dan kita semua menghadapi masalah yang sama,” katanya. “Memperbaiki masalah bukanlah masalah terbesar, tetapi kemudian menjadi efisien akan menjadi kuncinya.

“Seberapa cepat reaksi tim akan menjadi kunci untuk balapan pertama. Saya yakin bahwa dalam tiga atau empat acara, kita tidak akan berbicara lagi tentang memantul, tetapi hari ini adalah pertanyaannya.”