Taruhan strategi Red Bull mengirim Daniel Ricciardo dalam perjalanan menuju kemenangan di Grand Prix Cina hari Minggu ketika pembalap Formula 1 Australia itu menyerbu dari tempat keenam dengan 20 lap untuk pergi untuk meraih kemenangan balapan.

Safety Car di pertengahan balapan memberi Red Bull kesempatan untuk melempar dadu dengan Ricciardo dan rekan setimnya Max Verstappen, mengadu kedua pembalap untuk kedua kalinya untuk memberi mereka ban yang lebih segar daripada pembalap saingannya Mercedes dan Ferrari, yang semuanya tidak ikut.

Itu adalah keputusan yang akan membuat pemimpin awal Valtteri Bottas dan Sebastian Vettel kehilangan peluang mereka untuk menang, dengan serangan spektakuler dari Ricciardo memungkinkan dia untuk mengambil kemenangan untuk Red Bull, bangkit kembali dari hari Sabtu yang sulit yang membuatnya hampir start terakhir di grid.

Memulai dari pole, Vettel mampu mempertahankan keunggulan balapan di awal untuk Ferrari, tetapi dengan cepat mendapat tekanan dari Bottas setelah pembalap Mercedes mampu melompati Kimi Raikkonen di lap pertama untuk menempati putaran kedua. Raikkonen juga terpeleset di belakang Max Verstappen yang memulai dengan cepat, seperti yang dilakukan Lewis Hamilton, yang menemukan dirinya di urutan kelima pada akhir lap pertama.

Vettel berhasil keluar dari jangkauan DRS dan mempertahankan keunggulannya sekitar tiga detik melalui tugas pembukaan balapan di depan Bottas dengan ban kompon Soft. Berlari di Ultrasofts, Verstappen tidak dapat mengimbangi duo terdepan, dengan Red Bull mencoba menemukan kelemahan dengan mengadu pemain Belanda itu terlebih dahulu di akhir Lap 17.

Sekarang menggunakan ban kompon Medium, Verstappen dengan cepat menyalakan timesheets, memaksa Mercedes untuk membawa Bottas di dua lap kemudian karena takut kehilangan posisi. Mercedes meniru strategi Red Bull dengan menyesuaikan pembalap Finlandia itu dengan satu set Mediums, setelah melakukan hal yang sama dengan Hamilton beberapa lap sebelumnya.

Bahkan dengan karet segar yang menawarkan keunggulan lebih dari satu detik per lap, Ferrari tidak langsung bereaksi dengan Vettel di depan, malah menunggu hingga Lap 20 untuk membawa pemimpin balapan masuk. Berhenti mulus tidak cukup untuk mempertahankan keunggulan. -telusuri, meskipun, saat Vettel keluar dari pit lane tepat di belakang Bottas.

Ferrari dibiarkan berebut untuk mencoba dan menjaga jarak Vettel dari Bottas di depan. Tim memilih untuk mengorbankan balapan Raikkonen untuk mencoba dan kembali ke depan, menahan rekan setim Vettel dalam upaya untuk mendukung Bottas. Bottas mampu membuat pekerjaan ringan dari Raikkonen dengan operan apik di luar Tikungan 1, dengan Vettel segera menyusul, meskipun masih tidak bisa mendahului pembalap Mercedes.

Dengan Bottas dan Vettel terpisah sekitar satu detik di depan, pertarungan untuk meraih kemenangan tampaknya akan bergemuruh hingga akhir balapan, hanya untuk bentrokan antara pembalap Toro Rosso untuk mengubah balapan di atas kepalanya. Sebuah sepak terjang oportunistik oleh Pierre Gasly pada rekan setimnya Brendon Hartley di Tikungan 14 mengakibatkan kontak dan putaran, serta meninggalkan puing-puing melalui sudut yang mendorong para pelayan untuk memanggil Mobil Keselamatan.

Saat Vettel dan Bottas absen, Red Bull menarik beberapa keajaiban strategis dengan membawa Verstappen dan rekan setimnya Ricciardo - yang berada di urutan kelima saat Safety Car dipanggil - ke pit segera, paskan pasangan dengan ban Soft. Tumpukan ganda memungkinkan Hamilton untuk kembali ke posisi ketiga dan Raikkonen mengambil posisi kelima dari Ricciardo, tetapi karena semua pemimpin lainnya tetap berada di luar, Red Bulls tampak dalam kondisi yang baik untuk memulai kembali.

Balapan kembali menjadi hijau pada Lap 36 dengan Bottas memimpin lapangan, tetapi kedua Red Bulls dengan cepat meningkatkan kecepatan mereka dengan ban mereka yang lebih segar dan lebih lembut. Sementara Ricciardo mampu melewati Raikkonen, Verstappen terpaksa menarik diri dari gerakan berani di luar Hamilton melalui Tikungan 7, menyebabkan dia keluar jalur dan memungkinkan rekan setimnya naik ke posisi keempat.

Ricciardo dengan cepat berhasil di mana rekan setimnya gagal, datang dari jauh kembali untuk melewati Hamilton ke Tikungan 14. Petenis Australia itu mengambil Vettel berkat DRS di belakang lurus untuk mengambil posisi kedua, hanya menyisakan Bottas di radarnya.

Setelah melihat harapan kemenangannya menghilang, balapan Vettel berubah dari buruk menjadi lebih buruk beberapa lap kemudian ketika Verstappen mencoba langkah yang terlalu bersemangat ke Tikungan 14, menyebabkan pembalap Ferrari berputar. Verstappen mendapat penalti 10 detik karena menyebabkan tabrakan, tetapi Vettel mundur dari pebalap Red Bull setelah kecepatan knot yang lebih tinggi, juga kehilangan tempat dari Raikkonen, Hamilton dan Nico Hulkenberg dari Renault.

[[{"fid": "1285488", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": false, "type": "media", "field_deltas" : {"2": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "2"}}]]

Sementara langkah Ricciardo untuk naik ke posisi kedua sangat spektakuler, pembalap Red Bull itu meninggalkan yang terbaik hingga yang terakhir. Dengan 12 lap tersisa, Ricciardo melakukan operan berani di Bottas menuju Tikungan 6, memaksa pembalap Mercedes untuk menyerah. Sihir strategi Red Bull telah dijalin, dengan Ricciardo dengan cepat melepaskan tembakan ke kejauhan.

Dengan 56 lap tersisa, Ricciardo melewati batas 8,8 detik untuk mencatat kemenangan balapan F1 keenamnya dan membuka akun Red Bull untuk musim dengan kemenangan terkenal di Shanghai.

Pertarungan untuk kedua pergi ke akhir saat Bottas dan Raikkonen pergi roda-ke-roda di beberapa lap terakhir, hanya untuk pembalap Mercedes menyelesaikan tujuh persepuluh detik untuk P2. Raikkonen harus puas di posisi ketiga, finis tepat di depan Verstappen di trek, dengan pelatih asal Belanda itu turun ke posisi kelima setelah penalti waktunya diterapkan.

Lewis Hamilton mengakhiri balapan yang agak sepi di urutan keempat untuk Mercedes setelah penalti Verstappen, tetapi mampu menutup celah pada Vettel di puncak kejuaraan pembalap saat pembalap Ferrari itu turun melalui lapangan di beberapa lap terakhir. Nico Hulkenberg mampu menempati posisi keenam untuk Renault, sementara Fernando Alonso menerobos melewati Vettel dengan dua lap tersisa untuk ketujuh, membuat frustrasi pembalap Ferrari yang harus puas dengan P8 di bendera kotak-kotak.

Carlos Sainz Jr. memberi Renault finis dua poin dengan finis kesembilan di depan Kevin Magnussen dari Haas, yang menyelesaikan poin di P10.

Force India gagal meraih poin untuk kedua kalinya dalam tiga balapan karena Esteban Ocon dan Sergio Perez masing-masing menempati urutan ke-11 dan ke-12, memimpin tuan rumah Stoffel Vandoorne dari McLaren. Williams 'Lance Stroll mengambil posisi ke-14 setelah membuat enam tempat pada lap pembuka, dengan rekan setimnya Sergey Sirotkin berada di belakang di P15 saat tim menunggu poin pertama tahun ini berlanjut.

Marcus Ericsson dari Sauber finis di urutan ke-16 di depan Romain Grosjean di Haas kedua, sementara Gasly berakhir di urutan ke-18 setelah bentrok dengan Hartley, dengan Hartley akhirnya mundur dari balapan. Charles Leclerc adalah finisher terakhir yang diklasifikasikan ke-19 untuk Sauber.