Grand Prix F1 Austria 2020 - HASIL BALAPAN

Valtteri Bottas bertahan untuk meraih kemenangan gemilang di Grand Prix Austria setelah putaran pembukaan musim F1 2020 yang dramatis dan penuh insiden berubah drastis oleh bentrokan dramatis antara Lewis Hamilton dan Alex Albon di beberapa lap terakhir yang kacau balau.


Pembalap Finlandia itu memimpin dari awal hingga akhir dari posisi terdepan tetapi hasilnya tidak menceritakan kisah balapan setelah Hamilton finis kedua di jalan, hanya untuk diberikan penalti lima kali kedua untuk bentrokan dengan Albon yang akhirnya menurunkannya. ke posisi keempat.

Hasilnya, Charles Leclerc naik ke posisi kedua bagi Ferrari untuk membawa kegembiraan ke Scuderia pada akhir pekan yang sulit, dengan Lando Norris menghasilkan lap tercepat sensasional pada revolusi terakhir untuk kembali dalam selisih lima detik ke Hamilton untuk mengambil kesempatan perdananya. Podium F1.

Balapan menarik yang meledak dengan drama di lap terakhir, meskipun Mercedes memiliki kecepatan mentah yang dominan atas para pesaingnya saat Bottas dan Hamilton dengan cepat membuat 1-2 yang nyaman, pesan radio yang terus-menerus dari dinding pit mengungkapkan bahwa mereka bersaing dengan masalah teknis yang disebabkan oleh menabrak trotoar terlalu keras.

Memang, Mercedes tampak melaju ke finis 1-2 yang sederhana saat Bottas mempertahankan keunggulannya dari garis start, dengan Hamilton - meski memulai di urutan kelima setelah penalti sebelum balapan - naik ke posisi ketiga pada lap 9 sebelum dipromosikan ke posisi kedua atas perintah Max Verstappen, yang pensiun karena masalah mekanis pada lap ke-15.

Sementara Hamilton mampu memecah margin ke Bottas untuk menjalankan garis buritan dengan Finn, kemajuannya terhambat oleh panggilan dari dinding pit untuk menghindari pembatasan karena kekhawatiran dengan sensor. Digambarkan sebagai 'kritis' pada satu tahap, dengan Bottas mendapatkan panggilan yang sama, tampaknya Mercedes bersiap untuk mengatur kecepatan mereka dengan keunggulan 10 detik atas Albon di urutan ketiga.

Namun, balapan akan menjadi hidup di tahap penutupan saat George Russell berhenti di trek pada lap 51, yang mendorong periode safety car. Dengan Albon, Norris, Leclerc dan Sainz masing-masing mengadu domba, mereka mampu menyatukan tiga teratas dari Bottas, Hamilton dan Perez.

Saat restart, Albon dengan cepat menerkam Perez untuk menempati posisi ketiga tepat saat balapan dimasukkan dalam kondisi safety car sekali lagi ketika Kimi Raikkonen kehilangan roda dari Alfa Romeo-nya dan berhenti di straight home.

Itu berarti Red Bull yang menggunakan ban lunak berada di ekor Hamilton saat balapan dimulai kembali dengan sepuluh lap tersisa dan dia tidak membuang waktu untuk menghitungnya, mencoba membuat pergerakan tetap di luar tikungan empat. Namun, sementara Albon baru saja mendapat posisi, Hamilton akan mengumpulkan pebalap Thailand di atas overlap, memutarnya berputar-putar dan turun ke belakang kelompok.

Hamilton melanjutkan tetapi pengawas balapan dengan cepat menamparnya dengan penalti lima detik di depan bendera kotak-kotak.

Semua ini bukan urusan Bottas, yang bertahan untuk melengkapi kemenangan di depan Hamilton di tandang.

Namun, penalti waktu berarti Leclerc telah berbuat cukup banyak untuk diklasifikasikan di urutan kedua. Pada hari dimana Ferrari berjuang untuk mengejar ketertinggalan, Leclerc memanfaatkan peluangnya di tahap penutupan, menggunakan karet lembutnya untuk merebut posisi dari Perez dan Norris dan mendapatkan hasil yang lebih baik daripada yang diantisipasi.

Norris, sementara itu, tampak di jalur untuk hanya kehilangan podium tetapi untuk lap tercepat yang luar biasa pada saat terakhir meminta untuk membuatnya kembali dalam lima detik yang dia butuhkan untuk melompati Hamilton untuk ketiga.

Meninggalkan Hamilton di posisi keempat, Carlos Sainz menjadikannya hari pembayaran besar bagi McLaren di posisi kelima, sebagian dibantu oleh Perez sendiri yang mendapatkan penalti lima detik karena ngebut di pit lane. Petenis Meksiko itu tampaknya telah melakukan pukulan telak dengan memasang ban medium pada putaran pertama pit-stop, tetapi dengan memilih untuk tidak berhenti selama safety car terakhir dibuat rentan oleh mereka yang berada tepat di belakangnya.

Dalam perlombaan hanya 11 finishers, Pierre Gasly menghindari kekacauan untuk mencetak ketujuh yang solid untuk AlphaTauri, sementara Esteban Ocon menandai kembalinya ke F1 dengan Renault dengan lari ke urutan kedelapan. Antonio Giovinazzi menjadikan tujuh tim dalam poin dengan rekor sempurna ke urutan kesembilan untuk Alfa Romeo, di atas Sebastian Vettel, yang merusak peluangnya untuk mendapatkan hasil yang baik ketika upaya ceroboh untuk menyalip Sainz di tikungan tajam pada lap 31 malah membuatnya berbalik. bagian belakang lapangan.

Nicholas Latifi adalah finisher yang diklasifikasikan terakhir di tempat ke-11, hanya kurang satu poin pada debutnya.

Dalam perlombaan dengan atrisi tinggi, Verstappen tersingkir sejak awal karena masalah kelistrikan, sementara Albon diparkir segera setelah tabrakannya dengan Hamilton untuk DNF ganda Red Bull Racing.

Daniil Kvyat berada di jalur untuk mendapatkan poin sebelum mengalami kegagalan suspensi dengan dua lap tersisa, sementara kedua mobil Haas berhenti karena masalah pengereman. Masalah sensor menghilangkan Lance Stroll, sementara Daniel Ricciardo menghentikan Renault-nya dari sepuluh besar sejak awal karena masalah panas berlebih.

 

Comments

Loading Comments...