Pendeta Maldonado

Negara: 
Nama lengkap: 
Pastor Maldonado
Tanggal lahir: 
9 Maret, 1985
Tempat Lahir: 
Maracay, Aragua
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Married to Gabriele
89
Races
1
Wins
1
Poles
0
Titles

Pastor Maldonado Biography

Venezuela tidak terkenal sebagai tempat persinggahan bakat balap motor internasional, tetapi Pastor Maldonado bertujuan untuk melawan tren dan menjadi yang pertama sejak Johnny Cecotto membuat tanda di F1.

Dikelilingi oleh keluarga yang gila olahraga motor, dan dengan lintasan kart terdekat hanya beberapa mil jauhnya, mungkin tidak mengherankan bahwa Maldonado muda mengembangkan minat pada olahraga tersebut. Awal awal - dia membuat debut junior regionalnya pada usia tujuh tahun - membuatnya berdiri dengan baik, dan dia sudah memenangkan gelar regional dan nasional sebelum dia remaja. Dengan sedikit keuntungan dengan tetap tinggal di Venezuela, dia berkelana ke Eropa untuk mengambil yang terbaik yang ditawarkan dunia, tetapi gagal mencapai tingkat kesuksesan yang sama sampai dia pindah ke balap mobil beberapa tahun kemudian.

Dengan tidak adanya kelas kursi tunggal yang berjalan di tanah airnya, Maldonado memilih Eropa daripada Amerika Selatan ketika harus naik, awalnya untuk menangani Seri Musim Dingin Formula Renault Inggris pada tahun 2000, sebelum kembali pada tahun 2003 untuk bergabung dengan Kompetisi Cram untuk nasional Italia kejuaraan.

Didukung oleh tiga kali naik podium dan ketujuh secara keseluruhan, dia mengarahkan pandangannya sedikit lebih tinggi, menambahkan program Eurocup ke tahun berikutnya di Italia, lagi-lagi dengan Cram. Kali ini, ia menyapu gelar Italia dengan delapan kemenangan, dan meraup beberapa tempat teratas di Eropa, meskipun hanya dalam perjalanan ke posisi kedelapan secara keseluruhan.

Mungkin momen-momen penting tahun 2004 datang di akhir tahun, namun, ketika ia finis di urutan kelima dalam tamasya satu kali di Renault V6 Eurocup di Spa, dan kemudian ditawari kesempatan untuk menguji mobil F1 Minardi di Misano.

Nafsu untuk lebih besar, lebih kuat, mesin diasah, Maldonado melewatkan F3 dan langsung menuju anak tangga yang lebih tinggi di tangga pada tahun 2005. Sayangnya, tidak dapat menjalankan musim penuh dalam satu kejuaraan tersisa dengan sedikit untuk menunjukkan usahanya, meskipun empat dimulai dalam seri Euro 3000 mencetak satu kemenangan, dan tujuh penampilan di Seri Dunia oleh Renault, setidaknya memungkinkan dia untuk mempertahankan namanya di luar sana.

Sayangnya, nama Maldonado tidak selalu diingat untuk alasan yang benar, karena sifat lincahnya mulai terlihat. Entah sangat cepat atau sangat tidak menentu, rekor WSbR-nya terhapus oleh insiden serius di Monaco, ketika ia gagal melambat karena bendera kuning menandai operasi penyelamatan dan bertabrakan dengan seorang marshal, melukai dia dengan parah. Hal itu secara tidak mengejutkan menimbulkan kemarahan para ofisial seri, yang menskors petenis Venezuela itu selama empat putaran.

Tidak terpengaruh, Maldonado kembali pada musim berikutnya dan, dengan tiga kemenangan dan enam podium, bisa saja merebut gelar itu jika bukan karena DSQ yang kontroversial di Misano yang, meskipun ada banding, membuatnya kurang melampaui Alx Danielsson untuk mahkota.

Dari WSbR, Maldonado memutuskan bahwa GP2 menawarkan peluang terbaik untuk mencapai tujuannya berkendara F1, dan dia tidak kekurangan tawaran, terlepas dari reputasinya. Musim pertamanya, pada tahun 2007, dihabiskan dengan Trident Racing, dan menghasilkan kemenangan yang bagus di jalanan Monaco yang, sejak dua tahun sebelumnya, telah menjadi tempat perburuan yang menyenangkan bagi Venezuela.

Meskipun ia kehilangan posisi sepuluh besar kejuaraan setelah absen karena patah tulang selangka, Maldonado bergabung dengan Piquet Sports untuk celah kedua di GP2 pada tahun 2008. Awal musim yang mengecewakan, hanya disorot oleh tempat kedua di Monaco, secara efektif memupus harapan apapun. judul, tetapi Maldonado sekali lagi menunjukkan bahwa ia memiliki potensi dengan menang di Spa, dan empat podium dalam enam balapan terakhir mengangkatnya ke ovrall kelima.

Meskipun kampanye untung-untungan, Maldonado tampaknya mendapatkan terobosan besar untuk tahun 2009, bergabung dengan ART Grand Prix dengan rookie Nico Hulkenberg sebagai rekan satu timnya. Berlari dengan favorit pramusim seharusnya memberikan kesempatan kepada Venezuela untuk merebut gelar tetapi, sebaliknya, Hulkenberg-lah yang membombardir musim, meninggalkan Maldonado hanya di urutan keenam secara keseluruhan, dengan kemenangan balapan sprint di Monaco (lagi) dan di Silverstone sebagai satu-satunya. penampilan podium.

Meskipun dikaitkan dengan Campos Meta (kemudian Hispania dan HRT) dan proyek Stefan GP yang masih lahir untuk tahun 2010, Maldonado malah menemukan dirinya kembali di GP2 - dan kembali ke mantan tim Piquet Sports, yang sekarang dinamai ulang Rapax. Kali ini hubungan itu berhasil dan, setelah naik dua kali naik podium dalam empat balapan pembuka, pembalap Venezuela itu meraih kemenangan. Meskipun ada tekanan dari Sergio Perez, Maldonado adalah orang yang harus dikalahkan, mencetak rekor baru dengan enam kemenangan balapan fitur di banyak putaran yang cukup untuk mengamankan mahkota di Monza, meskipun DNF ganda.

Betapapun performanya turun dengan tekanan, dia - dan hubungannya dengan raksasa minyak Venezuela PDVSA - telah melakukan cukup banyak untuk meyakinkan Williams untuk memberinya istirahat F1 untuk 2011, ironisnya dengan mengorbankan Hulkenberg, yang telah lulus dengan tim Grove sebagai rekan satu tim veteran Rubens Barrichello dua belas bulan sebelumnya.

Terlepas dari upaya terbaiknya, hal-hal tidak berjalan mulus bagi rookie, namun, dengan campuran penyelesaian rendah dan DNF di paruh pertama yang menjadi musim terburuk bagi Williams. Sebuah poin tampaknya ada di kartu di Monaco - di mana lagi - sampai Lewis Hamilton dengan kasar melakukan nerf pada FW33 ke dinding di Ste Devote, dan tidak sampai Spa, di mana dia bentrok dengan pembalap Inggris di kualifikasi, Maldonado akhirnya tulis namanya di papan tulis.

Poin tunggal untuk tempat kesepuluh adalah menjadi satu-satunya kontribusi pemain Venezuela itu untuk total mengecewakan Williams, tetapi tidak banyak mengubah posisinya di dalam tim, dan dia dengan cepat dipertahankan untuk 2012, meskipun rumor menunjukkan pendanaannya mungkin tidak aman seperti yang pertama. pikir.

Sementara Johnny Cecotto mungkin lebih dikenal sebagai ace balap sepeda, dia membuat kelas di F1 sebagai rekan setimnya untuk Ayrton Senna di Toleman dan, dalam nasib yang tak terduga, Maldonado menemukan dirinya dipasangkan dengan Senna lain, Bruno, saat Williams berusaha. untuk kembali ke kejayaannya pada tahun 2012. Namun, orang Venezuela tetap menjadi misteri lincah untuk sebagian besar musim, menggabungkan kecepatan yang sering membutakan relatif terhadap mobil yang dikendarainya setidaknya dengan saat-saat kegilaan yang mungkin seharusnya menerima lebih dari sekadar tamparan. di pergelangan tangan atau penurunan pangkat di grid.

Dia berada di garis untuk poin di Melbourne sebelum tersingkir dalam mengejar Fernando Alonso, dan gagal mencetak gol di Malaysia oleh gremlins terlambat, sebelum akhirnya membuka akunnya di China. Poin tertinggi musimnya hanya berjarak dua balapan lagi, bagaimanapun, karena ia memanfaatkan posisi terdepan yang diwarisi untuk menjaga Williams di depan Alonso dan Kimi Raikkonen untuk mengembalikan tim Grove ke podium teratas untuk pertama kalinya sejak itu. 2004.

Sama seperti tampaknya Maldonado akan mampu untuk melanjutkan, bagaimanapun, ia memulai sembilan balapan tanpa mencetak gol, bopeng oleh insiden dengan Sergio Perez di Monaco dan Lewis Hamilton di Valencia, dan terjebak dalam kekacauan sudut pertama di Spa telah melompat awal. Entah bagaimana, pembalap yang paling dihukum pada tahun 2012 menghindari nasib yang menimpa Romain Grosjean, tetapi hanya mencetak gol dalam tiga dari enam balapan terakhir, memungkinkan rekan setimnya yang kurang beruntung untuk mempersempit jarak di antara mereka di klasemen, yang akhirnya mencapai urutan ke-15 dan 16 masing-masing.

Senna, bagaimanapun, yang memberi jalan bagi Valtteri Bottas di lineup Williams 2013, dengan sponsor Maldonado dikombinasikan dengan aspek positif dari kemampuannya untuk menjamin tahun ketiga di papan atas. Setelah tertinggi tahun 2012, terjadi penurunan setahun kemudian sebagai
Williams kembali meleset. Setelah gagal menyelesaikan salah satu dari
Dalam dua balapan pertama, Maldonado harus menunggu hingga putaran 10 di Hongaria untuk mencetak golnya
satu dan satu-satunya poin. Dia segera menjadi lelah dan mulai lebih sering menyalahkan tim,
Apalagi ketika Williams mengumumkan akan digantikan oleh Felipe Massa
di musim baru.

Meskipun semburannya mengisyaratkan bahwa Williams ikut campur dengan mobilnya di sponsorship Austin Maldonado tetap menarik dan itu adalah bagian besar dari mengapa ia dikontrak oleh Lotus untuk tahun 2014 daripada Nico Hulkenberg. Maldonado berharap memiliki mobil yang mampu memberikan banyak posisi kuat, tetapi pengujian awal musim menunjukkan Lotus kesulitan dengan unit tenaga baru yang dipasok oleh Renault.

Tahun 2014 ternyata menjadi musim yang terlupakan bagi Venezuela yang hanya mencatatkan satu poin finis, posisi kesembilan di Austin. Di Bahrain Maldonado mengalami kecelakaan di Esteban Gutierrez dan menyebabkan mobilnya terguling dan dia diberikan tiga poin dari Lisensi Super FIA miliknya. Petenis Venezuela itu menerima poin keempatnya pada Lisensi Supernya setelah menyebabkan tabrakan dengan Marcus Ericsson di Grand Prix Spanyol dan menginjak es yang sangat tipis selama sisa musim. Terlepas dari daftar panjang kecelakaan dan kesalahan di 2014, Maldonado telah mempertahankan tempatnya di grid F1 bersama Lotus dan berharap untuk 2015 yang lebih cerah.