Quantcast

Bruno Senna

Bruno Senna
Negara: 
Nama lengkap: 
Bruno Senna Lalli
Tanggal lahir: 
14 Oktober, 1983
Tempat Lahir: 
Sao Paulo, Brazil
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single
Tinggi Pengemudi: 
180cm
Berat Pengemudi: 
69kg
45
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Bruno Senna Biography

Siapa pun yang memiliki nama belakang simbolis seperti Bruno Senna secara alami membawa harapan yang berat, tetapi pemain Brasil itu bertekad untuk membuktikan dirinya di F1 meskipun terus-menerus terdiri dari pamannya yang terkenal.

Senna Jr pertama kali terungkap ketika Ayrton berkomentar begitu saja bahwa, jika seseorang meskipun dia istimewa, mereka harus melihat keponakannya. Rekaman karting bersama-sama menegaskan bahwa pemuda Brasil itu tahu cara menangani mesin balap, tetapi peristiwa tragis Imola 1994 tampaknya mengakhiri ambisi apa pun untuk mengikuti pamannya menaiki tangga motorsport.

Sepuluh tahun penuh sebelum Bruno muncul kembali, tetapi, setelah diperkenalkan di GP San Marino dengan versi JPS Lotus 98T hitam dan emas yang dikendarai Ayrton di awal karir F1-nya, ia tampil di beberapa Formula BMW acara di akhir tahun, nafsu makannya jelas membara sekali lagi.

Sementara enam poin yang dia cetak dalam banyak ronde tidak perlu diteriakkan, Senna tidak membuang-buang waktu dalam mengembangkan karirnya, bergabung dengan skuad Raikkonen Robertson Racing untuk lulus ke F3 pada tahun 2005. Sekali lagi, hasil awal tidak merata tetapi, seiring dengan berkembangnya pengalaman , begitu pula penampilannya, akhirnya menghasilkan tiga podium di paruh kedua tahun ini, meninggalkan Senna kesepuluh secara keseluruhan dengan 75 poin.

Dia tetap di F3 dengan RRR pada tahun berikutnya, tetapi memulai kampanye dengan dua kemenangan dalam tiga balapan pada pertandingan satu kali dengan Tim BRM di GP Australia di Melbourne. Keberhasilan itu dan manfaat dari kontinuitas di Inggris jelas meningkatkan kepercayaan dirinya dan dia mengklaim kemenangan di kedua balapan di acara pembukaan musim Oulton Park. Dia menambahkan kemenangan lain kali di Donington Park, dan menang lagi di Mondello Park dan Mugello saat dia tetap dalam perebutan gelar, tetapi melihat upayanya untuk mengklaim gelar terhambat oleh kecelakaan besar di Snetterton, di mana dia meroda ke bawah bagian belakang lurus, hampir lepas dari sisi bawah jembatan. Senna akhirnya menyelesaikan tahun di tempat ketiga secara keseluruhan.

Beberapa tamasya tamu di seri Jerman dan Porsche Supercup menghasilkan sedikit, dan gagal membelokkan Senna dari jalurnya menaiki tangga satu tempat duduk, pemain Brasil itu naik lagi untuk tahun 2007, kali ini ke GP2.

Setelah bergabung dengan mantan juara Arden International, ia finis keempat pada debutnya di Bahrain dan kemudian mengklaim kemenangan pertamanya untuk ketiga kalinya di Barcelona. Kemenangan itu, yang agak tidak terduga dan berhutang banyak pada safety car dan strategi pit-stop yang salah untuk akhirnya juara Timo Glock - sama baiknya dengan yang didapat Senna pada 2007, saat ia finis di urutan kedelapan secara keseluruhan dengan hanya beberapa penampilan podium lagi. .

Dia pindah ke tim Glock's iSport International pada tahun berikutnya, dan memulai dengan kuat dengan beberapa tempat kedua di Seri GP2 Asia, hasil yang kemudian dia tiru ketika seri utama dimulai di Spanyol. Kemenangan bersejarah di Monaco dan satu lagi di Silverstone menyusul saat Senna menandai dirinya sebagai saingan dari Giorgio Pantano dari Racing Engineering, tetapi, mengikuti tiga tempat ketiga berturut-turut melalui Jerman dan Hongaria, hasilnya menurun dan dia harus puas di posisi kedua secara keseluruhan. Sekali lagi, dia selamat dari insiden menakutkan di pertengahan musim, kali ini ketika seekor anjing liar berlari melintasi hidung Dallara-nya di Turki. Senna lolos tanpa cedera, tapi dengan suspensi gila. Anjing itu tidak seberuntung itu .....

Senna juga mencicipi mobil F1 untuk pertama kalinya pada musim yang sama, mengendarai mobil Honda selama sesi tes November di Barcelona. Meskipun tim cukup terkesan untuk menganggapnya sebagai kandidat untuk kursi balap, pergolakan keluarnya Honda yang tiba-tiba dan kebangkitan tim yang dipimpin Ross Brawn akhirnya membuat pemain Brasil itu menyerah dan mendukung rekan senegaranya yang lebih berpengalaman Rubens Barrichello, yang telah anak didik pamannya.

Senna kemudian hanya bisa duduk dan menonton saat Barrichello dan rekan setimnya Jenson Button mendominasi paruh pertama musim, akhirnya mengklaim delapan kemenangan balapan di antara mereka saat pembalap Inggris itu memimpin 1-2 di klasemen kejuaraan ... Setelah menunggu untuk melihat apa Masa depan F1 diadakan, Senna tidak dapat kembali ke GP2 di kursi depan dan, meskipun menguji Mercedes dengan menjanjikan di DTM, memilih untuk beberapa tamasya mobil sport dengan ORECA di Seri Le Mans, termasuk mengambil nama Senna untuk La Sarthe selama 24 Jam.

Namun, matanya tetap tertuju pada F1, dan, di akhir tahun, Senna dengan senang hati mengumumkan bahwa dia telah menyetujui persyaratan dengan tim baru yang disatukan oleh mantan pembalap Adrian Campos. Namun, meski begitu, tidak ada yang tampak pasti, karena Campos Meta mengalami masalah dan harus diselamatkan oleh pemegang saham Jose Ramon Carabante. Operasi Hispania Racing yang berganti nama akan dipimpin oleh mantan bos tim Midland / Spyker Colin Kolles, yang pernyataan pertamanya adalah diperlukan dana lebih lanjut, menempatkan posisi Senna dalam bahaya.

Kegigihan terbayar, bagaimanapun, dan Senna sepatutnya membentuk setengah dari barisan bersama mantan rekan setim iSport Karun Chandhok, meskipun pasangan itu hanya mendapatkan mobil Hispania pertama di Grand Prix Bahrain yang membuka musim!

Seperti yang diharapkan, musim tidak banyak berarti, dengan mobil yang dibuat di Dallara hampir tidak berubah sepanjang tahun, terlepas dari variasi jalur yang dilaluinya. Senna terpaksa absen di GP Inggris setelah perselisihan internal, tetapi kembali selama sisa tahun ini, membukukan hasil terbaik ke-14 dalam GP Korea yang dipenuhi insiden. Tanpa menyebutkan namanya, dia diklasifikasikan ke 23 secara keseluruhan, tetapi di depan kedua pembalap Virgin Racing.

Terlepas dari penampilannya yang mantap, prospek pemain Brasil itu tampak tipis untuk tahun 2011, dengan Kolles bersikeras bahwa tidak ada peran untuknya di pakaian HRT yang sekali lagi berganti nama. Dengan tidak adanya kursi balapan lain yang akan datang, Senna terpaksa duduk dan menonton paruh pertama musim, tetapi bergabung dengan tim Lotus Renault sebagai salah satu dari banyak cadangan dengan harapan bahwa ia dapat mengikuti acara latihan hari Jumat atau mengantre. promosi jika terjadi sesuatu pada salah satu pembalap yang dikonfirmasi.

Meskipun berada di belakang orang-orang seperti Romain Grosjean dalam urutan yang seharusnya, langkah Senna terbayar ketika, selama liburan musim panas, tim bosan dengan Nick Heidfeld - yang dipekerjakan sebagai pengganti Robert Kubica yang cedera - dan mempromosikan Senna sebagai gantinya dari Grand Prix Belgia.

Pelatih asal Brasil itu menentang kurangnya pengalamannya dengan R30 dengan kualifikasi kedelapan untuk balapan Spa, tetapi menghapus copybook-nya dengan salah menilai pengeremannya ke jepit rambut pembuka dan menghantam beberapa rival, meskipun ia lolos untuk finis ke-13. Lebih baik datang kali berikutnya, saat ia mengamankan poin F1 pertamanya dengan tempat kesembilan di Monza, tetapi tantangan Lotus Renault yang memudar gagal menghasilkan posisi sepuluh besar lainnya dalam enam balapan tersisa, meninggalkan Senna di urutan ke-18 di klasemen.

Lebih buruk datang ketika, meskipun dikaitkan dengan kursi di Enstone untuk 2012, tim memutuskan awal yang baru, mempekerjakan Kimi Raikkonen untuk menggantikan Brasil dan mantan rekan setimnya Vitaly Petrov. Pasangan itu kemudian dikabarkan bersaing untuk mendapatkan berbagai kursi kosong, tetapi Senna paling dekat dikaitkan dengan pembukaan di Williams, tim di mana karir pamannya yang terkenal berakhir dengan begitu tragis.

Meskipun ada persaingan dari Adrian Sutil dan, ironisnya, Barrichello, Senna akhirnya diumumkan sebagai rekan satu tim untuk Pastor Maldonado, menciptakan susunan pemain yang relatif tidak berpengalaman, tetapi mungkin yang didanai lebih baik daripada opsi lain yang ditawarkan.

Setahun setelah helm kuning, hijau dan biru yang terkenal muncul kembali dengan Lotus Renault hitam-dan-emas, Senna kemudian muncul dengan Williams biru-putih, tetapi musim selalu memiliki perasaan sebagai stop-gap untuk kedua belah pihak.

Dengan Valtteri Bottas menunggu di sayap, dan diserahkan mobil Brasil untuk tidak kurang dari 15 dari 20 sesi latihan bebas pembukaan musim ini, tulisan itu tampak di dinding, meskipun Senna berhasil mencatat lebih banyak mencetak gol dengan waktu trek yang lebih sedikit. dari rekan setimnya Pastor Maldonado. Secara keseluruhan, pemain Brasil itu finis di sepuluh besar sepuluh kali, tetapi hasil terbaiknya di urutan keenam dari putaran kedua di Malaysia jauh dari kemenangan Maldonado di Barcelona, yang membuatnya lebih jelas bahwa pasangan itu terpecah hanya dengan satu tempat dan 14 poin dalam perhitungan akhir.

Dengan Bottas dikonfirmasi untuk 2013, Senna sekali lagi harus berputar-putar untuk drive lain, Dia telah dikaitkan dengan Force India dan Caterham tetapi, meskipun dia membawa uang sponsor, masa depannya tetap tidak pasti.