Quantcast

Heikki Kovalainen

Heikki Kovalainen
Negara: 
Nama lengkap: 
Heikki Kovalainen
Tanggal lahir: 
18 Oktober, 1981
Tempat Lahir: 
Suomussalmi, Finland
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single
Tinggi Pengemudi: 
172cm
Berat Pengemudi: 
66kg
111
Races
1
Wins
1
Poles
0
Titles

Heikki Kovalainen Biography

Yang terbaru dalam barisan talenta yang berasal dari Finlandia, Heikki Kovalainen melakukan debut balapan F1 pada tahun 2007 bersama Renault, setelah peningkatan pesat melalui pangkat membuatnya menggantikan satu Fernando Alonso, tetapi dia belum memenuhi rekornya di peringkat junior setelah peralihan yang mengecewakan ke McLaren.

Meski harus mengisi beberapa posisi terbesar dalam olahraga balap mobil, kredensial Kovalainen berbicara sendiri, pria berusia 25 tahun itu beralih dari bintang karting menjadi pembalap F1 yang berpengalaman dalam waktu kurang dari tujuh tahun.

Runner-up di Kejuaraan Karting Finlandia Formula A 1999, Kovalainen mengikutinya dengan finis ketiga dalam perlombaan Kejuaraan Dunia pada tahun berikutnya di antara piala lainnya yang termasuk dia menjadi juara Skandinavia, wakil juara Finlandia, juara Paris Bercy Elf Masters dan Pengemudi Kart Finlandia Tahun Ini.

Dengan segudang pengalaman - dan trofi - dari gokart di belakangnya, Kovalainen melakukan apa yang telah dilakukan kebanyakan orang Finlandia dalam beberapa tahun terakhir dan lulus ke formula balap yang lebih rendah di Inggris, mengambil bagian dalam Kejuaraan Formula Renault dan mengklaim finis keempat secara keseluruhan. pada debutnya, mencetak dua kemenangan dalam prosesnya.

Memang, Renault telah menjadi faktor fundamental dalam karier Kovalainen, merek Prancis itu menciptakan program pemuda saat mereka mulai membangun kembali diri mereka di arena motorsport sekali lagi.

Mendaftar Kovalainen dalam program Pengembangan Pembalap Renault mereka yang baru, posisi tersebut membantunya lulus ke Kejuaraan Formula Tiga Inggris untuk tahun 2002 bersama Fortec Motorsport, pengguna utama mesin Sodomo Renault.

Meski unitnya bisa dibilang tidak sekuat mesin Mugen-Honda yang mendominasi lapangan F3 Inggris, Kovalainen dan rekan setimnya Fabio Carbone mendapatkan hasil maksimal dari mobil mereka untuk membuktikan pelari depan yang konsisten melawan Carlin Motorsport yang dominan, Kovalainen secara khusus tampil mengesankan dengan lima kemenangan dan tiga posisi terdepan, semua terjadi di paruh kedua musim dalam perjalanan ke posisi ketiga dalam klasemen.

Dia bahkan melanjutkan untuk menyoroti bakatnya kepada orang-orang yang penting dengan memenangkan perlombaan dukungan Grand Prix Inggris di Silverstone sebelum melanjutkan untuk mengklaim tempat kedua di Grand Prix Makau dan keempat di Marlboro Masters.

Tak pelak lagi, Kovalainen terus mengejar jalan menaiki tangga motorsport dan usaha berikutnya membawanya ke Seri Dunia oleh Nissan di mana ia ditangkap oleh tim Gabord Competicion.

Melawan beberapa kompetisi tangguh seperti Narain Karthikeyan, Enrqiue Bernoldi dan Marc Gene, Kovalainen tetap menantang pengalamannya untuk merebut posisi kedua dalam klasemen kejuaraan, meraih kemenangan di Lausitzring, bahkan jika ia sepenuhnya dikalahkan oleh rekan setimnya yang memenangkan gelar. Franck Montagny.

Meskipun demikian, Kovalainen telah melakukan cukup banyak untuk mendapatkan tes di kedua ujung skala F1, pertama dengan Renault dan kemudian dengan Minardi. Terkesan dengan Kovalainen, Minardi diperkirakan mengejarnya untuk mendapatkan drive penuh waktu pada tahun 2004 di bawah pengawasan manajer Flavio Briatore dengan cara yang sama seperti Fernando Alonso pada tahun 2001.

Namun, kali ini, Renault memutuskan untuk mengawasi pembalap Finlandia itu dengan mengontraknya menjadi test driver kedua mereka setelah Montagny. Peran yang kurang intensif memungkinkan Kovalainen untuk melanjutkan balapan, kembali ke Seri Dunia, kali ini dengan pendatang baru Pons Racing.

Dengan pengalaman setahun di bawah ikat pinggangnya, Kovalainen adalah kekuatan dominan di kejuaraan sepanjang 2004, dengan hasil yang kuat di pertengahan musim - termasuk tujuh podium beruntun yang mencakup empat kemenangan - membantunya dengan baik dalam perjalanan menuju kejayaan atas Tiago Monteiro dan Jean-Christophe Ravier, mengklaim dua kemenangan lagi untuk memperkuat supremasinya.

Namun, terlepas dari kemenangannya, kurangnya eksposur untuk Seri Dunia berarti Kovalainen tetap menjadi sesuatu yang tidak diketahui kuantitasnya bagi semua kecuali penggemar yang kuat, bahkan jika prestasinya telah cukup untuk memberinya tempat di acara Race of Champions di Paris.

Bersaing untuk Finlandia bersama lawan ulung yang mencakup orang-orang seperti Michael Schumacher dan Sebastien Loeb, sebagian besar mata tertuju pada potensi head-to-head antara bintang-bintang trek dan balap reli yang tidak diragukan lagi. Hebatnya, keduanya direndahkan oleh Kovalainen, yang pertama kali mengalahkan Schumacher di final 'track rider' dan kemudian dinobatkan sebagai juara ketika dia melakukan kudeta melawan Loeb.

Seketika, Kovalainen menjadi sensasi karena menjadi salah satu dari sedikit orang yang benar-benar mengalahkan Schumacher dan Loeb dalam pertarungan langsung sepanjang tahun, apalagi di malam yang sama.

Merasakan seorang bintang masa depan, Renault mempertahankan Kovalainen untuk musim kedua dan membantunya mencetak gol dengan Arden di Seri GP2 yang sedang berkembang, di mana ia segera menandai dirinya sebagai penantang kejuaraan dengan mendominasi selama paruh pertama tahun ini. Ternyata, Arden segera dirombak oleh ART sebagai tim terdepan dan Nico Rosberg akhirnya mengalahkan Kovalainen di kejuaraan selama kesibukan akhir musim.

Meskipun demikian, dengan Montagny telah menjalani waktunya sebagai test driver dan Renault mengetahui bahwa Alonso akan membelot ke McLaren untuk tahun 2007, Kovalainen dipromosikan menjadi penguji penuh waktu, di mana ia tampaknya dipersiapkan untuk mengasumsikan peran balap Spanyol selama musim mendatang.

Dengan kesempatan terakhir untuk tampil mengesankan, Kovalainen melangkah ke tantangan saat dibutuhkan, berkembang sebagai pembalap dan cukup mempelajari jalannya di tim sehingga hal yang tak terhindarkan akhirnya terjadi ketika ia dipastikan sebagai pengganti Alonso untuk 2007.

Tidak kurang percaya diri, Kovalainen mengaku menginginkan kemenangan balapan di musim pertamanya, tetapi dorongan juara pada 2006 telah merugikan Renault dan tim itu adalah bayang-bayang kekuatan yang terjadi pada 2005-06.

Dengan mobil tahun 2007 yang kurang dipersiapkan untuk peralihan ke ban Bridgestone, Kovalainen dan Fisichella kesulitan sejak awal, dengan performa pembalap Finlandia itu di Melbourne mendorong bos tim Flavio Briatore menyarankan agar saudaranya muncul sebagai gantinya!

Meskipun R27 tidak akan pernah mengalahkan orang-orang seperti Ferrari atau McLaren - atau, seiring berjalannya musim, BMW - hasil Kovalainen terus meningkat, dengan poin pertamanya datang di Malaysia dan selanjutnya finis delapan teratas secara teratur setelahnya, yang berpuncak pada gemerlapnya kedua di tengah hujan Fuji.

Itu cukup untuk mengungguli rekan setimnya Fisichella dan finis di atas petenis Italia itu, di urutan ketujuh secara keseluruhan, berpotensi mengakhiri karier veteran F1 itu. Namun, itu tidak cukup untuk mempertahankan Kovalainen di Enstone untuk musim berikutnya.

Kembalinya Fernando Alonso dan keputusan untuk memasangkannya dengan rookie Nelson Piquet Jr mendorong anggapan bahwa Kovalainen mungkin menjadi ancaman yang terlalu besar setelah hubungan yang menggelora dengan Lewis Hamilton, tetapi, apa pun alasannya, Heikki mendapati dirinya dijatuhkan oleh regie.

Ada orang lain, bagaimanapun, yang tidak menganggap Finlandia sebagai ancaman atau terdampar, dan dia segera dalam perjalanan ke Woking sebagai pengganti Alonso bersama Hamilton. Namun, itu bukan peralihan yang mudah, dengan rekan setim barunya dalam misi untuk menebus kehilangan gelar dunia di tahun rookie-nya dan tampaknya memiliki semua keberuntungan di McLaren.

Hasil poin solid di tiga putaran pembukaan diikuti oleh kecelakaan berkecepatan tinggi di Spanyol, akibat kegagalan pelek roda, dan serangkaian hasil mengecewakan sebelum di urutan keempat di Prancis membangkitkan kembali musimnya. Posisi terdepan pertama di Silverstone mungkin hanya menghasilkan posisi kelima setelah dihancurkan oleh Hamilton di tikungan pertama, tetapi, setelah hasil yang sama di Jerman, Kovalainen akhirnya berhasil menembus lingkaran pemenang F1 setelah keberuntungan berubah di Hongaria.

Dengan Hamilton berjuang, dia berada di posisi terbaik untuk memanfaatkan kegagalan mesin Felipe Massa tiga lap dari rumah, tetapi hasilnya tidak memberikan batu loncatan yang telah diantisipasi banyak orang, dengan hanya berada di posisi kedua di Monza yang menonjol selama sisa tahun ini dan bahkan itu. mengecewakan karena Sebastian Vettel mengklaim kemenangan untuk Scuderia Toro Rosso.

Tidak ada keraguan bahwa tandem Hamilton-Kovalainen akan berlanjut hingga 2009 tetapi, dengan McLaren tampaknya telah mengalihkan pandangan dari tampilan baru F1 sambil mendorong pembalap Inggris itu meraih gelar juara, kinerja pramusim sayangnya kurang di MP4-24 , menyarankan tahun percobaan lain untuk Heikki.

Jadi itu terbukti, dengan hanya finis di tempat kelima dari China membuatnya tetap di papan skor dalam delapan balapan pembukaan. Ketika McLaren secara bertahap mengembangkan mobil, bagaimanapun, poin menjadi lebih teratur, dengan enam penyelesaian mencetak gol mendahului penurunan lainnya pada akhir tahun. Namun, sementara itu, rekan setimnya Hamilton meraih kemenangan dan podium, dan pintu keluar selalu menjadi rute yang paling mungkin untuk Kovalainen.

Bahkan ketika juara dunia baru Jenson Button sedang mempersiapkan diri sebagai rekan setim baru Hamilton, Kovalainen mendapatkan kesempatan lain, dengan Lotus marque yang terlahir kembali mengontraknya sebagai mitra veteran Jarno Trulli saat bergabung dengan grid untuk tahun 2010. Dengan Mike Gascoyne di bagian teknis Mengemudikan dan dukungan Malaysia melumasi roda, tim memiliki harapan tinggi meskipun hanya melakukan dua tes pramusim terakhir, tetapi menyediakan lingkungan yang rendah yang dibutuhkan Kovalainen untuk memulai karirnya.

Meskipun tim T127 tidak akan pernah menjadi ancaman untuk poin kecuali ada kekacauan di antara beberapa baris depan, Kovalainen dan Trulli menjauh, menjaga hidung mereka di depan sesama pendatang baru Virgin dan HRT selama mobil diizinkan. Meskipun masalah keandalan yang mengganggu bertahan hingga akhir tahun, Lotus muncul sebagai 'yang terbaik dari yang lain' di belakang oposisi yang mapan, dengan tempat kedua belas Kovalainen di Jepang memastikan bahwa dia tidak hanya mengakhiri tahun dengan diklasifikasikan di depan Trulli, tetapi Lotus memilih naik tempat kesepuluh yang berharga di meja konstruktor, memastikannya mendapat bagian dari pembayaran musiman.

Meskipun tidak secara resmi dikonfirmasi pada pergantian tahun, Kovalainen terdaftar dalam susunan pemain yang tidak berubah untuk tahun 2011 oleh FIA, karena Lotus berupaya meningkatkan permainannya di musim kedua setelah mengamankan penggunaan mesin Renault dan teknologi bagian belakang Red Bull. .

Meskipun tim menyarankan bahwa itu akan menjadi ancaman untuk poin, bagaimanapun, jurang antara dirinya dan lini tengah tetap ada, meskipun lebih sempit dari pada tahun 2010. Kovalainen menunjukkan kilasan potensi T128 dengan sesekali berhasil lolos ke fase kedua, dan dia menjadi starter. sering menempatkannya di depan rival lini tengah yang menjadi target tim, tetapi hasil terbaik Finlandia adalah ke-13 di Italia, yang membuatnya tertinggal satu tempat di belakang rekan setimnya Trulli - yang berhasil dua penyelesaian seperti itu - di klasemen keseluruhan saat Lotus kembali mengamankan posisi kesepuluh dan hadiah finansial yang berguna.

Tidak seperti dua belas bulan sebelumnya, tidak ada penundaan dalam mengonfirmasi tempatnya di tim untuk tahun 2012, meskipun pembalap Finlandia itu akan mengenakan logo Caterham F1 setelah perselisihan penamaan yang sedang berlangsung dengan Lotus Renault akhirnya berhasil. Dengan perubahan peraturan dan pengenalan KERS ke CT01, pembalap Finlandia itu berharap untuk mencari poin, jadi duduk di urutan ke-22 secara keseluruhan dalam klasemen pembalap, dan keempat di antara mereka yang tidak mencetak poin, bukanlah musim yang berjalan sesuai untuk merencanakan.

Kovalainen lebih unggul di Caterham, mengalahkan rekan setim baru yang lolos kualifikasi Vitaly Petrov 14-6 dan umumnya finis di depan petenis Rusia itu pada hari perlombaan, tetapi hasil terbaiknya ke-13 - yang ia raih dua kali - lebih baik tidak hanya oleh Timo Glock. kedua belas di Singapura, tetapi juga dengan hasil yang sama untuk pendatang baru Marussia Charles Pic, sebelum Petrov kemudian pergi dan mengamankan tempat kesebelas yang menyelamatkan hari itu untuk tim Tony Fernandes di Brasil.

Penampilan Kovalainen tampaknya sedikit berkurang menjelang akhir tahun, dan itu akan menjadi cara yang menyedihkan bagi Finlandia untuk mundur dari F1 seandainya rumor bahwa ia akan digantikan oleh pembalap yang memiliki dana lebih terbukti benar. Meskipun tanpa pendukung utama dan telah menginstruksikan tim manajemen barunya untuk tidak mengubahnya menjadi 'pembalap bayaran', mantan pembalap Renault dan McLaren itu masih dikaitkan dengan kursi di Ferrari, McLaren dan Sauber selama musim panas, tetapi tampaknya akan menemukannya dirinya di sela-sela datang putaran pertama kampanye 2013.