Narain Karthikeyan

Narain Karthikeyan
Negara: 
India
Tanggal lahir: 
14 Januari, 1977
Tempat Lahir: 
Chennai, India
Tinggi Pengemudi: 
167cm
Berat Pengemudi: 
60kg

Narain Karthikeyan Biography

Narain Karthikeyan mendapatkan tempatnya dalam cerita rakyat F1 ketika ia menjadi pembalap pertama dari India dan sub-benua India yang menguji dan membalap mobil grand prix. Namun, meski kecepatannya menunjukkan bahwa ia bisa tetap menjadi pelengkap di divisi teratas, tahun debutnya di Yordania beragam dan Karthikeyan yang tampan sejak itu gagal mengamankan perjalanan panjang di F1.

Dengan sedikit olahraga motor papan atas di tanah airnya, Karthikeyan berkelana ke Eropa untuk mempelajari keahliannya, bergabung dengan ELF Winfield School yang terkenal di Prancis pada tahun 1992. Pendidikan tersebut terbukti sebagai investasi yang baik, karena ia memulai karir balapannya dengan naik podium saat debut di Formula Maruti sekembalinya ke India. Yakin bahwa dia ingin mencari nafkah di olahraga motor, Karthikeyan kembali ke Eropa, kali ini ke Inggris, di mana dia mendapatkan kesempatan untuk berkendara di kejuaraan Formula Vauxhall Junior 1993, dan menggunakan waktunya di sana untuk mempelajari lebih lanjut tentang mengemudikan sebuah kursi tunggal dan untuk terbiasa dengan sirkuit yang akan menjadi rumahnya selama beberapa tahun ke depan.

Pada tahun 1994, Karthikeyan pindah ke Formula Ford, memenangkan seri musim dingin Inggris dan berdiri di podium pada perlombaan yang diadakan untuk mendukung Grand Prix F1 Portugis di Estoril. Meskipun sudah terbiasa dengan Inggris, dia memilih untuk kembali ke India dan mengikuti kategori Formula Asia yang baru. Dia hanya berhasil empat balapan pada tahun 1995, tetapi naik satu podium di Shah Alam di Malaysia untuk mempersiapkan dirinya untuk tahun berikutnya, ketika dia menyapu semua yang ada di hadapannya untuk memenangkan kejuaraan.

Dengan dukungan di belakangnya, dia kembali ke Inggris untuk musim 1997, melangkah ke seri Formula Opel, di mana dia finis di urutan keenam secara keseluruhan di belakang kemenangan balapan yang penting. Itu memberikan platform untuk pindah ke F3 pada tahun 1998, di mana Karthikeyan melakukan kontak pertama dengan Carlin Motorsport. Dia naik dua podium di Spa dan Silverstone dalam delapan balapan selama musim awal itu, dan tetap bersama Carlin hingga 1999, ketika lebih banyak sejarah dibuat saat Karthikeyan menjadi orang India pertama yang meraih pole dan kemenangan di seri Inggris, menang dua kali di Brands Hatch to buka akun F3 Carlin. Lima kunjungan ke podium dan dua posisi pole membantunya finis di urutan keenam secara keseluruhan dalam kejuaraan yang menampilkan Marc Hynes, Jenson Button dan Luciano Burti.

Dia terus bersaing dengan seri F3 Inggris pada tahun 2000, kali ini setelah dipindahkan ke organisasi Stewart Racing, tetapi kemenangan lain ditolak karena pembalap Carlin Takuma Sato, Anthony Davidson dan rekan setim Stewart Tomas Scheckter mengambil bagian singa dari rampasan. Setelah finis keempat di Inggris, bagaimanapun, Karthikeyan mengakhiri tahun dengan catatan yang lebih tinggi, menetapkan pole dan rekor lap di Makau dan kemudian mengalahkan lapangan internasional lainnya untuk meraih kemenangan di Korea Superprix.

Hubungannya dengan tim Stewart juga menyebabkan tawaran tes F1. Ini terjadi pada tahun berikutnya, setelah Stewart menyerahkan kendali operasi grand prixnya kepada Ford dan Jaguar Racing, dan Karthikeyan mendapati dirinya di belakang kemudi Jaguar R1, membuat lebih banyak sejarah, di Silverstone pada bulan Juni. Penampilannya di sana menyebabkan tawaran pengujian dari Yordania di akhir tahun.

Namun, sebagian besar balapan di India dilakukan jauh dari pandangan F1, setelah dia memutuskan untuk mencoba peruntungannya di kejuaraan Formula Nippon yang berbasis di Jepang di Jepang. Eksperimen itu tidak berhasil, dengan lapangan yang kuat dan sejumlah sirkuit baru bersekongkol melawan Karthikeyan, yang finis di urutan ke-14 secara keseluruhan. Dia kembali ke Eropa pada tahun berikutnya, bergabung dengan RC Motorsport untuk Telefonica World Series perdana oleh Nissan. Dengan kecepatan sejak awal musim, ia mengklaim satu posisi terdepan dan mencetak rekor lap baru untuk Interlagos, saat seri tersebut bertualang ke Amerika Selatan pada akhir tahun.

Karthikeyan tetap di Seri Dunia untuk tahun 2003, tetapi sekali lagi bergabung dengan Carlin. Hubungan itu menghasilkan lima podium, dan keempat secara keseluruhan dalam poin, tetapi serangkaian insiden mencegah pembalap India itu untuk memenangkan perlombaan. Penampilannya, serta kebangsaannya, terus membuatnya menjadi incaran tim F1 yang mencari test driver, dan Karthikeyan menggantikan Minardi sebelum tahun berakhir. Musim lain di Seri Dunia menanti tahun 2004 dan, setelah kembali ke RC Motorsport, Karthikeyan akhirnya berhasil menembus klub pemenang. Dia memenangi balapan di Valencia dan Magny-Cours, tetapi musimnya berbeda-beda dan dia finis di urutan keenam dalam perolehan poin.

Dengan kemungkinan Grand Prix India di depan mata, Karthikeyan terus tampil di radar F1 dan, akhirnya, satu tim memutuskan untuk mengejarnya untuk balapan. Tim Jordan sekarang berada di tangan miliarder Rusia Alex Shnaider yang, bersama dengan kepala tim Colin Kolles, melihat potensi dalam hubungan mengemudi dan sponsor Karthikeyan. Ada sedikit keraguan bahwa petenis India itu memiliki kecepatan untuk melangkah, tetapi keahlian balapnya terkadang kurang dan dia sering dibayangi oleh kecepatan yang konsisten dari rekan setimnya Tiago Monteiro untuk sebagian besar waktu. Namun itu adalah kesempatan yang menurut perasaannya harus diambil oleh petenis India itu, dan dia beruntung meraih poin dengan posisi keempat di Indianapolis dalam balapan enam mobil yang sekarang terkenal itu hanya menampilkan pelari Bridgestone.

Tanpa balapan untuk tahun 2006, Karthikeyan mendapatkan peran sebagai test driver di Williams, bermitra dengan Alex Wurz yang sangat berpengalaman sebagai back-up untuk Mark Webber dan Nico Rosberg. Dia terus berbagi peran pada tahun 2007 dengan Kazuki Nakajima, tetapi telah melangkah kembali ke pusat perhatian balap dengan mengambil alih kursi tantangan A1GP India yang sampai sekarang tidak berhasil.

Setelah finis kesepuluh pada debut serinya di Selandia Baru, Karthikeyan tetap di A1GP selama kampanye 2008-09, menang di Zhuhai dan sekali lagi di Brands Hatch, membantu mengangkat India ke urutan sepuluh besar kejuaraan, di depan Australia, Brasil dan Tim Italia.

Musim berikutnya adalah mimpi buruk, dan, dengan A1GP juga menghadapi masa depan yang tidak pasti, Karthikeyan mulai menjajaki opsi lain, termasuk F1. Bahkan selama bertugas di A1GP, dia telah dikaitkan dengan inkarnasi terbaru tim Jordan, yang diakuisisi oleh pengusaha India Vijay Mallya pada tahun 2007, tetapi tidak ditawarkan sebanyak test drive. Itu adalah cerita yang sama saat berjuang melawan Super Aguri pada tahun berikutnya, setelah konsorsium India dikabarkan tertarik untuk berinvestasi dalam operasi tersebut, tetapi kesepakatan tidak dapat disepakati dan tim Leafield hanya menghilang empat balapan ke dalam kampanye.

Meskipun hubungan yang tampaknya retak dengan Kolles setelah mantranya di Yordania, Karthikeyan disambut kembali ke tim Rumania ketika ia menandatangani untuk bergabung dengan tim keluarga untuk Seri Le Mans dan Le Mans 24 Jam di kemudi Audi R10 privateer. Bermitra dengan mantan orang buangan Jordan / Midland / Spyker lainnya di Christijan Albers, Karthikeyan finis di urutan keenam dalam LMS pertamanya, di Spa, tetapi tidak diberi kesempatan untuk mengikuti kontes klasik Le Mans ketika ia mengalami dislokasi bahunya saat mencoba untuk menegosiasikan pit-wall setelahnya. menjawab panggilan alam sebelum balapan. Setelah tampil kuat dalam latihan dan kualifikasi, petenis India itu sedianya akan mengemudikan bagian pembuka balapan, tetapi dinyatakan hors de combat oleh ACO penyelenggara.

Bertekad untuk mengeksplorasi pilihannya seluas mungkin, Karthikeyan menemukan dirinya kembali ke Amerika Serikat pada tahun 2010, melakukan debut NASCAR untuk Wyler Racing di Seri Truk Dunia Berkemah di Martinsville. Debut yang terhormat membuatnya finis di urutan ke-13 dan memimpin, dan mengamankan penampilan lebih lanjut sepanjang tahun. Karthikeyan juga memenangkan seri 'Penghargaan Pengemudi Paling Populer', menjadi pembalap kelahiran asing pertama yang memenangkan pujian para penggemar.

Dengan komitmen NASCAR, pembalap India itu juga membuat beberapa penampilan di Superleague Formula, mewakili tim PSV Eindhoven, dan menang di sirkuit favoritnya, Brands Hatch.

Karthikeyan tetap menjadi satu-satunya pembalap F1 India sampai Karun Chandhok bergabung dengan Hispania Racing pada tahun 2010, tetapi kedua pembalap tersebut tampaknya berada di jalur untuk mendapatkan kursi pada tahun 2011, saat Grand Prix India perdana bergabung dengan jadwal. Pada akhirnya, Chandhok hanya mampu mengamankan kesepakatan tes dan cadangan di Tim Lotus, sementara Karthikeyan, ironisnya, mengambil alih perjalanannya di pakaian HRT yang berganti nama, meski tidak mengendarai mobil F1 selama lima tahun ....

Tekad Karthikeyan untuk bergabung kembali dengan divisi teratas dengan biaya berapa pun membuatnya menjadi penanda latar untuk kampanye 2011, petenis India itu dua kali mencetak rekor baru sebagai finisher terendah di grand prix, sebagai peningkatan keandalan di seluruh lapangan, dikombinasikan dengan kurangnya kecepatan HRT, meninggalkannya di urutan ke-23 di China dan ke-24 di Valencia.

Tidak mengherankan, ketika Red Bull datang mencari tempat untuk anak didik Daniel Ricciardo, Karthikeyan-lah yang tergerak untuk memberi jalan bagi pemain Australia itu, kembali hanya untuk membuat penampilan yang emosional di kandang, di mana ia menyamai penyelesaian terbaik musimnya di tempat ke-17.

Mundur lagi untuk sisa musim ini, secara luas diyakini bahwa F1 telah melihat bagian belakang Narain Karthikeyan, tetapi orang India itu menolak untuk diam-diam pergi dan, dengan hanya enam minggu tersisa sebelum putaran pembukaan kejuaraan dunia 2012 di Australia , ia bergabung kembali dengan HRT untuk bermitra dengan veteran lain, Pedro de la Rosa, dalam kombinasi tertua di grid.

Mungkin pencapaian terbesar Karthikeyan di tahun 2012 adalah melihat seluruh musim sebagai anggota HRT line-up, harus menyerahkan mobilnya ke cadangan China Ma Qing Hua lebih dari satu kali dalam latihan hari Jumat. Tahun ini dimulai dengan buruk ketika tidak ada mobil tim yang lolos ke Grand Prix Australia, dan itu sebagian besar tergantung pada kemampuan Karthikeyan untuk bertahan di Monaco yang memungkinkannya finis di atas rekan setimnya Pedro de la Rosa, tempat ke-15 dari Kerajaan. hasil terbaiknya tahun ini.

Kehancuran HRT di akhir musim, bagaimanapun, sekali lagi menimbulkan keraguan pada karir F1 Karthikeyan.

Read More