Giancarlo Fisichella

28.01.2010 Maranello, Italy, Giancarlo Fisichella (ITA), Test Driver, Scuderia Ferrari - Launch of t
Negara: 
Nama lengkap: 
Giancarlo Fisichella
Tanggal lahir: 
14 Januari, 1973
Tempat Lahir: 
Rome, Italy
Status Pengemudi: 
Test
Teks Status: 
Married to Luna, one daughter
Tinggi Pengemudi: 
172cm
Berat Pengemudi: 
64kg
226
Races
3
Wins
4
Poles
0
Titles

Giancarlo Fisichella Biography

Giancarlo Fisichella datang ke F1 dengan banyak potensi - sebagai salah satu generasi baru senjata muda untuk memasuki level teratas - dan banyak orang yang menandainya sebagai juara dunia masa depan. Terlepas dari peluang, bagaimanapun, dia tidak pernah benar-benar menyadari potensi penuhnya.

Giancarlo muda memiliki reputasi sebagai pria yang harus ditonton berkat karir kartingnya yang mengesankan. Juara dunia di tempat berkembang biak terbaik, dia akhirnya memutuskan untuk lulus ke mobil pada tahun 1992, memasuki seri Formula Tiga Italia yang diperebutkan dengan panas.

Dia segera menjadi pembalap ketiga yang memenangkan perlombaan di seri Italia di musim perdananya, dan finis di urutan kedelapan secara keseluruhan pada akhir tahun. Dua tahun berikutnya di kejuaraan yang sama melihatnya naik ke atas klasemen, finis kedua pada 1993 sebelum akhirnya merebut gelar pada tahun berikutnya, bersama 10 kemenangan, 11 posisi terdepan dan kemenangan dalam perlombaan dukungan GP Monaco yang bergengsi.

Keberhasilan kejuaraan menarik perhatian tim Minardi, yang langsung menawarinya kontrak uji coba untuk musim berikutnya. Untuk menjaga kemampuannya di sela-sela tes sporadis, Fisichella menerima pengalaman berkendara dalam seri mobil Touring Internasional yang semakin populer bersama Alfa Romeo.

Meskipun seri sedan tidak menghasilkan kesuksesan yang patut dicatat untuk pembalap Italia itu, hubungan Minardi-nya akhirnya membuahkan hasil pada tahun 1996, ketika ia ditawari kursi yang awalnya diperuntukkan bagi pengemudi bayaran Jepang Taki Inoue. Delapan balapan cukup untuk meyakinkan pengamat akan bakatnya, dan Fisichella segera ditawari uji coba di tempat lain.

Meskipun berada di bawah kontrak manajemen dengan bos Benetton saat itu, Flavio Briatore, Fisichella ditawari kursi di Jordan, ketika Nigel Mansell menolak kesempatan mengemudi untuk tim. Bekerja sama dengan Ralf Schumacher dari Jerman, Giancarlo membentuk salah satu kemitraan mengemudi termuda di F1. Namun, musim ini penuh badai, karena rekan satu tim bentrok lebih dari satu kali.

Fisichella muncul dari musim Yordania dengan reputasi yang lebih baik daripada rivalnya - setelah naik dua kali naik podium di Kanada dan Belgia - dan mendapati dirinya menjadi subjek perselisihan kontrak antara timnya dan manajernya. Benetton akhirnya memenangkan hak asuh atas properti muda terpanas F1, meskipun Giancarlo mengakui bahwa dia akan senang tinggal bersama Jordan.

Sementara Jordan berjuang untuk menyelesaikan balapan di paruh pertama tahun 1998, Fisichella dan rekan setim Benetton Alex Wurz berusaha keras untuk menjadi rival terdekat dengan McLaren. Kemenangan pertama tidak datang untuk kedua pembalap, meskipun Fisichella mengambil posisi terdepan F1 pertamanya di sesi kualifikasi Austria yang basah. Tantangan Benetton gagal di paruh kedua musim, bagaimanapun, dan Italia hanya mencetak tiga poin antara Kanada dan Jepang.

Fisichella tetap bersama Benetton dan Wurz selama 1999, berharap tim tersebut dapat mempertahankan serangan berkepanjangan di kejuaraan dunia. Pengujian awal menunjukkan B199 radikal berada di depan, tetapi itu terbukti menjadi segelintir yang tak terduga seiring berlalunya waktu. Penyelesaian poin sporadis menandai awal musim Italia, dengan sorotan kejutan kedua di Kanada, tetapi hal-hal secara bertahap menjadi lebih buruk sejak saat itu.

Fisichella memutuskan bahwa, setelah mencapai dasar, Benetton hanya bisa naik pada tahun 2000 dan, akibatnya, menemukan dirinya dipasangkan dengan Wurz untuk musim ketiga. B200 baru tampak peningkatan yang pasti dari pendahulunya, dan kedua pembalap berharap untuk melihat lebih banyak dari enam besar, hanya untuk ditolak dengan kejam oleh penurunan performa di pertengahan musim. Fisi mengawali tahun dengan baik, menempati posisi kedua di Coulthard's DSQ di Brasil, kemudian mengunjungi podium lagi di Monaco dan Kanada. Dia mengakhiri tahun dengan dibayangi oleh Wurz yang dulu lesu.

Benetton dan Fisichella memutuskan untuk bertahan satu sama lain hingga 2001, dan pembalap Italia itu bermitra dengan pemain ajaib musim 2000 Jenson Button, dengan status pinjaman dari Williams selama dua tahun. Jika itu tidak cukup menjadi insentif untuk mendorong lebih keras tahun itu, Fisi juga ingin cukup mengesankan bos Renault untuk dianggap sebagai karyawan potensial untuk tahun 2002.

Ternyata, itu tidak terjadi, meskipun Fisichella secara komprehensif mengalahkan Button di dua pertiga pertama musim ini, saat pembalap Inggris itu berjuang untuk menyesuaikan diri dengan rezim Flavio Briatore. Meskipun mencetak podium melawan rintangan di Belgia, dan mengambil poin kesebelas, namun, Fisi sudah menandatangani dokumen untuk membawanya kembali ke Yordania untuk 2002.

Tim Silverstone memberikan lingkungan yang lebih mapan bagi pembalap Italia itu pada tahun 2002 dan dia dengan cepat mengenal kembali wajah-wajah yang dikenalnya dari musim debutnya di F1. Dipersenjatai dengan mesin Honda terbaru - dan bersaing ketat dengan juara muda F3 Inggris Takuma Sato - Fisi berharap bisa mencetak poin reguler pada 2002 dan bahkan meraih podium ganjil.

Meski jauh dari musim yang mudah, tim Jordan berjuang secara finansial dan pada akhirnya Giancarlo dipaksa untuk puas di tiga tempat kelima - datang satu demi satu di Austria, Monaco dan Kanada - dan tempat seperenam di GP Hongaria. Selain itu, itu adalah tahun yang cukup suram, dengan delapan pensiunan dan hanya sedikit yang membuat senyum. Dia juga absen di Grand Prix Prancis setelah mengalami kecelakaan berat dalam latihan sebelum kualifikasi.

Jika Fisi berharap tahun 2003 akan menjadi langkah maju, dan bahwa Jordan yang didukung Ford akan membantunya meraih lebih banyak poin, maka sayangnya dia salah. Lebih sering daripada tidak, Fisichella berjuang di lini tengah daripada mengejar poin. Musim yang buruk hanya memiliki satu poin bagus.

Fisichella berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat ketika Fernando Alonso memutuskan untuk mengabaikan bendera kuning di Brasil dan menyebabkan perlombaan diakhiri secara prematur. Dia meraih kemenangan perdananya di F1 untuk memberi Jordan sedikit sinar matahari pada musim yang sangat kelabu. Atau apakah dia? Kimi Raikkonen dinyatakan sebagai pemenang dan Fisi yang sedih dianugerahi tempat kedua di podium. Namun, dalam seminggu setelah balapan, pengurus mengakui bahwa mereka telah melakukan kesalahan dan bahwa pada aturan hitungan mundur, Italia memang menjadi pemimpin. Empat belas hari kemudian dia mendapatkan trofi pemenangnya, meskipun dia gagal menyemprotkan sampanye dari tangga teratas.

Pada tahun 2004 Fisichella pindah ke Sauber dan dia melakukan cukup banyak untuk mengesankan banyak orang di pitlane. Mungkin tidak ada yang tertinggi, tetapi Fisi secara konsisten 'di sana atau di sana', berkat beberapa cara mengemudi yang baik dan mobil yang kokoh, dalam bentuk C23. Imbalannya adalah penyelesaian sembilan poin, lima berturut-turut menjelang akhir tahun, hasil terbaiknya tahun ini, tempat keempat di Kanada. Total pembalap Italia itu mencetak 22 poin - 10 lebih banyak dari rekan setimnya, Felipe Massa - untuk finis kesebelas secara keseluruhan dalam klasemen pembalap.

Penampilannya cukup untuk meyakinkan Flavio Briatore dan Frank Williams bahwa mereka menginginkannya, namun Fisi akhirnya memilih untuk bergabung dengan Renault, dan kembali ke sana pada tahun 2005, untuk bekerja bersama tim yang sama dengannya dari 1998-2001 - saat itu diketahui sebagai Benetton.

Fisichella memulai tahun 2005 dengan cara terbaik, dengan memenangkan perlombaan pembuka musim di Australia. Setelah itu meskipun semuanya menurun dan sementara rekan setimnya, Fernando Alonso melanjutkan untuk mengambil kejuaraan pebalap, Fisi hanya bisa naik podium pada dua kesempatan lagi - ketika dia menempati posisi ketiga di Italia dan yang kedua di Jepang menjelang akhir tahun.

Secara total dia menyelesaikan poin hanya pada 11 kesempatan, mengakhiri tahun kelima dalam kejuaraan pembalap dengan 58 poin - 75 lebih sedikit dari Alonso. Secara keseluruhan, itu adalah musim yang cukup mengecewakan, meskipun sejujurnya dia memiliki lebih dari sekadar nasib buruk dan kesengsaraan mekanis.

Terlepas dari pengetahuan bahwa Alonso telah menandatangani kontrak untuk balapan untuk McLaren pada tahun 2007, Fisichella tetap memasuki tahun 2006 dengan mengetahui bahwa ia perlu tampil mengesankan untuk mempertahankan performa gemilangnya di Renault, tetapi sekali lagi musim terbukti menjadi kisah tentang potensi yang tidak terpenuhi.

Dengan pengecualian kemenangan dominan di putaran kedua musim ini di Malaysia, Fisichella menjalani musim yang agak tidak mencolok yang tidak banyak meningkatkan reputasinya bersama rekan setimnya yang memenangkan kejuaraan.

Memang, alasan kali ini tidak ada hubungannya dengan masalah keandalan setelah Fisichella menyelesaikan semua kecuali dua balapan selama musim ini, mencetak gol luar biasa di setiap acara yang dia selesaikan. Namun, terlepas dari konsistensi yang tidak pernah gagal, Fisichella kembali tampak kurang bersinar bersama Alonso dan tidak pernah benar-benar tertantang untuk memenangkan balapan.

Mengakhiri musim kelima secara keseluruhan sekali lagi, 72 poin Fisichella merupakan peningkatan dari musim sebelumnya, sesuatu yang membuatnya bertahan dalam eksekusi. Namun, sementara Briatore menaruh kepercayaannya pada Italia untuk tahun 2007, Fisichella mendapati dirinya melawan rekan setim baru Heikki Kovalainen dan tahu bahwa dia harus melangkah ke mantel atau selamanya dicap sebagai orang yang kurang berprestasi.

Sayangnya, pengejaran Renault untuk gelar 2006 dengan Alonso membuatnya ketinggalan ketika harus merancang dan mengembangkan R27, dan baik Fisichella dan Kovalainen membayar harganya. Dari kecepatan tertinggi Ferrari dan McLaren, dan hanya mampu secara sporadis untuk balapan dengan BMW Sauber, pasangan ini menemukan diri mereka berjuang untuk mendapatkan poin dan harus puas dengan ketujuh dan kedelapan dalam kejuaraan.

Sayangnya untuk Fisichella, ia membuntuti Kovalainen ketika itu yang paling penting, setelah berhasil menjadi yang terbaik di musim keempat di Monaco, dan, dengan Alonso kembali ke Renault setelah tahun yang tidak memuaskan dengan McLaren, pembalap Italia - dan Heikki - kelebihan persyaratan.

Dengan beberapa kursi teratas yang ditawarkan - dia terhubung ke Williams sebelum rookie Kazuki Nakajima mendapat anggukan - satu-satunya tes pasca-musim Fisichella datang dengan Force India ( nee Spyker, Midland dan Jordan ), dengan siapa dia akhirnya menyetujui persyaratan untuk balapan pada 2008 .

Jika Roman mengharapkan musim panas di India untuk karir grand prixnya, bagaimanapun, dia akan sangat kecewa, dengan kampanye tersebut menandai yang pertama sejak dia melakukan debutnya di papan atas sepanjang jalan pada tahun 1996 di mana dia akan berakhir. tahun tanpa satu poin pun di papan tulis.

Force India mungkin berada di bawah kepemilikan baru, tetapi posisi tail-ender tradisional pendahulunya Spyker dan Midland F1 sayangnya dipertahankan, dan memang dalam sepuluh dari 18 pertandingan Fisichella mendapati dirinya berakar kuat ke baris terakhir grid awal, Satu-satunya penghiburan nyata adalah bahwa ia sedikit mengungguli rekan setim mudanya Adrian Sutil atas keseimbangan kampanye, sebuah fakta yang mungkin kritis dalam dirinya mempertahankan kursinya untuk celah lain pada tahun 2009.

Namun, bukan berarti tidak ada sorotan, dan posisi kedua belas di grid di depan pendukung tuan rumah di Monza setelah memanfaatkan sepenuhnya kondisi sulit di kualifikasi benar-benar merupakan upaya yang menginspirasi, sementara di beberapa akhir pekan lainnya. juga Giancarlo nyaris membuat pemotongan Q2, hanya untuk disingkirkan setiap kali tepat di akhir.

Dia bahkan lebih terlihat pada hari-hari perlombaan, karena veteran lebih dari 200 grand prix mulai menggunakan semua pengalamannya dengan baik untuk berlari ke dalam tiga besar di Singapura dan Brasil dan pada kedua kesempatan dia tidak terlihat tidak nyaman atau keluar. di tempat, saat ia dengan sempurna menahan saingannya di mesin yang jauh lebih cepat tanpa mengeluarkan banyak roda dari posisinya.

Meskipun pengulangan reguler dari penampilan seperti itu dianggap tidak mungkin pada tahun 2009, mesin skuad yang berbasis di Silverstone dan ikatan teknis dengan McLaren-Mercedes membuahkan hasil seiring berjalannya tahun, akhirnya memungkinkan Fisichella untuk beralih dari non-pencetak gol ke penjaga tiang di Spa -Francorchamps. Setelah menempatkan VJM02 di puncak klasemen kualifikasi, pembalap Italia itu hanya kehilangan kemenangan bersejarah setelah safety car di awal memungkinkan Kimi Raikkonen yang dilengkapi KERS untuk melewatinya saat restart, tetapi veteran itu mengganggu banyak pembalap Finlandia itu. menuju bendera kotak-kotak, memberi Force India podium pertama.

Penampilan itu, dan keadaan yang tidak menguntungkan di Ferrari setelah kecelakaan Felipe Massa di Hungaroring, membuka pintu yang tidak bisa ditolak Fisichella menjelang akhir karir F1 yang panjang. Mengganti Luca Badoer yang lesu bersama Raikkonen dari Monza terbukti bukan merupakan peluang impian daripada yang dia bayangkan, namun, saat dia berjuang untuk mengatasi Kuda Jingkrak yang sedikit lumpuh, dan dia gagal menambah penghitungannya dengan penyelesaian terbaik kesembilan di tanah rumah.

Meskipun menyimpan harapan untuk kembali ke kursi balapan untuk tahun 2010, Fisichella menemukan dirinya masih di Ferrari, tetapi diturunkan ke peran tes dan cadangan di belakang Massa dan Fernando Alonso. Dia telah memutuskan untuk menjelajahi jalan lain, dan akan membalap mobil sport GT di samping tugas F1-nya.