Kevin Magnussen

Negara: 
Nama lengkap: 
Kevin Magnussen
Tanggal lahir: 
4 Oktober, 1992
Tempat Lahir: 
Roskilde, Denmark
Status Pengemudi: 
Current
103
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Kevin Magnussen Biography

Dengan seorang ayah yang juga mantan pebalap F1 (yang bahkan pernah ikut satu balapan untuk McLaren), Kevin Magnussen terjun ke olahraga dengan banyak harapan di pundaknya.

Setelah lulus dari karts, tahun pertama Magnussen di kursi tunggal sangat mengesankan saat ia memenangkan kejuaraan Formula Ford Denmark pada upaya pertamanya. Dominasi dia sangat mengesankan, karena dia memenangkan 11 dari 15 balapan musim itu dan mencatat putaran tercepat dalam sepuluh kesempatan.

Setelah kesuksesan awal itu, karir Magnussen benar-benar melesat di tahun 2009. Naik ke Formula Renault 2.0, dia finis di urutan ketujuh di Euroseries dan menjadi runner up di Piala Eropa Utara di belakang Antonio Felix da Costa karena dia hanya gagal finis di podium pada dua dari 14 balapan yang dia mulai. Puncaknya adalah kemenangan di Nurburgring, yang terjadi setelah lima kali finis di tempat ketiga berturut-turut, dan secara signifikan Magnussen mengakhiri musim di depan rekan senegaranya, Marco Sorensen.

Konsistensi dan kecepatan kompetitif langsung itu membuat Magnussen ditambahkan ke Program Pembalap Muda McLaren pada 2009. Langkah selanjutnya adalah pindah ke Formula 3 Jerman pada 2010, mengemudi untuk Akademi Motopark. Tom Dillman yang lebih berpengalaman mengambil gelar setelah membalap di Formula 3 sejak 2007, tetapi Magnussen kembali menjadi pemenang balapan kali ini pada tiga kesempatan saat ia finis ketiga di klasemen.

Magnussen tetap di Formula 3 untuk 2011 tetapi pindah ke kejuaraan Inggris, mengemudi untuk tim Carlin yang sangat sukses. Sekali lagi, itu musim yang kuat. Setelah awal yang lambat, terobosan datang di Snetterton, di mana ia meraih dua kemenangan dari tiga balapan. Dia segera mengikutinya dengan kemenangan impresif lainnya di Nurburgring, mengambil posisi terdepan dan lap tercepat dalam prosesnya.

Namun, babak awal terbukti mahal karena Felipe Nasr telah meraih dua kemenangan dan dua tempat kedua dari empat balapan pertama. Sejak saat itu akan selalu menjadi tugas yang sulit untuk menutup jarak dan Nasr melanjutkan untuk merebut gelar dengan cara yang dominan, tetapi dua kemenangan dan tempat kedua dari empat balapan terakhir di Donington dan Silverstone membantu Magnussen mengamankan tempat kedua . Statistik akhir musim juga mengesankan, karena ia mengakhiri kampanye dengan mengamankan posisi terdepan terbanyak, lap tercepat bersama dan memimpin lap terbanyak sepanjang tahun.

Setiap tahun Magnussen membuktikan dirinya sebagai pembelajar yang cepat dan dengan cepat naik melalui kategori. Dia tinggal dengan Carlin pada tahun 2012 tetapi berkembang ke Formula Renault 3.5, balapan dalam kejuaraan yang kaya akan bakat berkat orang-orang seperti Jules Bianchi, Robin Frijns, Sam Bird dan Felix da Costa. Meskipun ini musim pertamanya di level itu, setelah finis kedua di balapan pembuka Magnussen melanjutkan kebiasaan menangnya dengan kemenangan di Spa. Namun, sejumlah pengunduran diri membatasi dia di peringkat tujuh klasemen.

McLaren terus terkesan dengan potensi Magnussen dan menobatkannya sebagai salah satu pebalap pengembangan tim pada tahun 2012. Itu mengarah pada pengalaman pertamanya di mesin F1 ketika dia mengemudi di Tes Pembalap Muda Abu Dhabi, dan dia tidak mengecewakan saat dia mengatur. waktu tercepat dalam seminggu dengan 1: 42.651.  

Setelah penampilan itu, Magnussen ditunjuk sebagai pembalap cadangan McLaren dan dikonfirmasi untuk musim kedua di Formula Renault 3.5 untuk 2013, meskipun pindah dari Carlin ke DAMS. Setelah tahun debutnya yang memenangi balapan, ekspektasi tinggi dan ia menyampaikan dengan spektakuler, dengan dua tempat kedua di Monza diikuti oleh tiang dominan, kemenangan, dan lap tercepat di Aragon.

Namun, dengan Felix da Costa berjuang untuk konsistensi, segera menjadi jelas bahwa itu adalah perebutan gelar dua kuda dengan taruhan tinggi. Baik Magnussen dan sesama pembalap muda McLaren Stoffel Vandoorne menantang untuk mendapatkan penghargaan dengan yang terakhir di musim rookie-nya dan setelah Magnussen menang di Spa, Vandoorne melanjutkan tiga kemenangan berturut-turut.

Tanggapan Magnussen sangat penting. Pada putaran berikutnya di Austria, sepasang tempat ketiga sementara Vandoorne dua kali pensiun memberikan harapan gelarnya dorongan besar, dan dia mengikutinya dengan mengalahkan saingannya lagi dengan dua tempat kedua di Hongaria. Tetapi ada kontroversi di Paul Ricard di mana dia memenangkan balapan pertama setelah mengambil pole dan mengatur lap tercepat tetapi kemudian dikeluarkan karena masalah dengan flap DRS-nya. Setelah hampir menyegel gelar, Magnussen sekarang hanya memimpin 18 poin di klasemen.

Balapan kedua menunjukkan kelas Magnussen saat ia menang dengan nyaman dari pole dan melihat Vandoorne mundur. Dia benar-benar menutup gelar dengan sepasang kemenangan lain di Barcelona, mengakhiri musim dengan lima posisi terdepan berturut-turut, tiga kemenangan beruntun dan selisih kemenangan 60 poin.

Itu sudah cukup untuk meyakinkan McLaren tentang bakatnya, dan ketika harus memilih rekan satu tim untuk Jenson Button di 2014, tim memilih potensi Magnussen yang menarik selama tahun kedua untuk Sergio Perez. Pemain Denmark itu membuat awal yang mengesankan untuk hidup di McLaren, membenarkan sensasi seputar bakatnya. Dia mengubah tempat keempat di grid menjadi podium untuk menjadi hanya pembalap Denmark kedua - setelah ayahnya Jan - yang menyelesaikan mencetak poin di F1. Ia juga menjadi debutan pertama sejak Lewis Hamilton pada 2007 yang mencatatkan podium pada balapan pertamanya. Dia tidak akan meniru podiumnya dari Australia, tetapi penyelesaian 11 poin lebih lanjut membantunya mengamankan urutan ke-11 dalam klasemen.

Magnussen ditinggalkan oleh McLaren pada 2015, menyusul kabar bahwa Fernando Alonso akan bergabung kembali dengan tim dari Ferrari. Namun, Magnussen, yang sekarang bertindak sebagai pembalap tes dan cadangan tim, benar-benar muncul di akhir pekan pembukaan musim ini dengan mengenakan seragam balapan untuk mengikuti Grand Prix Australia menggantikan Alonso yang cedera, meskipun ia gagal memulai balapan setelahnya. mobil mengalami kerusakan mesin pada putaran formasi.

Setelah dibebaskan dari kontrak McLaren melalui email, Magnussen menggantikan Pastor Maldonado untuk bermitra dengan rookie Jolyon Palmer di Renault untuk musim 2016. Ini akan terbukti menjadi tahun yang sulit bagi tim yang berbasis di Enstone, meskipun pemain Denmark itu berhasil menyelesaikan satu-satunya poin pakaian itu dengan drive yang mengesankan ke tempat ketujuh di Rusia, dan ke-10 di Singapura.

Dia beralih ke Haas untuk 2017 dan menikmati musim yang konsisten, mengumpulkan 19 poin untuk membantu skuad AS ke posisi kedelapan dalam klasemen konstruktor. Hasil terbaiknya dari tempat ketujuh diamankan selama Grand Prix Azerbaijan pada bulan Juni.

Magnussen tinggal bersama Haas untuk tahun kedua di tahun 2018, menjadi pemimpin tim di awal tahun dengan serangkaian dorongan yang mengesankan. Magnussen mencetak dua finis lima besar dalam perjalanan ke P9 di klasemen akhir pembalap, dan berperan penting dalam kenaikan Haas ke posisi kelima di konstruktor, menandai finis terbaiknya yang pernah ada.

Tahun ketiga Magnussen di Haas terbukti kurang berhasil karena skuad Amerika berjuang untuk memahami konsep mobil 2019 dan merosot ke posisi sembilan dalam klasemen. Sekali lagi, petenis Denmark itu mengalahkan rekan setimnya Romain Grosjean tetapi hanya berhasil mengumpulkan poin dalam empat kesempatan, mengambil hasil terbaik keenam pada pertandingan pembuka musim di Melbourne.