Quantcast

Jolyon Palmer

Jolyon Palmer
Nama lengkap: 
Jolyon Palmer
Tanggal lahir: 
20 Januari, 1991
Tempat Lahir: 
Horsham, Great Britain
Status Pengemudi: 
Current
35
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Jolyon Palmer Biography

Putra mantan pebalap Formula 1 Inggris, Jolyon Palmer berkompetisi di musim 2016 dan 2017 bersama Tim Renault Sport Formula 1.

Palmer memulai karir balapnya pada tahun 2004 di MiniMax karts, dia pindah ke balapan di T-Cars selama tiga tahun. Dia berkompetisi di 2005 T Cars Autumn Trophy, finis kelima secara keseluruhan dalam seri. Dia maju ke seri utama pada tahun 2006, mendapatkan satu posisi dan empat podium untuk finis kelima secara keseluruhan di klasemen. Dia memenangkan Trofi Musim Gugur T Cars 2006 setelah memenangkan empat dari enam balapan. Dia mengikuti dua balapan di musim 2007 sebelum meninggalkan seri untuk fokus di Formula Palmer Audi.

Balapan dalam seri yang dibuat ayahnya, Jonathan, Jolyon finis kesepuluh secara keseluruhan di klasemen setelah memenangkan dua balapan di Brands Hatch dan Oulton Park. Dia absen di dua putaran terakhir kejuaraan karena kecelakaan sepeda quad, di mana Palmer berada dalam keadaan koma setelah kehilangan ginjal, paru-paru tertusuk, kerusakan hati dan kehilangan banyak darah.

Dia pulih untuk awal musim 2008, di mana dia hampir memenangkan gelar dengan hanya satu kemenangan di Spa-Francorchamps. Dia mengakhiri musim dengan posisi ketiga secara keseluruhan, 22 poin di belakang juara akhirnya, Jason Moore.

Pada tahun 2009, Palmer pindah ke seri FIA Formula 2, balapan dengan MotorSport Vision. Hasil terbaiknya dalam seri ini datang di Imola dengan finis di urutan keenam. Pada balapan kedua di Brands Hatch, Jolyon hanya beberapa detik dari ditabrak ban terbang karena kecelakaan dari Jack Clarke. Sebaliknya, kemudi menabrak kepala Henry Surtees, pembalap yang diperangi Palmer dalam balapan, yang secara tragis menewaskan Surtees.

Palmer kembali untuk musim kedua dengan Formula 2, memenangkan putaran pembukaan seri di Silverstone. Dia mengikuti ini dengan dua kali lipat di Monza dan satu lagi kemenangan di Portugal untuk finis kedua secara keseluruhan di klasemen.

Pada tahun 2011, Palmer beralih ke Seri GP2, seri dukungan untuk Formula 1. Dia bergabung dengan Arden International tetapi selama musim tersebut, gagal mencetak poin. Finis kesembilan di Valencia untuk perlombaan fitur adalah yang terdekat Palmer untuk meraih poin tahun itu.

Dia bertahan di GP2 dengan iSport International, bermitra bersama Marcus Ericsson. Pasangan ini masing-masing mengamankan satu kemenangan untuk tim selama musim ini, dengan Palmer meraih kemenangan pertamanya dalam seri di Monaco dalam balapan sprint. Dia mengumpulkan tempat ketiga di kandang sendiri di Silverstone serta finis ketiga di Monza. Dia mengakhiri musim ke-11 secara keseluruhan dengan 78 poin, 46 poin di belakang rekan setimnya Ericsson.

Palmer memasuki musim 2013, beralih dari iSport ke Carlin dan bermitra bersama pemain Brasil Felipe Nasr. Pembalap Inggris itu meraih dua kemenangan selama musim ini, mengambil langkah teratas dalam balapan fitur di Hongaria dan Singapura. Dia meningkatkan posisi kejuaraannya dengan empat tempat tetapi masih di belakang rekan setimnya Nasr, meski mengumpulkan satu-satunya kemenangan Carlin musim ini.

Untuk 2014, Palmer pindah ke DAMS dan memulai musim dengan kuat dengan posisi terdepan di Bahrain yang diikuti dengan podium dalam perlombaan fitur dan kemenangan dalam perlombaan sprint. Dia memimpin kejuaraan setelah akhir pekan itu, di mana dia bertahan sepanjang musim. Dia mengumpulkan kemenangan lain di Monaco dalam perlombaan fitur untuk membuatnya dua kali dia menang di jalanan kerajaan.

Selama balapan di Hongaria, Palmer terlibat dalam pertarungan sengit dengan mantan rekan setimnya dan rival juara Felipe Nasr. Pasangan ini berjuang keras di jalur untuk kemenangan yang diklaim Palmer tetapi pasangan itu mengunci podium dengan kedua pembalap saling menuduh karena terlalu agresif.

Palmer melanjutkan tugas kejuaraannya dengan kemenangan lain di Italia dan menuju ke Rusia, bisa merebut gelar dalam upaya pertamanya. Dia memenangkan perlombaan fitur di Autodrom Sochi untuk merebut gelar GP2 dengan tiga balapan tersisa.

Kemenangannya di GP2 menarik minat tim-tim Formula 1 dengan Force India mengundangnya ke tes pembalap muda di Abu Dhabi. Lotus mendaftarkannya menjelang musim 2015 sebagai pembalap cadangan mereka dan harus mengendarai E23 dalam pengujian di Barcelona. Dia membuat penampilan F1 pertamanya dalam Latihan Bebas 1 di Grand Prix Cina, menggantikan Romain Grosjean, di mana dia mengakhiri sesi tercepat ke-15 secara keseluruhan.

Palmer akan terus membuat penampilan Latihan Bebas selama 15 balapan sampai tim mengonfirmasi dia sebagai pengganti Romain Grosjean untuk musim 2016, saat pembalap Prancis itu pergi untuk bergabung dengan Tim F1 Haas yang baru dibentuk.

Selama musim dingin ketika tim Lotus dibentuk kembali menjadi Renault Sport, Palmer tetap mengemudikan mobilnya di mana rekan setimnya yang asli dari Pastor Maldonado ditunjukkan pintu dan Kevin Magnussen bergabung menggantikannya.

Awal musim untuk Palmer menjanjikan ketika ia lolos ke urutan ke-14 dan akan finis di urutan ke-11 untuk balapan. Rekan setimnya Magnussen mencetak poin pertama tim di Rusia sementara Palmer finis di tempat ke-13. Pensiun ganda menyusul di Monaco, di mana ia jatuh di lap pembuka balapan dalam kondisi basah, dan di Kanada. Perburuan poin pertamanya tidak sampai di Grand Prix Malaysia, di mana ia finis di urutan ke-10 untuk meraih satu poin. Itu hanya poin akhir musim tetapi Renault menahannya untuk musim lain.

Musim 2017 Palmer memiliki awal yang buruk dengan terjatuh di Australia pada sesi latihan pembukaan. Ini segera diikuti oleh pengunduran diri dalam balapan karena masalah rem. Palmer berada di bawah tekanan Renault untuk tampil mengesankan dengan rekan setim barunya Nico Hulkenberg mengumpulkan hasil dan poin untuk tim. Hasil tidak datang untuk Palmer karena kegagalan dan kesalahan pengemudi membuat pembalap Inggris tidak bisa mengumpulkan poin.

Di Grand Prix Singapura, diumumkan bahwa Palmer akan kehilangan kursinya dari Carlos Sainz Jr., yang bergabung dengan tim dari Toro Rosso. Pada balapan yang sama, Palmer menyamai hasil terbaik tim musim ini dengan posisi keenam dalam balapan basah, hasil terbaiknya dalam karir F1-nya.

Namun, performa tersebut tidak cukup untuk menyelamatkannya dan Palmer digantikan oleh Sainz untuk balapan berikutnya. Palmer menyelesaikan balapan terakhirnya dengan tim dengan finis ke-12. Karier F1-nya telah berakhir.

Pada 2018, Palmer saat ini menjadi pakar di BBC Radio 5 Live sebagai bagian dari liputan F1 mereka.