Nama Schumacher akan kembali ke grid Formula 1 musim depan dengan kabar bahwa Mick Schumacher akan membalap untuk Haas.

Petenis Jerman berusia 21 tahun itu telah menandatangani "kontrak tahun jamak" dengan tim Amerika dan akan lulus ke F1 dari Formula 2 tahun depan untuk mengikuti jejak ayahnya, juara dunia tujuh kali Michael.

Musim 2020 yang sangat konsisten dan konsisten telah menempatkan Schumacher di ambang merebut mahkota F2 di musim keduanya, dengan Ferrari junior menuju final akhir pekan ini di Bahrain memegang keunggulan 14 poin atas rival terdekatnya Callum Ilott dengan maksimal 48 poin. menawarkan.

LIHAT JUGA: Schumacher menjelaskan pilihan nomor balapan 47 untuk debut musim F1

Schumacher akan bermitra dengan sesama rival F2 Nikita Mazepin di Haas setelah skuad AS memilih untuk menggantikan Romain Grosjean dan Kevin Magnussen dengan formasi all-rookie untuk tahun 2021.

Promosi Schumacher akan membuat nama keluarganya yang terkenal kembali ke grid F1 untuk pertama kalinya dalam sembilan tahun.

Ayahnya, Michael, membalap di F1 antara 1996 dan 2006, dan lagi pada 2010-2012.

Schumacher paling terkenal memenangkan lima gelar dunia pembalap berturut-turut dengan Ferrari antara 1999-2004, menambah dua kesuksesan kejuaraan dunia sebelumnya di Benetton yang dimenangkan pada tahun 1994 dan 1995.

Setelah menjadi runner-up dari pembalap Renault Fernando Alonso pada 2005 dan 2006, Schumacher pensiun dari F1, sebelum kembali secara mengejutkan mengikuti seri tersebut pada 2010 dengan Mercedes.

Dengan Schumacher di posisi terdepan untuk memenangkan gelar F2 dan naik ke F1, kami mempertimbangkan apakah promosinya adalah hasil dari nama keluarganya yang terkenal, atau prestasi dan prestasi.

Anda dapat melihat video lengkapnya di bawah ini…

Mick Schumacher Graduates To F1 | The Pit-Stop | Crash.net

Tautan sosial Beth:

Twitter: @ beff1_
Twitter F-Series: @FSeries_
YouTube: @ BefF1

Apa pendapat Anda tentang kelulusan F1 Schumacher? Pastikan untuk memberi tahu kami pendapat Anda di kolom komentar di bawah, dan jangan lupa like dan subscribe Crash.net untuk video dan konten F1 lainnya.