Aksi Formula 2 kembali berbarengan dengan Formula 1, di mana F2 Bahrain, yang merupakan balapan pembuka musim, digelar di Sirkuit Internasional Sakhir, Bahrain.

Bahrain sering mengadakan balapan hebat dalam beberapa tahun terakhir dengan jalan lurus yang panjang dan zona pengereman yang berat memberikan peluang menyalip yang besar.

Permukaan trek sirkuit yang agresif membuat degradasi ban biasanya cukup tinggi sehingga menghasilkan balapan yang seru. Babak F2 pertama musim ini tidak berbeda karena Guanyu Zhou mengambil inisiatif awal dalam perburuan gelar, merebut pole dan memenangkan perlombaan fitur.

Para rookie juga unjuk gigi, khususnya Liam Lawson dan Oscar Piastri yang tampil mengesankan sepanjang akhir pekan. Di sisi lainnya, pembalap unggulan seperti Robert Shwartzman dan Christian Lundgaard tidak menonjol.

Tiga balapan dalam satu pekan

Untuk pertama kalinya sejak awal seri pada tahun 2005 (kemudian GP2), Formula 2 mengubah formatnya dari dua balapan per akhir pekan menjadi tiga. Ubahan paling signifikan ada di Sprint Race, yang kini memiliki dua balapan, bertukar posisi dengan Feature Race hari minggu.

Kualifikasi berlangsung pada hari Jumat untuk menentukan grid untuk balapan fitur hari Minggu serta balapan sprint pertama, dengan konsep reverse grid.

Grid Sprint balapan dua ditentukan oleh hasil dari balapan satu, yang juga dibuat reverse. Dengan F2 dan Formula 3 tidak dijalankan pada akhir pekan yang serentak, lebih banyak aksi lintasan adalah hal yang baik.

Ada kekhawatiran memasuki musim di mana pembalap mungkin sengaja mengorbankan satu balapan untuk mendapatkan posisi awal yang lebih baik untuk balapan kedua, tetapi masalah seperti itu tidak pernah muncul.

Berbicara tentang format baru, pemenang dua lomba lari sprint Oscar Piastri mengatakan, format baru itu tetap memberi penghargaan kepada mereka mendapat posisi start baik, dan mengekstraksi maksimal di setiap balapan akhir pekan.

“Saya pikir ini sangat menarik,” kata Piastri. “Saya memiliki sedikit kekhawatiran tentang apakah itu akan menguntungkan atau menghalangi orang-orang mendapat hasil kualifikasi baik, tetapi selain (Felipe) Drugovich di balapan Sprint 1, semua orang yang start di depan selamat dari Balapan 1 dan memulai dari depan untuk kedua balapan.

“Anda masih mendapatkan dua balapan di mana Anda mendapat keuntungan karena hasil baik dari kualifikasi, jadi itu membuat reverse tidak terlalu signifikan karena Anda punya dua di antaranya. Balapan kedua adalah semacam kebalikan dari kebalikannya, jadi secara teknis pembalap yang lebih cepat harus tetap berada di depan untuk balapan itu, yang menarik. ”

Guanyou Zhou tunjukan kelasnya

Penampilan Guanyu Zhou di F2 Bahrain terlihat seperti pembalap dengan mentalitas 'sekarang atau tidak sama sekali'. Pemuda Tiongkok memasuki musim ketiganya dalam seri ini, menjadikannya salah satu pembalap paling berpengalaman di lapangan.

Zhou meraih pole dengan selisih 0,003 detik di depan Christian Lundgaard, dan lolos dari penalti karena mengambil bendera kotak-kotak dua kali setelah secara tidak sengaja memasuki jalur pit F1.

Ketujuh dalam balapan sprint pertama, diikuti oleh balapan ketiga di balapan kedua - melakukan seluruh balapan dengan menggunakan ban lunak yang sama.

Zhou kemudian mengubah pole menjadi kemenangan balapan fitur, melakukan overtake yang menentukan di lap akhir, dengan Piastri ke Tikungan 1 kemudian Richard Verschoor ke Tikungan 4.

Konsistensi selalu menjadi kunci untuk menyusun tantangan gelar yang kredibel karena Zhou adalah salah satu dari hanya dua pembalap yang mencetak poin di ketiga balapan - Jehan Daruvala dari Carlin merupakan pembalap lainnya.

Rookie unjuk gigi

Liam Lawson dan Oscar Piastri beradaptasi dengan kehidupan di F2 lebih cepat dari kebanyakan pembalap, dengan kedua pembalap tampil mengesankan di akhir pekan pertama mereka.

Lawson meraih kemenangan di balapan pertama, naik dari posisi ketiga ke posisi pertama pada lap pembuka. Sejak saat itu, pembalap Selandia Baru itu mengontrol kecepatan dari depan untuk mengklaim kemenangan mengesankan pada debutnya di F2.

Berbicara tentang kemenangan perdananya di F2, Lawson menulis di kolom F2-nya: “Saya akan mengatakan bahwa poin yang bagus adalah balapan pertama. Lomba lari satu kemenangan cukup epik bagi kami. Kami juga tidak berharap untuk menang lebih awal.

“Memiliki awal yang baik memungkinkan dan saya bisa mengendalikan balapan dari sana. Saya tahu bahwa selama saya tidak membuat kesalahan, itu akan sangat mudah. ”

Piastri - yang merupakan juara bertahan Formula 3 - mengklaim kemenangan sensasional dalam balapan sprint kedua melakukan pit saat Safety Car pertengahan balapan dengan ban lunak.

Sementara dia diuntungkan masalah mekanis Juri Vips, kemenangan Piastri pantas dan kelanjutan dari kecepatan mengesankan yang dia tunjukkan di balapan pertama, di mana dia menekan rekan setim Prema yang lebih berpengalaman Robert Shwartzman untuk posisi keempat.

Meninggalkan Bahrain, Lawson duduk di urutan kedua klasemen, sementara Piastri di urutan keempat setelah gagal mencetak poin dalam perlombaan fitur setelah terlibat kontak dengan Dan Ticktum.

Shwartzman tertatih

Memasuki musim F2 2021, junior Ferrari Robert Shwartzman menjadi salah satu favorit untuk memenangkan gelar pembalap. Pembalap Rusia itu menikmati musim pertama yang kompetitif dalam seri ini, mengakhirinya sebagai pembalap paling menang dalam perjalanannya ke posisi keempat secara keseluruhan di klasemen.

Kualifikasi dimulai dengan buruk untuk Shwartzman karena sesinya berakhir sebelum waktunya setelah prosedur keselamatan mobil di Prema-nya disebabkan oleh dia menekan rem dan throttle pada saat yang sama, membuatnya tidak bisa melakukan apa-apa.

Posisi ke-11 hingga kelima pada lap pembukaan balapan pertama akhir pekan menandai pemulihan yang mengesankan, meskipun ia sangat ditekan oleh rekan setim rookie Piastri di lap-lap terakhir.

Kontak dengan Ticktum di lap pembukaan balapan sprint kedua mengakhiri balapannya secara prematur, sementara balapan fitur dimulai dengan insiden lain saat ia menabrak punggung Roy Nissany di Tikungan 4 di Lap 1.

Kecepatan Shwartzman tidak menyenangkan di lap-lap terakhir balapan fitur, pulih dari peringkat 16 di bawah Safety Car menjadi finis ketujuh. Itu adalah akhir pekan yang sangat sulit bagi pembalap Prema dan dia sudah memiliki selisih 25 poin untuk mengimbangi pemimpin poin Zhou.

Tren musim depan?

Dengan balapan berikutnya adalah Monaco, rasanya sulit hasil F2 Bahrain bisa menjadi patokan untuk balapan di Sirkuit jalanan legendaris itu.

Beradaptasi dengan kehidupan di sirkuit jalanan akan menjadi sangat penting mengingat F2 akan balapan di dua tempat balapan lagi di Baku pada bulan Juni dan Jeddah pada bulan Desember untuk pertama kalinya.

Zhou memimpin jalan, tetapi mengklaim bahwa dia adalah favorit untuk gelar pada tahap awal masih sangat prematur mengingat sifat balapan F2 yang tidak dapat diprediksi.

Siapa yang paling membuat Anda terkesan selama akhir pekan F2 pertama musim ini? Beri tahu kami di komentar di bawah

 

Comments

Loading Comments...