Hujan deras pada Sabtu pagi membuat Sprint Race F2 Rusia ditunda menjadi setelah kualifikasi Formula 1.

Meskipun lintasannya basah di beberapa bagian, seluruh pembalap memakai ban slick, dengan race control memutuskan untuk start di belakang Safety Car untuk memastikan pengemudi tidak mendapatkan keuntungan yang tidak adil dari start dari garis kering.

Drama terjadi sebelum balapan dimulai karena kedua pembalap UNI-Virtuosi kehilangan kendali atas mobil mereka dalam perjalanan ke grid yang berarti mereka tidak bisa memulai balapan.

Itu adalah kesempatan yang terlewatkan untuk Guanyu Zhou, tetapi saingan utama Oscar Piastri tidak dapat memanfaatkannya karena ia hanya finis di urutan kesembilan.

Kembali di depan, Ticktum mempertahankan keunggulannya begitu balapan dimulai saat semua orang duduk di belakang, tidak ingin keluar dari garis balap dalam upaya untuk menyalip.

Ticktum dengan cepat membangun keunggulan yang nyaman di depan lapangan di depan Vips. Pembalap Inggris itu menang dengan 4,4 detik dan tidak pernah mendapat ancaman dari Vips, yang finis kedua.

Robert Shwartzman mewarisi ketiga dari Liam Lawson setelah pengemudi Hitech menabrak dinding dan mengalami kerusakan suspensi, menghasilkan periode Virtual Safety Car.

Shwartzman tidak memiliki caranya sendiri karena dia harus kembali melewati Jake Hughes ke Tikungan 13 setelah kehilangan posisi di tikungan sebelumnya setelah melakukan kesalahan.

Dengan Zhou dan Piastri tidak mencetak gol, itu adalah hari yang penting bagi Shwartzman dalam perebutan gelar. Hughes tetap berada di urutan keempat di depan Theo Pourchaire, yang meraih lap tercepat dalam balapan.

Yang melengkapi 10 besar adalah Ralph Boschung, Christian Lundgaard, Richard Verschoor, Oscar Piastri dan Lirim Zendeli.

Akibat cuaca tersebut, FIA memutuskan untuk membatalkan balapan sprint kedua untuk F2 dan F3. Aksi akan dimulai pada Minggu pagi dengan balapan fitur untuk masing-masing kategori.

Hasil lengkap Sprint Race F2 Rusia bisa Anda lihat di sini