Nah itu pasti meningkat dengan cepat!

Sejauh hasil yang tidak biasa untuk beberapa cerita pergi, keputusan Audi Sport untuk sepenuhnya menangguhkan Daniel Abt dari timnya - termasuk balap dunia nyata - karena kecerobohan yang canggung saat berkompetisi dalam perlombaan esports mungkin adalah momen paling aneh dari apa yang sudah menjadi aneh. periode untuk motorsport.

Hanya melihat fakta-fakta yang ada, perilaku Abt selama acara esports Formula E Race at Home akhir pekan ini adalah salah dipahami dan bodoh di terburuk.

Namun, apakah itu pelanggaran yang membuat kontrak kehidupan nyata Anda dihentikan? Tidak juga…

Pertama sedikit latar belakang. Ketentuan mengelilingi Jerman oleh Formula E bahwa dia - dan setiap pembalap lain yang dikontrak - harus berpartisipasi dalam balapan esports dengan berpura-pura berlomba di depan kamera, meminta 'pendengar' esports yang lebih berpengalaman bernama Lorenz Hoerzing untuk balapan menggantikan tempatnya.

Sebagai salah satu tokoh media sosial balap yang lebih 'berpengaruh', apakah Abt melakukannya karena menurutnya itu akan menjadi 'sedikit' yang lucu (meskipun salah arah) untuk salurannya atau karena, sejujurnya, dia tidak pandai bermain game komputer, kami Mungkin tidak akan pernah tahu.

Tipuan itu tidak dieksekusi dengan sangat baik karena Stoffel Vandoorne dan Jean-Eric Vergne memanggilnya langsung, menuduh Abt - yang webcamnya dikaburkan selama siaran langsung - tidak berada di kendali Audi virtualnya dalam perjalanan ke tempat ketiga. dalam perlombaan Berlin. Tidak perlu banyak penggalian oleh pejabat Formula E untuk menyadari bahwa alamat IP yang digunakan bukanlah Abt.

Hukuman dari Formula E berlangsung cepat, Abt didiskualifikasi dari itu dan setiap balapan lainnya hingga saat itu. Dia juga diminta untuk menyumbangkan 10.000 Euro untuk amal, dengan menyesal Abt meminta maaf atas tindakannya setelah itu, dengan mengatakan:

“Saya ingin meminta maaf kepada Formula E, semua penggemar, tim saya dan sesama pembalap karena telah memanggil bantuan dari luar selama balapan pada hari Sabtu. Saya tidak menganggapnya seserius yang seharusnya. Saya sangat menyesal tentang ini, karena saya tahu berapa banyak pekerjaan yang telah dilakukan dalam proyek ini sebagai bagian dari organisasi Formula E. Saya sadar bahwa pelanggaran saya memiliki rasa pahit, tetapi itu tidak pernah dimaksudkan dengan niat buruk. Tentu saja, saya menerima diskualifikasi dari perlombaan. Selain itu, saya akan menyumbangkan 10.000 Euro untuk proyek amal. "

Namun 'rasa pahit' itu telah meninggalkan rasa yang sangat tidak enak di mulut Abt setelah Audi menegurnya dengan tidak hanya mengkritik perilakunya tetapi juga mengeluarkannya dari tim dengan segera. Setelah lebih dari lima musim di tim - ditambah dua kemenangan dan sembilan podium - butuh satu pemain esports untuk menjatuhkan Abt secara sensasional.

Dalam pembelaan Audi, ada situasi yang meringankan di luar tindakan individu Abt. Insiden tersebut telah menarik publisitas yang agak memalukan untuk merek Jerman - yang telah diperbesar oleh berita utama motorsport yang umumnya tipis yang beredar saat ini - mengutip bagaimana tindakannya tidak selaras dengan nilai inti merek untuk integritas.

Itu tidak membantu bahwa seluruh format Race At Home disponsori oleh badan amal yang begitu besar dan mulia seperti UNICEF, yang memang menekankan bagaimana tindakan Abt yang menyentuh wajah.

Namun, sulit untuk melihat bagaimana hukuman tersebut benar-benar sesuai dengan kejahatan pada kesempatan ini. Lagipula, meski Formula E mendiskualifikasi dia untuk balapan hingga saat ini, tampaknya dia bebas untuk balapan di acara berikutnya (webcam tidak tertutup).

Dengan keluarnya Abt dari tim sepenuhnya, Audi telah menetapkan preseden yang agak mengkhawatirkan yang menghilangkan kesenangan dari format esports yang seharusnya membawa hiburan bagi penggemar selama kelangkaan aksi balapan yang sebenarnya.

Meskipun tidak terkesan dengan tindakan Abt, para pesaingnya dengan cepat meledakkan keputusan Audi, bersumpah untuk membatalkan akun Twitch mereka karena takut akan dampaknya. Lagi pula, jika pengemudi menyadari bahwa pekerjaan mereka sebenarnya dipertaruhkan berdasarkan perilaku esports mereka, apakah mereka akan repot?

“Kami melupakan apa yang sebenarnya kami lakukan dan apa yang sebenarnya penting… Apakah kami menerima penipuan? Tidak, tapi siapa yang tidak pernah menipu dalam monopoli? Mari kita lihat semuanya, ”kata Antonio Felix da Costa dari BMW.

Anda hanya perlu menonton beberapa balapan Formula E ini untuk melihat ada sedikit garam dalam hal nilai balapan yang sebenarnya, ketika Anda melihat gangguan dan kecelakaan spektakuler sering terjadi sebagai bagian dari hiburan .

Hanya sejauh ini esports dapat mencerminkan balapan dunia nyata, itulah yang membuat keputusan dunia nyata berdasarkan balapan esports ini begitu membingungkan.

Tentu saja, ada pengecualian untuk aturan ini. Kyle Larson dipecat karena menggunakan hinaan rasial selama perlombaan esports NASCAR, hasil yang akan terjadi juga seandainya itu terjadi dalam kehidupan nyata.

Namun, saat menonton F1 atau MotoGP Virtual GP, Anda dapat melihat para pembalap dan pembalap membawa esports kepada penonton dengan sedikit kesenangan, paling tidak karena beberapa orang yang mencurigai gerakan menyalip dan interpretasi batas trek. Tapi kemudian ada banyak momen viral yang dihasilkan dari momen-momen ini (George Russell sering dan sengaja menabrak Alex Albon sebagai salah satu contohnya) ... singkatnya, esports adalah pengaturan profesional dalam isolasi tetapi untuk pengemudi yang mempertaruhkan nyawa mereka di dunia nyata, ini jelas tidak dianggap terlalu serius.

Memang, pengemudi harus siap untuk mewakili warna tim mereka setiap saat baik mereka di depan kamera atau memposting di media sosial dan kesalahan dapat menyebabkan dampak yang serius, seperti yang terjadi pada Anda dan saya.

Orang mungkin mengira Audi akan menegur Abt dengan menariknya dari balapan esports yang tersisa, tetapi untuk mengeluarkan pembalap terdepan dari tim fisiknya belum pernah terjadi sebelumnya. Seandainya dia menjadi pembalap esports profesional yang curang, maka baiklah, tapi…

Bagaimanapun, pengemudi bisa dibilang telah melakukan pelanggaran terburuk di dalam dan di luar jalur tetapi kecuali untuk menggosok, umumnya menjaga tempat duduk mereka.

Bagi saya sebagai pecinta motorsport, esports telah menjadi alternatif yang menyenangkan dan disambut baik, tetapi saya menganggapnya sepenuhnya terpisah dari yang asli dan harus tetap seperti itu.

Abt mungkin telah ditegur dengan benar - dan saya berharap tim lain akan segera menangkapnya sebelum balapan dimulai lagi - tetapi yang pasti esports menjadi sedikit kurang menyenangkan…

 

Comments

Loading Comments...