Nelson Piquet Jr dari Jaguar Racing yakin format balapan baru Formula E akan memaksa pembalap untuk "berpikir lebih banyak" selama musim 2018/19 mendatang.

Formula E telah membatalkan pertukaran mobil wajib yang telah ditampilkan di setiap balapan sejak dimulainya seri pada tahun 2014 berkat kapasitas baterai yang lebih besar di mobil Gen2-nya, yang akan melakukan debut balapannya di musim kelima.

Mode daya tambahan juga telah diperkenalkan, yang memungkinkan pembalap untuk balapan dengan tenaga yang lebih tinggi (225kW daripada 220kW standar) setelah mereka melewati zona aktivasi - dengan jumlah aktivasi selama setiap balapan akan ditentukan di setiap acara.

Ban Michelin baru yang lebih ringan - dijuluki 'Olahraga Pilot' - harus bertahan sepanjang jarak balapan, menambahkan dimensi baru pada strategi balapan.

Ditanya bagaimana menurutnya perubahan akan mempengaruhi balapan, Piquet menjawab: “Saya pikir para pembalap harus berpikir lebih banyak.

“Dengan mode serangan dan ban yang sedikit lebih lembut, akan ada degradasi ban yang berbeda. Ini tidak hanya menempatkan 220-225kW dan menginjaknya.

“Dengan lebih banyak tenaga, Anda juga meminta lebih banyak ban, memanaskannya dan mengonsumsi lebih banyak ban.

“Jadi melakukan itu di awal balapan atau di akhir balapan, semua hal ini Anda harus terus berpikir untuk mengelola dan memikirkan apa yang terjadi pada saat yang sama.

“Tidak ada gunanya menghemat 225kW sampai akhir balapan jika ban mati, Anda tetap akan lambat. Mereka akan melakukan banyak hal berbeda, yang saya suka. Saya melihatnya sebagai hal positif bagi kami. "

Juara musim pertama ini yakin manajemen energi tidak akan serumit tahun-tahun sebelumnya mengingat para pembalap sekarang hanya memiliki satu mobil untuk dikendarai dalam format balapan baru yang berjangka waktu 45 menit.

“Saya pikir ini akan lebih mudah, karena hanya 45 menit dan tidak ada dua mobil,” jelasnya.

“Saya pikir itu sedikit lebih sulit tahun lalu karena Anda harus efisien dan mencoba menyelesaikan tugas pertama dengan nol persen saat Anda masuk pit, dan kemudian hal yang sama terjadi pada mobil kedua.

“Jadi Anda menghitung dua kali, mengelola baterai sampai akhir. Dalam hal ini hanya ada satu kali Anda akan melakukannya sehingga dengan cara yang jauh lebih kecil kemungkinan kesalahan atau kehabisan baterai di mobil pertama dua sudut dari akhir. ”

Ketika ditanya oleh Crash.net tentang pemikirannya tentang keputusan Formula E untuk menghapus pertukaran mobil, Piquet berkata: “Saya pikir itu positif.

“Saya pikir itu membuatnya sedikit kurang membingungkan bagi orang-orang. Saya pikir tahun lalu, ada situasi dalam empat tahun terakhir yang berjalan terakhir, lalu dia yang pertama dan kemudian dia kembali ke tengah.

“Orang-orang tidak memahami apa yang terjadi dan pertukaran mobil yang tidak pernah dilihat oleh siapa pun dalam balapan. Saya pikir ini akan mempermudah orang untuk memahami dan mengikuti apa yang sedang terjadi. ”

[[{"fid": "1350573", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]