Pembalap BMW Andretti Formula E Antonio Felix da Costa mengklaim posisi terdepan untuk Ad Diriyah E-Prix perdana selama sesi kualifikasi yang terganggu dan lembab.

Penentu kecepatan pramusim da Costa membukukan waktu 1m17,728s di grup pertama yang terdiri dari 11 pelari dan lapnya terbukti cukup baik untuk pole pertamanya di Formula E dan yang pertama dalam era baru Gen2 seri serba listrik, meskipun kondisi lintasan tampak seperti itu. membaik seiring berjalannya sesi, setelah hujan lebat semalaman telah mengganggu jadwal pagi dan menyebabkan kedua sesi latihan dibatalkan.

Kualifikasi untuk pembuka musim 2018/19 - yang memperlihatkan debut mobil Gen2 baru yang lebih tahan lama dan lebih bertenaga - ditunda dan berlangsung setelah sesi latihan tambahan yang dipersingkat. Itu dibagi menjadi dua kelompok yang berlangsung 15 menit, alih-alih menampilkan empat standar heats dan format Super Pole.

[[{"fid": "1375571", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Tom Dillmann dari NIO, yang merupakan pembalap pertama yang melaju ke sirkuit 1,5 mil, mengatur waktu tercepat kedua dan terpaut 0,165 detik dari upaya da Costa, namun pembalap Prancis itu bisa kehilangan posisi start barisan depan sementara saat ia menemukan dirinya sendiri. sedang diselidiki karena menyelesaikan lebih banyak putaran dari yang diizinkan selama sesi.

Jika Dillmann mendapat penalti, itu adalah Naga Jose Maria Lopez yang akan berbagi barisan depan dengan da Costa, setelah pemain Argentina itu menetapkan waktu terbaik ketiga untuk berakhir dalam jarak 0,4 detik dari tiang.

Juara musim kedua Sebastien Buemi menjadi yang tercepat keempat untuk entri Nissan e.dams yang diganti merek, di depan mantan pembalap Formula 1 Stoffel Vandoorne, yang tampil mengesankan pada debut kualifikasi Formula E untuk menempatkan mesin HWAnya di urutan kelima di grid Arab Saudi.

Sam Bird dari Virgin Racing berada di urutan keenam, di atas Techeetah dari juara bertahan Jean-Eric Vergne dan rekan setim baru dari Virgin Robin Frijns, sementara Jerome d'Ambrosio dan Andre Lotterer dari Mahindra menyelesaikan 10 besar, dengan yang terakhir tertinggal sekitar 1,5 detik.

Audi mengalami sesi yang sulit karena Lucas di Grassi hanya bisa mengatur waktu yang cukup baik untuk posisi ke-11 di grid, di depan Jaguar dari Mitch Evans yang memimpin dan mobil Nissan e.dams kedua yang dikendarai oleh Oliver Rowland.

Rekan Inggris Oliver Turvey tercepat ke-14 untuk skuad NIO, di depan rookie Formula E Gary Paffett, Edoardo Mortara, Alexander Sims dan Daniel Abt, yang berakhir di urutan ke-18 untuk Audi.

Felipe Massa melihat lap terbang 250kW-nya yang dikompromikan oleh kecelakaan telat untuk Felix Rosenqvist, yang kehilangan kendali atas Mahindra-nya dan menabrak dinding di tikungan terakhir saat ia kembali ke seri dalam penampilan satu kali sebagai pengganti Pascal Wehrlein.

Mantan pembalap F1 Ferrari dan Williams itu hanya bisa mencetak waktu tercepat ke-19 sebagai hasil untuk Venturi, menempatkannya di atas juara musim satu Nelson Piquet Jr, Maximilian Gunther - yang Naganya terhenti pada tahap penutupan setelah berseteru dengan tembok - dan Rosenqvist.

Hasil Kualifikasi E-Prix Ad Diriyah.