Kepala BMW Formula E Roger Griffiths berharap tim dapat membuktikan awal yang kuat untuk musim di Diriyah bukanlah "satu off" karena Alexander Sims mengejar kemenangan kedua berturut-turut di Santiago akhir pekan ini.

Sims mengambil posisi terdepan untuk kedua balapan di Diriyah E-Prix akhir pekan, dan berhasil memenangkan yang kedua dengan kemenangan dominan lampu-ke-bendera untuk memimpin lebih awal dalam kejuaraan pembalap.

Rekan setimnya Maximilian Gunther finis kedua sementara, hanya turun ke urutan 11 setelah penalti pasca-balapan.

Awal yang kuat BMW mengingatkan pada bentuk awalnya pada 2018-19 ketika memenangkan Pembuka musim Diriyah, tetapi gagal mencetak kemenangan lebih lanjut selama sisa musim.

Melihat pratinjau Santiago E-Prix akhir pekan ini di Chili, kepala tim Griffiths mengatakan tujuannya adalah untuk membangun awal yang kuat dari BMW musim ini, tetapi mengakui tempat Sims di grup kualifikasi pertama dapat mengurangi peluangnya.

“Tahun ini berakhir dengan catatan positif yang jelas dengan kemenangan di Diriyah untuk Alexander dan seluruh tim ingin menunjukkan bahwa ini bukan hanya satu kali saja dan mencari lebih banyak kesuksesan saat kami menuju ke Amerika Selatan,” kata Griffiths.

“Sementara semua orang menikmati istirahat yang memang layak, itu tidak berarti bahwa pekerjaan berhenti setelah ronde terakhir. Tidak hanya kami semua mencermati apa yang menyebabkan kesuksesan di Diriyah, kami juga melihat area yang dapat kami tingkatkan karena kami sepenuhnya mengharapkan persaingan kami untuk kembali kuat di Tahun Baru.

“Alexander sedang dalam proses dengan urutan posisi terdepan dan akan berusaha untuk menunjukkan kecepatannya sekali lagi, meskipun harus lolos di grup 1 akan menjadi tantangan khusus baginya. Max akan berharap untuk melupakan kekecewaan di balapan terakhir dan mengincar penyelesaian yang kuat dengan caranya sendiri. "

Sims akan menuju ke Chile dalam tiga balapan berturut-turut dari posisi terdepan, setelah juga memuncaki kualifikasi untuk final Musim 5 di New York, tetapi menekankan bahwa dia tidak mengambil bentuk begitu saja.

[[{"fid": "1492963", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

“Jelas saya tidak menuju ke Santiago berpikir bahwa saya secara otomatis akan mendapatkan posisi terdepan dan menang lagi, tetapi saya cukup ambisius untuk mengarahkan pandangan saya untuk mendapatkan kemenangan lagi,” kata Sims.

“Tim BMW i Andretti Motorsport kuat di Diriyah dan Santiago di Musim 5. Saya berharap kami bisa melakukannya lagi kali ini. Semua pengemudi harus menginternalisasi tata letak trek baru terlebih dahulu. Pelatihan di simulator telah banyak membantu saya dalam hal ini.

“Fakta bahwa saya harus berkompetisi di kualifikasi grup 1 untuk pertama kalinya adalah sebuah tantangan, tapi saya berharap kami bisa bertahan dengan baik dan bisa mendapatkan hasil yang kuat lagi.”