Maximilian Guenther dari BMW mengatakan mencetak kemenangan perdananya di Formula E di Santiago adalah "mimpi yang menjadi kenyataan" karena ia menjadi pemenang balapan termuda dalam sejarah seri tersebut.

Setelah dioper untuk memimpin dengan dua menit tersisa dalam balapan, Guenther mampu mengoper kembali Antonio Felix da Costa dari DS Techeetah di lap terakhir dan meraih kemenangan E-Prix perdananya.

Itu menandai kemenangan kedua berturut-turut BMW menyusul kesuksesan Alexander Sims di Diriyah pada November, dan mengangkat Guenther ke posisi keempat dalam kejuaraan pembalap.

“Hari ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Saya sangat senang meraih kemenangan pertama dalam karir Formula E saya di sini di Santiago, ”kata Guenther setelah balapan.

“Tempat kedua di kualifikasi sangat luar biasa. Karena tidak membuat awal yang bagus di sisi kotor lintasan, yang membuat saya kehilangan posisi, kami menggunakan Mode Serangan dengan sangat cerdik untuk memungkinkan saya memimpin. Dalam cuaca panas, penting juga untuk memperhatikan suhu baterai. Kami melakukannya dengan sangat baik.

“Di lap terakhir, Antonio harus meluncur lebih awal dari saya di lintasan lurus. Saya berpikir 'sekarang atau tidak sama sekali' dan berusaha menyalip. Untungnya, itu berhasil. "

Hasilnya datang satu tahun setelah Guenther dijatuhkan oleh Dragon Racing pada pertengahan musim, dan membuktikan kepada BMW bahwa menaruh kepercayaan kepadanya setelah kepergian da Costa pada akhir tahun lalu adalah benar.

“Sungguh luar biasa betapa dewasa dan kerennya Maximilian melaju hanya dalam balapan Formula E ketiganya untuk tim kami. Dia lebih dari pantas mendapatkan kemenangan Formula E pertama dalam karirnya dan gelar 'pemenang Formula E termuda yang pernah ada', ”kata bos motorsport BMW Jens Marquardt.

“Dia dan tim tetap tenang, terutama pada tahap penutupan yang dramatis, dan menilai situasi dengan benar. Kami memperhitungkan bahwa António dapat mengalami masalah pendinginan, dan itulah yang sebenarnya terjadi. Penilaian yang benar itu memungkinkan Max melakukan manuver menyalip yang fantastis di lap terakhir.

“Secara keseluruhan, kami jelas bisa sangat senang dengan dua kemenangan dan dua posisi terdepan dalam tiga balapan, serta tempat pertama dalam kompetisi tim. Alexander Sims mengalami hari yang berat hari ini, tetapi dia masih di atas sana. Kami sekarang memiliki dua pembalap pemenang di Drivers 'Championship, dan kami akan menyerang dengan keduanya lagi di Mexico City E-Prix. ”