Formula E telah mengumumkan penangguhan semua balapan di kalender 2019-2020 selama dua bulan ke depan sebagai tanggapan terhadap krisis virus corona.

Itu berarti E-Prix Paris dan Seoul akan ditunda, bergabung dengan balapan kaleng sebelumnya di Sanya, Roma dan putaran perdana Jakarta, yang terakhir dikonfirmasi pada hari Rabu.

Paris E-Prix dijadwalkan berlangsung pada 18 April, dengan balapan pertama di Seoul akan menyusul pada 3 Mei, tetapi kedua acara sekarang telah ditinggalkan di tengah wabah virus korona yang sedang berlangsung.

Formula E menerapkan sistem bendera merah untuk menentukan fase dan jendela waktu berbeda di mana balapan dapat diatur ulang atau tetap tidak terpengaruh, dengan Maret dan April ditandai sebagai bendera merah, dengan Mei saat ini dikategorikan sebagai bendera kuning dan Juni dan Juli saat ini dengan bendera hijau. .

"Sekarang adalah waktu untuk mengambil tindakan yang bertanggung jawab dan inilah mengapa kami memutuskan untuk menghentikan sementara musim dan bergerak maju dengan memperkenalkan langkah-langkah untuk membekukan balapan yang berlangsung selama dua bulan ke depan," kata pendiri dan CEO Formula E Alejandro Agag.

"Motorsport memainkan peran utama dalam hidup kami dan itu penting, tetapi yang lebih penting adalah kesehatan dan keselamatan staf kami, penggemar dan keluarga mereka, serta warga di kota tempat kami balapan.

"Kejuaraan Formula E ABB FIA akan kembali dengan kekuatan penuh, setelah krisis kesehatan yang sedang berlangsung dan penyebaran COVID-19 telah mereda.”

COVID-19 kini secara resmi dicap sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) setelah jumlah kasus di luar China meningkat 13 kali lipat selama dua pekan terakhir.

Lebih dari 134.918 orang telah terkena virus mirip flu di seluruh dunia, yang telah mengakibatkan hampir 5.000 kematian.

Italia dan Prancis adalah dua negara Eropa yang terkena dampak paling parah, mendorong penundaan balapan di Roma dan Paris masing-masing dengan Italia sekarang dalam penguncian skala penuh.

Sementara itu, Korea Selatan - negara tuan rumah putaran ketujuh kampanye 2019-20 - memiliki hampir 8.000 kasus dan 71 kematian.

Dapat dipahami bahwa Formula E berharap untuk melakukan sundulan ganda di balik pintu tertutup di tempat pengujiannya di Valencia tetapi terus meningkatnya kasus virus korona di Spanyol telah menyebabkan rencana tersebut ditarik untuk sementara waktu.

Setelah putaran Marrakesh pada 29 Februari, balapan berikutnya yang saat ini tidak terpengaruh pada kalender Formula E adalah Berlin E-Prix di Jerman, yang akan berlangsung pada 21 Juni.