Formula E telah mengumumkan penangguhan musim 2019-2020 akan diperpanjang hingga akhir Juni karena pandemi virus corona yang sedang berlangsung.

Kejuaraan tersebut telah memberlakukan jeda dua bulan dari balapan sebagai akibat dari wabah COVID-19 pada bulan Maret, tetapi situasinya sekarang telah berubah tanpa perbaikan yang terlihat.

Juni dan Juli awalnya diberi label sebagai bulan bendera hijau di bawah sistem suspensi kode warna Formula E, tetapi Juni telah diturunkan ke status merah, sedangkan Juli telah berubah menjadi kuning.

Perubahan tersebut berarti E-Prix Berlin - yang sedianya akan berlangsung pada 21 Juni untuk memulai kembali musim - telah secara resmi ditunda.

Putaran final Formula E yang direncanakan di New York dan London pada Juli juga diragukan mengingat situasi kota masing-masing terkait virus corona.

Acara final musim tajuk ganda yang dijadwalkan di ExCel Center London pada 25-26 Juli memiliki tanda tanya di atasnya dengan tempat yang saat ini bertindak sebagai rumah sakit sementara untuk merawat pasien virus corona.

"Dengan langkah-langkah penahanan ketat yang terus diberlakukan secara global oleh pemerintah untuk membatasi penyebaran pandemi virus corona, Formula E bersama dengan FIA telah bersama-sama memutuskan untuk memperpanjang penangguhan musim hingga setidaknya akhir Juni," demikian pernyataan Formula E Baca.

Formula E dan FIA terus menggunakan sistem berbasis benderanya untuk menentukan status setiap balapan.

Bendera merah menunjukkan bahwa tidak ada balapan yang akan terjadi, bendera kuning menunjukkan jendela waktu untuk memulai balapan kembali dan bendera hijau yang berarti kami siap untuk balapan lagi.

"Kami sekarang dapat mengonfirmasi bahwa bendera merah telah diterapkan pada bulan Mei dan Juni, yang berarti E-Prix Berlin tidak dapat lagi berlangsung seperti yang direncanakan pada 21 Juni.

"Juli sekarang telah menjadi bulan bendera kuning, dengan kesempatan untuk mengadakan acara atau menjadwalkan ulang balapan tetap terbuka jika situasi virus corona stabil."