Formula E menyongsong era baru dengan mobil Gen 3, yang akan dimulai pada musim 2022-23 mendatang dan mencakup musim 9 hingga 11 dengan mobil baru yang lebih bertenaga dan lebih ringan yang akan membawa pengisian daya dan pengendalian biaya yang lebih cepat.

NIO sekarang menjadi pabrikan kelima yang secara terbuka mendaftarkan pendaftaran Gen3, setelah Mahindra, DS Automobiles, Nissan dan Porsche, sementara Jaguar diharapkan segera mengkonfirmasi komitmennya.

“Kami telah mengalami perkembangan FE sejak awal dan sekarang, saat berkembang menjadi Kejuaraan Dunia FIA, kami menyambut evolusi ke generasi ketiganya,” kata CEO NIO 333 Vincent Wang.

“Kami bergabung dalam banyak pertemuan dengan FIA dan FE mengenai roadmap teknis Gen3 ketika kami bergabung dengan keluarga Formula E sebagai 333 Racing tahun lalu.

“Kami sangat senang bergabung dengan daftar pabrikan yang akan melanjutkan seri ini dan kami berharap melihat perubahan lebih lanjut seiring dengan berkembangnya Formula E; metabolisme adalah hukum tujuan perkembangan.

“Formula E masih merupakan seri balap energi baru terbaik yang menampilkan pengembangan berkelanjutan, pengaruh di seluruh dunia dan berada di garis depan inovasi teknologi mobilitas listrik - kami di Tim Formula E NIO 333 sangat bangga untuk terus menjadi bagian darinya.”

CEO Formula E Jamie Reigle menambahkan: “333 Racing Team menegaskan niat mereka untuk bersaing di era Gen3 adalah berita fantastis dan bukti lebih lanjut dari posisi unik Formula E sebagai olahraga global, tempat pembuktian teknologi dan platform pemasaran.

“Tim telah membuat keputusan strategis untuk membangun powertrain mereka sendiri dan mengontrol takdir kompetitif mereka. Kami berharap dapat bekerja sama dengan Tim Formula E NIO 333 untuk mengembangkan fase berikutnya dari Kejuaraan Dunia Formula E ABB FIA.

"Sebagai tim yang dimiliki dan dioperasikan di China, 333 Racing akan melanjutkan ambisi kami untuk mempercepat peralihan ke mobilitas listrik di China dan sekitarnya."

NIO bergabung dengan FE untuk musim 2016-17, setelah sebelumnya menjadi tim NEXTEV TCR untuk dua kampanye pembuka seri serba listrik. Nelson Piquet Jr memenangkan gelar pembalap musim perdana pada 2014-2015 dengan mengendarai untuk skuad milik Cina yang berbasis di Inggris.

Sejak rebranding menjadi NIO, tim telah finis tidak lebih dari kesembilan di kejuaraan. Itu datang ke-12 musim lalu setelah gagal mencetak satu poin pun.

Itu telah membuat awal yang lebih kuat untuk musim ketujuh, dengan Oliver Turvey dan Tom Blomquvist mencetak total gabungan 14 poin di empat putaran pembukaan di Diriyah dan Roma.