Simon Pagenaud menang dalam duel 13 lap mendebarkan dengan Alexander Rossi untuk menjadi wajah terbaru yang menghiasi BorgWarner dengan kemenangan di 103 Indianapolis 500 yang dipersembahkan oleh Gainbridge.

Pembalap Team Penske itu memimpin 116 lap untuk menyelesaikan sapuan Indy, setelah memenangkan IndyCar Grand Prix dua pekan lalu. Kemenangan tersebut adalah yang ke-18 untuk pemilik tim Roger Penske dan yang ke-14 dari karirnya di NTT IndyCar Series.

Pembalap Prancis itu memulai kontes 500 mil dari pole dan memimpin empat lap pembuka saat rookie Colton Herta berhenti di trek dengan gearbox rusak.

Pembalap Prancis itu menjalankan tugas pembukaan tanpa cacat dengan memimpin Team Penske Will Power, starter barisan depan Ed Carpenter dan Spencer Pigot, Josef Newgarden dan Alexander Rossi.

Lari di depan terbukti penting karena Chevrolet Menards No. 22-nya membakar lebih banyak etanol Speedway E85 dan memaksanya menjadi pemimpin pertama yang mengadu pada Lap 32. Tenaga mengambil keunggulan sebelum pitting di Lap 35 yang memaksa tangan beberapa pembalap - Carpenter, Pigot dan Rossi - pit teratas di Lap 37.

Pagenaud kembali memimpin saat siklus berhenti selesai dan melanjutkan langkahnya yang luar biasa. Dia memperpanjang keunggulannya atas Power hingga margin dua detik selama 21 lap berikutnya sebelum melakukan pitstop berikutnya pada Lap 64, menyerahkan keunggulan kepada Power.

Pigot mengikuti dua lap kemudian sementara Newgarden mengadu domba No 2 Shell V Power Nitro Team Penske Chevrolet satu lap kemudian. Pemilik Pigot, Carpenter, berada di baris berikutnya ke pit pada Lap 67 diikuti oleh Power pada Lap 68.

Power berhenti menjadi buruk ketika dia meluncur melalui kiosnya dan menghubungi beberapa anggota krunya. Kesalahan tersebut memaksa berhenti diperpanjang dan menjatuhkan Aussie ke posisi kedelapan.

Scott Dixon, yang mengendarai midpack dan menghemat bahan bakar, memimpin selama tiga lap dan berhenti di Lap 72 tepat sebelum Kyle Kaiser jatuh di Tikungan 4, membawa bendera kuning kedua.

Pagenaud kembali memimpin dengan Carpenter, Newgarden, Rossi dan Sebastien Bourdais di belakangnya. Pengawas balapan menilai Power sebagai penalti karena memukul krunya yang memindahkannya ke belakang lapangan.

Pagenaud awalnya memisahkan diri pada restart Lap 79 hanya untuk membuat Carpenter menutup sayap belakangnya saat dia mencoba menghemat bahan bakar.

Carpenter tidak dapat menemukan jalannya dan membuntutinya sampai dia melakukan pemberhentian berikutnya pada Lap 99. Carpenter dan Newgarden kemudian melakukan pemberhentian berikutnya satu putaran terpisah. Rossi memimpin tiga lap sebelum berhenti di 106.

Pemberhentiannya sedikit lambat tetapi melaju melewati pelari tempat kedua hingga keempat dari Carpenter, Newgarden dan Carpenter sementara Pagenaud memimpin.

Rossi mengisi cermin pembalap Prancis itu tetapi tidak pernah bisa meningkatkan serangan karena Pagenaud sekali lagi mendominasi tugasnya. Sekali lagi, karena tidak dapat mencapai angka bahan bakar, Pagenaud adalah yang pertama memulai ronde pit keempat ketika ia berhenti di Lap 128.

Itu memberi Rossi keunggulan sementara Carpenter dan Newgarden saling mengadu. Pembalap Amerika itu menghabiskan bahan bakarnya ke Lap 137 tetapi mengalami pitstop yang dahsyat ketika selang bahan bakarnya tidak berfungsi. Dia diselamatkan oleh bel saat rookie Arrow Schmidt Peterson Motorsports Marcus Ericsson berputar di pit lane dan mengeluarkan kewaspadaan ketiga balapan.

Dixon, yang membuat lebih banyak bahan bakar daripada siapa pun, baru saja memimpin tetapi melihat strateginya dihancurkan oleh kuning dan menyerah memimpin ketika diadu di bawah kuning.

Restart terjadi pada Lap 148 dengan Pagenaud memimpin Carpenter, Newgarden, Bourdais dan Rossi. Rossi tersendat saat restart tetapi hampir melaju ke rumput backstretch untuk memperbaiki keadaan sementara rekan satu timnya di Indy Conor Daly pindah ke lima besar.

Sementara itu, Newgarden mengalahkan Carpenter di posisi kedua sebelum memimpin dari rekan setimnya di Lap 151. Rossi terjebak di belakang mobil Oriol Servia selama beberapa lap sebelum melewatinya di Lap 153 dan membuat gerakan tangan yang marah di sepanjang jalan.

Pagenaud membuntuti rekan setimnya untuk menghemat bahan bakar dengan Carpenter di urutan ketiga dengan Rossi pindah ke posisi keempat melewati Daly di Lap 162.

Pagenaud mengadu di Lap 168 tepat setelah memimpin satu lap dari Newgarden, yang mengadu tiga lap kemudian di Lap 170.

Carpenter, Santino Ferrucci, Power dan Takuma Sato bergantian memimpin sementara pitstop dimulai. Pagenaud awalnya keluar di depan Rossi tetapi Rossi mengejarnya dan melewatinya untuk memimpin balapan saat kecelakaan lima mobil terjadi di Tikungan 3.

Graham Rahal datang bersama Bourdais sementara Zach Veach, Felix Rosenqvist dan Felix Rosenqvist jatuh lebih jauh ke belakang.

Semua pembalap pergi sementara Veach menderita cedera lutut dan akan membutuhkan evaluasi medis lebih lanjut sebelum mendapatkan izin untuk balapan lagi.

Spencer Pigot berada di depan setelah tidak melakukan pemberhentian berikutnya tetapi mengadu di bawah kuning, membawa Rossi kembali memimpin.

Insiden tersebut menimbulkan bendera merah selama 18 menit dan membawa trofi selama 13 lap menuju finis.

Pagenaud melejit di depan Rossi di Tikungan 1 pada restart Lap 187 sementara Newgarden naik ke posisi ketiga di depan Takuma Sato.

Rossi memasang beberapa charge di Tikungan 1 untuk 10 lap berikutnya tetapi tidak dapat menyelesaikan operannya. Dia akhirnya menyelesaikan operannya di Tikungan 1 pada Lap 197 dan menambah sedikit celah pada juara NTT IndyCar Series 2016.

Pagenaud yang ditentukan tergelincir melewati Rossi di Tikungan 3 datang untuk mengambil bendera putih. Dia melakukan lap terakhir yang luar biasa dan melintasi halaman batu bata. 2086 detik di depan Rossi.

Sato pulang ketiga di depan pasangan Penske Power dan Newgarden. Carpenter finis di urutan keenam di depan rookie Indy 500 tahun ini Santino Ferrucci di urutan ketujuh di depan sepasang mantan pemenang - Ryan Hunter-Reay dan Tony Kanaan di urutan kedelapan dan kesembilan saat Conor Daly melengkapi sepuluh besar dalam upaya satu kali untuk Andretti Autosport .