Betapa pas bahwa ini, musim Kejuaraan Ketahanan Dunia FIA yang dianggap sangat bisa diprediksi, akan menawarkan sengatan yang terlambat.

Dan di mana lagi selain di Le Mans, yang paling kejam dari semua balapan motor?

Toyota mungkin telah melaju ke finis satu-dua kali berturut-turut di Circuit de la Sarthe untuk mengakhiri 'musim super' WEC dengan gaya dominan, tetapi drama yang terlambat meninggalkan perasaan suram di seluruh tim di tengah-tengah pasca-24-jam- Balapan tinggi terasa di seluruh paddock pada Minggu malam di Le Mans.

Toyota TS050 Hybrid # 7 telah menghasilkan salah satu performa Le Mans terlengkap selama bertahun-tahun. Bar waktu sebelum tengah malam, itu telah memimpin keseluruhan balapan - 22 baik dari 23 jam, atau semua kecuali 30 lap - sampai drama melanda, membalikkan balapan sepenuhnya.

Itu ditetapkan untuk menjadi hasil yang menyenangkan semua orang. Mike Conway, Kamui Kobayashi dan Jose Maria Lopez akan mendapatkan kemenangan pertama yang ditunggu-tunggu di Le Mans setelah secara kolektif mendominasi balapan. Trio saudari # 8 Fernando Alonso, Kazuki Nakajima dan Sebastien Buemi akan finis kedua, melakukan cukup banyak untuk membungkus gelar pembalap WEC, bahkan jika mereka gagal meraih kemenangan Le Mans lagi.

Dibangun di atas fondasi tugas pembukaan Conway yang menakjubkan yang membuatnya membuka keunggulan 40 detik dalam beberapa jam, # 7 Toyota telah membangun keunggulan dua menit dengan pergantian pembalap terakhir - sekitar dua pertiga lap di Le Mans - itu tidak bisa dibantah dengan melarang apa pun di luar norma.

Tapi inilah Le Mans, balapan yang dikatakan akan memilih pemenangnya. Hari ini, mereka tidak memilih Toyota # 7.

Setelah sebuah kebocoran dilaporkan di akhir lap, Lopez terpaksa terjun ke pit untuk melakukan pit stop tak terjadwal menjelang akhir jam ke-23. Tim memilih untuk mengganti ban yang terkena dampak, bukan keempatnya, ingin menghemat beberapa detik ekstra. Lopez berjalan kembali ke sirkuit, hanya untuk peringatan yang sama muncul di setirnya: 'PUNCTURE'.

Sensor yang rusak menyebabkan tim mengganti ban yang salah.

[[{"fid": "1425151", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

“Saya tidak bisa mempercayainya,” kata Conway Crash.net setelah balapan. “Saya mendengar seseorang di radio, dan saya tidak yakin apakah saya mendengarnya dengan benar. Dan kemudian saya melihat hal itu di TV. Kamu baru saja patah hati. ”

"Tusukannya sangat rendah saat itu, 0,5 bar, jadi saya tidak bisa melaju lebih dari 100 km / jam," tambah Lopez. “13 km adalah lap yang panjang. Harapan kami untuk menang sirna di sana. "

Pada saat Lopez tertatih-tatih kembali ke pit, dia sudah berada di posisi kedua. Kazuki Nakajima telah menghapus defisit dua menit yang terjadi hanya dua lap sebelumnya, melesat melewati Porsche Curves dan memimpin balapan untuk pertama kalinya dalam lebih dari 14 jam.

Sudah terlambat bagi # 7 untuk melawan. Kedua mobil harus menyelesaikan satu perhentian lagi, setelah itu ada jeda 20 detik di antara mereka. Lopez mengurangi ini menjadi 16 detik sebelum akhir dari 24 jam, menunjukkan betapa bagus marginnya.

Tentu saja, ada beberapa pertanyaan yang harus ditanyakan Toyota dalam analisis pasca balapannya. Mengapa tidak bermain aman dan mengganti keempat ban? Mengapa, untuk semua cara inventif itu telah mendorong TS050 Hybrid hingga batasnya melalui pengujian, seperti mengendarainya dengan tiga roda atau dengan kerucut yang tersangkut di roda, apakah itu tidak memperhitungkan hal seperti ini?

“Sangat disayangkan, bukan? Anda tidak akan pernah mendapatkan sensor yang salah membaca di dalam mobil, ”kata Conway. “Anda mendapatkan yang ganjil, tetapi pada saat itu benar-benar dihitung…”

Masalah teknis dari kekalahan # 7 disingkirkan segera setelah perlombaan. Saat Buemi dan Alonso berjalan ke pit dengan membawa bendera Toyota untuk menemui Nakajima dan mencari tumpangan kembali ke pit untuk merayakannya, Conway dan Kobayashi dikeluarkan dari mobil karena harus menerima kekalahan pahit tersebut.

Mereka, khususnya, telah menjadi bintang menonjol di 24 Hours of Le Mans 2019. Kobayashi sekali lagi membuktikan dirinya sebagai raja kualifikasi di Circuit de la Sarthe. Dan Conway? Kembali dari kecelakaan Q1 pada hari Rabu untuk menghasilkan tampilan yang menghancurkan dalam balapan, menciptakan keunggulan dalam tugas pertamanya; merebutnya kembali setelah Safety Car menghapusnya di detik; kemudian mengkonsolidasikan keunggulan di set ketiga - itu sangat bagus. Mirip dengan Alonso pada 2018 atau Nick Tandy pada 2015, Conway menempatkan performa yang menentukan dalam balapan.

[[{"fid": "1425134", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Tapi itu tidak akan diingat sebagai pemenang perlombaan. Sebaliknya, Conway, Kobayashi dan Lopez dibiarkan berliku-liku ke podium dan memasang wajah pemberani. Setelah 23 jam eksekusi sempurna, sensor yang salah di bagian atas 24 telah menghancurkan peluang mereka.

“Ini balapan yang sulit,” kata Conway. “Kami terlihat bagus untuk waktu yang sangat lama, dan sayangnya tidak beruntung dengan tusukan dan siklus kejadian setelahnya, dan tidak mendapatkan kemenangan. Itulah perlombaan ini seperti yang kita ketahui. Itu tidak membuatnya lebih mudah. ”

Komentar pembuka Kobayashi adalah masam: "Saat ini, saat ini, saya tidak suka Le Mans ..." Dia kemudian bercanda bagaimana Buemi membutuhkan lima kali upaya untuk memenangkan Le Mans pertamanya, yang berarti dia mungkin akan memenangkannya tahun depan setelah memiliki penampilan kelima. "

Buemi tahu betapa pedihnya kekalahan telat di Le Mans dari kekalahannya pada 2016. Namun kali ini, dia berada di sisi lain pagar: ini menguntungkannya, membuat beberapa perayaan diremehkan.

“Hari ini yang terjadi sangat berat,” kata Buemi. “Aku bisa memberitahumu, itu menyakitkan, karena pada tahun 2016 ketika itu terjadi pada Kazuki dan diriku sendiri, itu sangat sulit. Saya sangat menyesal untuk mereka.

Entah bagaimana, balapan memilih kita hari ini.

Baik Nakajima dan Alonso menggunakan kata "sedih" saat merangkum emosi pasca-balapan mereka, menawarkan kontras yang besar dengan adegan gembira dari 12 bulan lalu. Tak satu pun dari mereka berada di bawah ilusi bahwa mereka lebih baik daripada kru # 7 dalam perlombaan.

Bahkan, senyuman terbesar usai balapan datang dari pebalap SMP Racing yang finis ketiga, sekitar enam lap di belakang Toyota. Vitaly Petrov, Mikhail Aleshin, dan Stoffel Vandoorne (pada debutnya di Le Mans) telah memenangkan pertarungan brutal melawan sesama privateer LMP1 Rebellion untuk melengkapi podium.

Inilah yang dilakukan Le Mans kepada pengemudi. Ini menawarkan campuran emosi yang hanya bisa ditandingi oleh beberapa acara lain di olahraga motor global. Ini tidak seperti balapan Formula 1 atau IndyCar biasa, di mana Anda dibebani dengan kekecewaan selama satu atau dua minggu sebelum kali berikutnya Anda keluar jalur, memberi Anda kesempatan untuk memperbaiki kesalahan. Dan Anda tidak hanya berusaha selama 90 menit untuk mencapai titik ini. Anda benar-benar telah mendorong hari yang solid, dengan tahun perkembangan yang mengarah pada tawaran untuk kejayaan Le Mans. Ini mungkin bagian dari musim WEC, tapi sungguh, ini adalah satu balapan yang ingin dimenangkan semua orang.

Kesempatan untuk melakukannya bermuara pada margin yang tipis dan tipis. Dan jika itu melewati Anda, itu mungkin tidak akan pernah muncul lagi. Tanya saja Anthony Davidson, rekan setim Buemi dan Nakajima setelah penghentian balapan di tahun 2016.

Tapi itu adalah sedikit kenyamanan yang dapat diambil oleh ketiga pembalap # 7 dari balapan ini. Mereka tahu bahwa mereka melakukan segalanya dengan benar. Mereka akan kembali tahun depan, lebih kuat untuk kemunduran ini.

Meskipun Buemi dan Nakajima tidak menyesali kemenangan pertama mereka tahun lalu, dua tahun setelah patah hati, hanya sedikit yang akan sedih melihat Conway, Kobayashi, dan Lopez akhirnya berdiri di atas tangga tahun depan. Sungguh, 2019 adalah balapan mereka.

Le Mans bisa menjadi kejam seperti itu.

 

Comments

Loading Comments...