Jose Maria Lopez memberi Toyota keunggulan awal dalam Free Practice 1 Le Mans 24 Jam 2021, dengan dua orang pembalap Indonesia juga meramaikan balapan ketahanan paling bergengsi akhir pekan ini.

Sesi sepanjang tiga jam menandai kesempatan awal untuk melihat bagaimana mobil Le Mans Hypercar, yang lebih kompak dan memberi lebih banyak variasi pada formula, beraksi di Sirkuit sepanjang 13.626 km.

Toyota GR010 HYBRID #7 yang dikendarai Lopez mencatatkan laptime 3 menit 29,309 detik, sekitar 15 detik lebih cepat dibandingkan pole tahun lalu dalam sesi latihan awal, yang diikuti dua sesi FP lain dan kualifikasi sebelum balapan hari Sabtu-Minggu.

Ini adalah awal yang kuat bagi Toyota, pemenang edisi 2019 dan 2020 dan menjadi satu-satunya entri pabrik penuh di LMH, ketika Lopez berada di depan dengan 30 menit sisa sesi yang berbagi mobil dengan Kamui Kobayashi dan Mike Conway.

Meskipun kelas LMH hanya memiliki lima mobil, setidaknya sampai entri penuh yang direncanakan Peugeot dan Ferrari selama dua tahun berikutnya, pertarungan yang dihadirkan cukup sengit dengan tempat kedua diisi Alpine-Gibson yang dipimpin Andre Negrao hanya terpaut 0,086 detik dari Lopez. Sementara Toyota kedua yang dipimpin Kazuki Nakajima melengkapi tiga besar, hanya terpaut 0,001 detik dari Negrao.

Dengan dua entri LMP1 Glickenhaus hanya keenam dan ketujuh secara keseluruhan, dua entri terbaik LMP2 melengkapi lima besar. Dipimpin oleh United Autosports ORECA dari Phil Hanson di posisi keempat, sementara G-Drive Racing dengan Aurus-nya (penamaan ulang sasis ORECA) melengkapi lima besar lewat Juara Dunia Formula E yang baru dinobatkan, Nyck de Vries.

Jota #28 Oreca yang beranggotakan Sean Gelael, Stoffel Vandoorne, dan Tom Blomqvist menjadi mobil LMP2 tercepat ketiga lewat Blomqvist, di depan WRT ORECA milik Louis Deletraz, sementara Paul-Loup Chatin (IDEC Sport) dan Ben Hanley (DragonSpeed) melengkapi sepuluh besar keseluruhan.

Di GTE Pro, Ferrari memimpin sejak awal dengan Daniel Serra di pabrik AF Corse Ferrari 588 GTE Pro, lebih cepat 0,7 detik dari waktu peraih pole tahun lalu untuk unggul empat ratus Nick Tady di Corvette #64. Di GTE Am, Project 1 Porsche - dipimpin oleh Matteo Cairoli tercepat dengan lap 3 menit 50,193 detik.

Sesi FP1 diselingi oleh dua periode bendera merah, satu disebabkan oleh Marco Sorensen dari High Class Racing, yang memotong penghalang meninggalkan pit di LMP2 ORECA, dengan yang kedua terjadi ketika Jota dari Antonio Felix Da Costa berpapasan dengan Ferrari Antonio Fuoco. .