Sebuah musim gugur yang terlambat tidak cukup untuk mencegah Mattia Pasini mengklaim tiang karena kecepatan awalnya bertahan di posisi teratas di Phillip Island yang berangin saat kualifikasi untuk Grand Prix Australia Moto2.

Pembalap Italia yang berpengalaman mampu menilai angin berputar yang terbaik, yang berubah setiap putaran, dan mencatat waktu pole 1m33.698s - tetapi kemudian harus memainkan permainan menunggu sebagai penonton di pit. setelah meluncur keluar di belokan empat dan mengirim laras Kalex-nya berguling-guling di rumput.

Pembalap Italia itu bertahan untuk mengamankan tiang ketiganya musim ini jelang Dynavolt Intact GP dua-tiga melengkapi barisan depan.

Marcel Schrotter adalah yang terbaik di antara rekan satu tim dan pesaing untuk meraih pole, sementara Xavi Vierge memanfaatkan waktunya sepanjang sesi untuk naik ke posisi ketiga.

Peluang pertama Francesco Bagnaia untuk merebut gelar Moto2 akan terjadi dari baris keenam karena pebalap Sky Racing VR46 itu hanya bisa meraih yang terbaik di urutan ke-16. Dia masih memegang keunggulan sebagai saingan Miguel Oliveira (Red Bull KTM Ajo) bahkan lebih jauh ke-20 dan lebih dari satu detik dari waktu tiang. Oliveira berharap bisa meniru performa yang dia temukan untuk menutup musim 2017 di mana dia memenangkan semua tiga balapan terakhir.

Kembali di depan grid, Dominique Aegerter menerangi sesi dengan performa terbaiknya di kualifikasi musim ini, ia duduk di bagian atas timesheets di awal dan menjaga dirinya tetap dalam campuran hingga bendera kotak-kotak dalam perjalanannya. ke urutan keempat untuk Kiefer Racing.

Brad Binder membuktikan KTM memiliki apa yang diperlukan untuk mencatat waktu kompetitif di sekitar pulau dengan naik perlahan ke posisi kelima, dengan Fabio Quartararo, yang kehilangan kemenangannya di Motegi karena menjalankan tekanan ban lebih rendah dari minimum yang disyaratkan, mencari untuk menghapus semua kenangan pahit Jepang dengan penampilan yang kuat dari urutan keenam untuk Speed Up.

Luca Marini bangkit di akhir sesi untuk naik ke posisi ketujuh pada entri Sky kedua, tepat di depan Iker Lecuona (Investor Inovatif Swiss), yang membangun di barisan depan pada putaran terakhir dengan kedelapan hari ini meskipun awal jatuh.

Alex Marquez (EG 0,0 Marc VDS) menetapkan waktu terbaik kesembilan tetapi diragukan untuk besok setelah menderita gegar otak dalam kecelakaan kualifikasi di mana ia memukul punggung Steven Odendaal, yang menemukan dirinya berada di jalur pembalap Spanyol yang malang.

Jesko Raffin terus menggantikan Alejandro Medina di SAG Team dengan hasil terbaiknya sejak ia mulai mengisi posisi sepuluh besar Italia.

Di tempat lain, Joan Mir (EG 0,0 MArc VDS) adalah yang terbaik dari rookie di urutan ke-14 sementara Remy Gardner (Tech 3) akan memulai grand prix rumahnya dari urutan ke-15. Sam Lowes (Investor Inovatif Swiss), yang mengalami penurunan besar dalam praktiknya, tampaknya masih merasakan dampaknya saat ia berjuang ke posisi 19.

Ada juga yang terjatuh di sesi ini untuk Federico Fuligni, Stefano Manzi dan Tetsuta Nagashima.

Bryan Staring, yang membalap di MotoGP pada 2013; menggantikan Bo Bendsneyder yang cedera. Debut Moto2-nya membuat tim Tech 3 menjadi urusan Australia di Phillip Island - dia lolos ke peringkat 27.

Niki Tuuli (Petronas Sprinta Racing) absen dalam kualifikasi karena dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut ke punggungnya setelah mengalami kecelakaan saat FP3.