Valentino Rossi tidak pernah gagal menggetarkan para pembalap Mugello dengan total sembilan kemenangan kandang di Mugello, termasuk tujuh kemenangan kelas utama yang menakjubkan dari 2002-2008.

Sangking spesialnya Mugello bagi Rossi, pembalap berjuluk The Doctor itu tidak ragu membandingkan balapan kandangnya dengan Grand Prix Monaco lantaran layout trek yang tidak pernah berbeda, menghadirkan suasana yang sangat unik.

“Mugello adalah balapan paling spesial musim ini bagi saya,” kata Rossi selama karirnya. “Misano hebat dan dekat dengan rumah, tapi ini lebih spesial karena treknya fantastis dan berbeda dari yang lain.

“Dari tahun '96, tahun pertama saya di kejuaraan dunia, Grand Prix Italia selalu di Mugello. Tapi trek ini sudah sangat terkenal di tahun 70-an dan layoutnya tetap sama.

“Itu tidak normal. Biasanya Anda memiliki banyak trek dengan sejarah panjang, tetapi dengan lebih banyak modifikasi. Tapi Mugello adalah Mugello dari tahun 70-an.

“Jadi kemenangan di sini spesial untuk semua orang, tetapi lebih untuk pebalap Italia karena kami mendapat dukungan terbesar dari para penggemar.

“Dan, seperti Monaco pada hari balapan, atmosfernya, apa yang Anda lihat, adalah sesuatu yang istimewa. Sesuatu yang berbeda dari tempat lain di kalender kami.

“Ketika Anda melihat para penggemar, terutama pada hari Minggu, itu adalah perasaan yang sangat emosional. Penting untuk memberi lebih dari yang maksimal.”

Untuk akhir pekan ini, MotoGP akan mengadakan upacara dipensiunkannya #46 milik Rossi, yang dilakukan di lintasan lurus utama Mugello pada pukul 12:20 pada hari Sabtu.

Redaksi Crash.net coba melihat kembali beberapa momen ajaib Rossi di Sirkuit Mugello, mana yang jadi favorit Anda?

Rossi, Mugello 2002

2002 – 1

Rossi tiba di kelas utama pada tahun 2000 sebagai juara dunia ganda dan pemenang dua kali di Mugello (125cc pada 1997 dan 250cc pada 1999). Tetapi dua penampilan pertamanya di kelas utama berakhir dengan kekecewaan pahit, jatuh dari Honda 500cc-nya pada tahun 2000 dan 2001.

Semuanya datang bersama-sama dalam gaya untuk Rossi pada debut kandangnya di kelas 'MotoGP' yang baru berganti nama, menyalakan 990cc Honda RC211V-nya untuk kemenangan 2,4 detik atas saingan beratnya Max Biaggi (gambar di atas ( menjadi pembalap pertama yang menang di semua balapan). tiga kelas di Mugello.

Rossi, Mugello 2003

2003 – 1

Rossi mencetak kemenangan Mugello yang berulang pada tahun 2003 saat fans tuan rumah menikmati podium all-Italia pertama di trek, dengan Loris Capirossi (Ducati) dan Max Biaggi (Honda) bergabung dengan The Doctor di mimbar.

2003 juga merupakan penampilan kandang terakhir Rossi untuk Honda, tetapi keajaiban Mugello berlanjut dengan kemenangan pertama Yamaha pada 2004, selama pertarungan enam putaran yang dimulai kembali, balapan kelas utama terpendek sepanjang masa.

Rossi, Mugello 2005

2005 – 1

Jika para penggemar Mugello berpikir bahwa sapuan podium kandang tahun 2003 itu berkesan, 2005 melihat Rossi memimpin pulang empat besar Italia di depan Max Biaggi, Loris Capirossi dan Marco Melandri. Ini adalah pertama kalinya sejak 1968 pebalap Italia menyapu bersih empat besar dalam balapan kelas utama.

Biaggi mampu bertahan dengan Rossi tepat di depan bendera, menundukkan kepalanya dengan marah saat melintasi garis finis hanya 0,3 detik di belakang pebalap #46 yang bergembira, yang naik ke podium dengan 'papan mortir' di kepalanya - referensi ke gelar doktor kehormatan baru-baru ini dari universitas Italia.

Rossi, Mugello 2006

2006 – 1

Kemenangan Rossi di Mugello 2006 dianggap oleh banyak orang tidak hanya sebagai yang terbesar di trek, tetapi juga salah satu balapan terbaik di era 990cc.

M1 tahun itu memiliki masalah penanganan yang besar dan Rossi tiba di rumahnya dengan hanya duduk di urutan kedelapan dalam kejuaraan dunia dan gagal menyelesaikan dua putaran sebelumnya.

Perlombaan itu untuk membuktikan pertarungan tinju tanpa henti, Rossi bertarung dengan orang-orang seperti Sete Gibernau (Ducati) dan Marco Melandri (Honda) untuk supremasi di babak pertama sebelum kesalahan di tikungan satu membuatnya turun ke urutan kelima dengan 8 lap ke Pergilah.

Rossi kembali dalam jarak mencolok dari memimpin dalam beberapa lap, tetapi sekarang menghadapi roket merah rekan senegaranya Capirossi, yang menahan banyak upaya Rossi untuk lulus, sampai langkah mengejutkan di lap kedua dari belakang.

Tenaga kuda Ducati menempatkan pahlawan tuan rumah berdampingan di sepanjang jalan lurus utama saat putaran terakhir dimulai - tetapi Capirossi kemudian berlari sedikit melebar saat mengerem. Rossi yang kelelahan menahan keberaniannya untuk menang setengah detik dari Capirossi, dengan Nicky Hayden dari Honda hanya tertinggal 0,7 detik untuk menyelesaikan podium yang populer.

Orang Amerika yang sangat dirindukan itu mengenakan wig merah yang dipinjam dari salah satu gadis Alice selama perayaan podium!

Rossi, Mugello 2008

2008 – 1

Setelah menyamai rekor Mick Doohan dari enam kemenangan Mugello berturut-turut pada tahun 2007, tahun debut mesin 800cc baru, Rossi mengklaim apa yang akan menjadi kemenangan Mugello terakhirnya pada tahun 2008.

Berkendara dengan desain helm rumah terbaiknya, pembalap Italia itu menempatkan para penggemarnya di surga ketujuh dengan kemenangan 2,2 detik atas juara dunia bertahan Ducati Casey Stoner, dengan Dani Pedrosa dari Honda di urutan ketiga.

Rossi, Mugello 2014

2014 – 3

Rekor kemenangan Rossi akhirnya berakhir pada 2009, ketika ia finis ketiga di belakang Casey Stoner (Ducati) dan rekan setimnya di Yamaha Jorge Lorenzo.

Sedikit yang mereka tahu, tetapi para penggemar Mugello tidak akan melihat Rossi di podium lagi sampai 2014.

Saat itu, banyak air yang lewat di bawah jembatan. Kecelakaan patah kaki di Mugello 2010 diikuti oleh tahun-tahun tandus Ducati, kemudian kecelakaan lap pembuka dengan Alvaro Bautista pada comeback Yamaha 2013 di kandang Rossi.

Kesepuluh dalam kualifikasi untuk acara 2014 menyarankan kekeringan podium mungkin akan terus berlanjut, tetapi gelombang dukungan tuan rumah yang biasa menyemangati Rossi melalui lapangan pada awal grand prix ke-300 untuk mengklaim tempat ketiga yang nyaman, saat Marc Marquez dan Jorge Lorenzo berduel untuk meraih kemenangan.

Rossi, Mugello 2018

2018 – 3

Rossi pernah naik podium berturut-turut di Mugello pada 2015, sebelum mengalami kegagalan mesin yang membuat frustrasi saat membayangi rekan setimnya dan pemimpin balapan Jorge Lorenzo pada 2016.

Podium lain kemudian menyelinap pergi dengan tempat keempat pada tahun 2017, ketika Rossi menghadapi rasa sakit dari cedera dada dan perut dari kecelakaan pelatihan motorcross.

Tapi putaran Mugello 2018 akan terbukti menjadi tonggak akhir pekan.

Tidak hanya untuk menghasilkan pole position terakhir Rossi, yang menandai terakhir kalinya pembalap berusia 39 tahun itu bisa mengungguli rival-rivalnya yang jauh lebih muda dalam hal kecepatan, tapi The Doctor kemudian meraih podium ke-13 dan terakhirnya di Mugello dalam balapan terbaik. dikenang untuk kemenangan Ducati pertama Jorge Lorenzo.

“Sudah lama sekali tanpa pole position karena tahun lalu [2017] kami tidak pernah mendapatkannya dan tahun ini saya tidak pernah berada di barisan depan,” kata Rossi.

“Saya berharap untuk podium tetapi tidak tahu apakah saya bisa melakukannya, jadi saya sangat senang. Tetap sulit untuk mengamankannya sampai lap terakhir, karena Iannone tidak menyerah, tetapi pada akhirnya itu adalah perasaan yang luar biasa di Mugello.”

Hasil Valentino Rossi di Mugello:

1996: 4 (125cc, Aprilia)

1997: Juara 1 (125cc, Aprilia)

1998: 2 (250cc, Aprilia)

1999: Pertama (250cc, Aprilia)

2000: 12 (500cc, Honda)

2001: DNF (500cc, Honda)

2002: Pertama (990cc, Honda)

2003: Pertama (990cc, Honda)

2004: Juara 1 (990cc, Yamaha)

2005: Juara 1 (990cc, Yamaha)

2006: Juara 1 (990cc, Yamaha)

2007: Juara 1 (800cc, Yamaha)

2008: Juara 1 (800cc, Yamaha)

2009: Juara 3 (800cc, Yamaha)

2010: DNS (800cc, Yamaha)

2011: 6 (800cc, Ducati)

2012: 5 (1000cc Ducati)

2013: DNF (1000cc Yamaha)

2014: Juara 3 (Yamaha 1000cc)

2015: Juara 3 (Yamaha 1000cc)

2016: DNF (1000cc Yamaha)

2017: 4 (1000cc Yamaha)

2018: Juara 3 (Yamaha 1000cc)

2019: DNF (Yamaha 1000cc)

2020: Acara dibatalkan karena Covid

2021: 10 (1000cc Yamaha)