Hafizh Syahrin akan tetap berada di MotoGP pada 2019, tetapi bukan sebagai bagian dari tim baru Sepang Yamaha yang dikabarkan.

Pembicaraan di paddock Mugello menunjukkan pembalap Ducati, Jorge Lorenzo, bisa dilempar ke MotoGP dalam bentuk kembali ke Yamaha - dan bahwa tim satelit baru dapat dijalankan oleh SIC, yang sudah memiliki tim Moto2 dan Moto3, dengan dukungan dari Petronas.

Koneksi Malaysia berarti banyak juga yang berasumsi bahwa, jika tim terjadi, bintang tuan rumah Hafizh Syahrin akan menjadi rekan setim Lorenzo.

Tetapi saat mengonfirmasi bahwa Petronas tertarik dengan proyek semacam itu, CEO Sepang Dato 'Razlan Razali mengatakan mereka belum mencapai kesepakatan untuk tempat grid MotoGP, apalagi memulai diskusi dengan orang-orang seperti Lorenzo dan Yamaha.

Ketidakpastian seperti itu membuat Razali tidak bisa menunggu dan mengambil risiko Syahrin dibiarkan tanpa kursi pada 2019, jika proyek Petronas tidak terwujud.

Sebagai gantinya, Syahrin akan melanjutkan MotoGP dengan tim lain, setidaknya untuk saat ini.

Kisah-kisah tentang Lorenzo dan Hafizh Syahrin di Yamaha - itu jelas tidak terjadi, kata Razali di Mugello, Jumat.

"Tim akan segera mengumumkan arahan Hafizh Syahrin.

"Tapi kisah Hafizh dan Lorenzo di tim satelit Yamaha dengan Petronas tidak benar."

Syahrin, yang saat ini menjalani musim MotoGP rookie bersama Tech3 Yamaha, memiliki peluang kuat untuk bertahan di skuad Prancis saat pindah ke mesin KTM tahun depan.

Sementara itu, Franco Morbidelli kemungkinan besar akan membalap bersama Lorenzo, di tim mana pun yang akan melawan satelit Yamahas 2019.

[[{"fid": "1302578", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Tapi bukankah aneh jika proyek Sepang-Petronas berjalan tanpa bintang asal Syahrin?

"Ini tidak langsung. [Tim MotoGP yang diusulkan] melibatkan banyak perencanaan dan ketidakpastian dan kami sadar bahwa jumlah kursi 2019 perlahan-lahan terisi," jelas Razali.

"Jadi saya tidak ingin ketidakpastian [tim MotoGP] kami memengaruhi karier Hafizh Syahrin.

“Karir Hafizh Syahrin adalah nomor satu bagi saya. Sampai kesepakatan itu selesai dan saya punya pikiran untuk mengetahui bahwa orang Malaysia akan terus menikmati Hafizh Syahrin di kejuaraan dunia 2019.

"Selain itu, Hafizh Syahrin harus benar-benar fokus sepanjang sisa tahun ini tanpa berpikir, 'tahun depan mau kemana?'

Mudah-mudahan [kesepakatan Syahrin 2019] lebih kurang selesai. Sekarang saya bisa memikirkan proyek baru [tim MotoGP] yang potensial.

"Tapi pintu tidak tertutup untuk Hafizh. Jika ini [tim MotoGP Petronas] terjadi, itu sebagian untuk perkembangan Malaysia juga, datang melalui pangkat. Karier Hafizh harus setidaknya sepuluh tahun, jadi peluang [tim MotoGP Petronas] ini harus datang untuknya nanti. "

Dengan nomor grid MotoGP terbatas pada 24 tempat, dua opsi utama untuk Sepang-Petronas dianggap sebagai pengambilalihan tempat grid Marc VDS, atau semacam merger dengan tim Aspar yang kekurangan uang.

"Selalu yang terbaik adalah memulai segala sesuatu yang baru," kata Razali.

"Setiap orang memiliki gaya mereka sendiri, kami memiliki gaya sendiri dan kami ingin memastikan jika ada kesempatan untuk MotoGP, gayanya sama dan saya perlu melindungi sponsor saya. Petronas adalah perusahaan besar di Malaysia dan global.

"Bagi kami, kredibilitas tim itu penting. Presentasi itu penting. Reputasi itu penting. Dan yang terpenting, kami adalah tim internasional. Kami tidak ingin tim didominasi oleh kebangsaan tertentu. Jadi itulah gaya kami, kami pikir itu penting jadi kami ingin memastikan kami mempertahankannya di kelas utama, jika tersedia untuk kami.

"Jadi kami lebih memilih untuk memulai dengan segar daripada dengan tim lain."

Razali setuju bahwa kemungkinan kesempatan untuk bekerja dengan banyak juara dunia seperti Lorenzo akan menjadi nilai tambah yang besar bagi Petronas.

"Berpotensi masuk ke MotoGP, Petronas melihat beberapa faktor kunci: Nomor satu adalah bisa mengembangkan oli dan pelumas mereka dengan mesin. Nomor dua adalah performa, untuk bisa menang. Dan tentu saja branding dan segalanya yang menyertainya.

"Sekali lagi, masih banyak variabel - saya tidak tahu apa yang Yamaha katakan dan ada banyak hal di luar kendali saya - tapi mengingat potensi dengan Lorenzo dan mungkin Morbidelli di tim baru ini, apakah itu dijalankan oleh kami atau orang lain, saya pikir itu tim yang kuat. "

Razali menambahkan: "Sebagai penggemar dan apa yang saya lihat ketika Lorenzo di Yamaha, dia memenangkan balapan terakhirnya bersama Yamaha dan Anda bisa melihat Zarco lebih cepat dengan motor 2016. Jadi Lorenzo memiliki sesuatu yang istimewa untuk benar-benar mengembangkan motor Yamaha.

"Tapi kursi pabrik tidak tersedia jadi - apakah itu bersama kami atau siapa pun - saya tidak tahu bagaimana dia akan menangani berada di tim satelit.

"Saya belum pernah berurusan dengannya. Saya tidak tahu.

“Tapi bagi saya, mantan juara dunia lain yang membantu mengembangkan motor seharusnya hanya positif [untuk Yamaha]. Mereka sudah bekerja dengannya sejak lama sebelumnya. Satu-satunya hal adalah citranya berada di tim satelit. Bisakah dia menangani situasi itu? Ini lebih ke arahnya. "

Dan akankah tim satelit Sepang yang diusulkan berusaha mendapatkan Yamaha spek 2019 terbaru?

"Terlalu dini untuk berbicara dengan Yamaha. Dan, katakanlah saya mendapat entri, mengapa saya membatasi diri saya pada Yamaha?

"Suzuki menginginkan tim satelit juga. Jadi saya bisa meminta dua pabrikan memberi saya proposal ..."

Jadi apa langkah selanjutnya?

"Saya harus kembali dan mempresentasikan kepada Petronas apa yang saya temukan dalam dua hari terakhir. Hal-hal tertentu masih dikerjakan dan MotoGP bukan satu-satunya prioritas saya, tetapi satu tujuan telah tercapai dengan Hafizh Syahrin [mendapatkan 2019 kesepakatan] dan sekarang saya bisa fokus pada potensi peluang [tim MotoGP] baru lainnya.

“Jika proposisi menarik untuk Petronas dan mereka ingin kami melakukannya, maka kejuaraan mengevaluasi jika Petronas datang bersama sirkuit Sepang akan menjadi cerita yang bagus? Apakah itu bagus untuk kejuaraan?

"Bagi kami, itu akan luar biasa. Ini sesuai dengan apa yang kami coba lakukan dan mudah-mudahan arah Petronas sebagai perusahaan global. Ini hanya pertanyaan apakah kejuaraan, Dorna, merasakan hal yang sama. Mari kita lihat apa yang terjadi ... "