Dorna baru-baru ini mengonfirmasi bahwa kesepakatan telah dicapai untuk MotoGP dan WorldSBK untuk balapan di sirkuit bergaya jalanan yang akan dibangun di kawasan wisata Mandalika di pulau Lombok, dekat Bali, mulai 2021.

Setelah begitu banyak fajar palsu sejak Indonesia terakhir kali menjadi tuan rumah grand prix sepeda motor, di Sentul pada tahun 1997, dukungan dari badan usaha milik negara dan resepsi baru-baru ini dengan presiden telah memberikan kepastian bahwa venue Mandalika akhirnya benar-benar nyata.

Tapi kata-kata 'sirkuit jalanan' dan 'MotoGP' mengangkat alis, banyak yang membayangkan sepeda motor 220mph dikirim ke trek F1 bergaya Monaco dengan garis pembatas.

'Skeptisisme' tersebut langsung dialamatkan oleh Mark Hughes dari MRK1 Consulting yang bersama RoadGrip Motorsport ditunjuk oleh Indonesian Tourism Development Corporation (IDTC) untuk merencanakan, melaksanakan dan menjalankan sirkuit baru tersebut.

"Kami sangat sadar bahwa ketika kami mengumumkan proyek ini ada sejumlah keraguan yang masuk akal tentang konsep sirkuit jalan raya," kata Hughes, selama presentasi proyek tersebut pada pembukaan musim di Grand Prix Qatar.

"Kami harus memperjelas bahwa lintasan telah dirancang dan akan dibangun dengan standar keamanan FIM yang sesuai untuk MotoGP."

CEO Dorna Carmelo Ezpeleta juga menjelaskan bahwa keselamatan tidak akan terganggu.

"Kami selalu mengatakan bahwa kami tidak balapan di sirkuit jalan raya, tetapi ini memiliki semua fasilitas sirkuit jalan raya - di tengah 'kota', semua hotel akan ada di sana - tetapi dengan keamanan penuh [keselamatan ] untuk para pengendara, "kata Ezpeleta.

Dengan kata lain, ini pada dasarnya akan menjadi sirkuit permanen (dengan semua run-off normal) tetapi diserahkan untuk digunakan oleh kendaraan umum selama sisa tahun ini, maka tag 'jalan' yang sedikit menipu.

Dalam hal tata letak sebenarnya, sebagian besar sirkuit ditentukan oleh rencana jalan yang sudah ada untuk resor Mandalika.

“Rencana induk untuk [tata letak] resor sebenarnya sudah selesai sebelum kami terlibat. Dan kemudian antara Roadgrip, MRK1 dan ITDC kami telah mengubah desain trek itu,” kata Hughes.

"Kami tahu kami tidak bisa masuk dan mengubahnya seluruhnya, sudah ada terlalu banyak investasi di dalamnya, dan dengan dukungan Dorna dan juga FIM kami kemudian membuat beberapa perubahan kecil untuk mengakomodasi persyaratan keselamatan untuk lisensi Grade A .

“Ketika Anda tiba untuk acara balapan itu akan seperti tiba di trek MotoGP lainnya. Itu akan memiliki semua infrastruktur di sana,” tambah Hughes. "Tetapi sebagian besar dari infrastruktur itu kemudian akan keluar untuk mengubah jalur tersebut kembali menjadi jaringan jalan untuk resor selama sisa tahun ini.

“Menurut saya itu sangat penting bagi Indonesia, Indonesia adalah negara yang sangat luas sehingga memiliki sirkuit permanen di Indonesia di satu tempat belum tentu masuk akal. Tapi ini penggunaan yang bagus dari resor Mandalika.

"Misalnya, kami akan memiliki bangunan pit yang fantastis yang akan berfungsi ganda sebagai pusat konferensi dan pameran sehingga akan digunakan di luar acara perlombaan dan menjadi bagian dari infrastruktur untuk tujuan pariwisata."

Beberapa sirkuit MotoGP mengalami kerusakan aspal karena digunakan oleh kejuaraan lain, terutama benturan di zona pengereman yang disebabkan oleh mobil F1. Tapi jalur permanen masih merupakan lingkungan yang dikontrol dengan hati-hati dibandingkan dengan berbagai macam kendaraan yang diperbolehkan di jalan umum.

"Salah satu elemen bisnis inti untuk mitra kami Roadgrip adalah memelihara permukaan jalan, landasan pacu bandara, dan mereka memiliki departemen teknis yang sangat komprehensif yang menjaga spesifikasi aspal," jelas Hughes.

"Kami akan memiliki prosedur operasi standar yang membatasi jenis lalu lintas yang dapat menggunakan jalan [sirkuit] tersebut sepanjang tahun untuk meminimalkan jumlah kerusakan, risiko kontaminasi, dan kami juga memiliki beberapa peralatan yang sangat khusus untuk menjaga tingkat cengkeraman sirkuit.

"Jadi kami benar-benar dapat mengukur gesekan sirkuit saat masih baru dan kami dapat mempertahankannya untuk setiap balapan. Ada banyak ilmu di balik itu. Saya belum tentu memahaminya, tapi kami sudah mengurusnya. "

[[{"fid": "1392597", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Sirkuit MotoGP Indonesia 2021 , di resor Mandalika "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] " : ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Sirkuit MotoGP Indonesia 2021, di resor Mandalika", "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0 ] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" title ":" Sirkuit MotoGP Indonesia 2021, di resor Mandalika "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta " : "1"}}]]

Sementara solusi tersedia untuk menjaga kualitas aspal, pihak lain telah menyatakan keprihatinannya atas tata letak trek, yang tampaknya sebagian besar terdiri dari tikungan lambat. Ezpeleta memperingatkan agar tidak menarik kesimpulan apa pun berdasarkan peta saja.

"Dalam pengalaman kami, tidak mungkin untuk melihat tata letak hanya di atas kertas dan mengatakan apakah itu mampu [menjadi tata letak yang baik] atau tidak.

"Kami pikir perusahaan konstruksi melakukannya dengan sangat baik, kami melihat dan kami berbicara dengan Franco [Uncini] dan orang-orang lainnya di FIM dan pendapat kami adalah trek balap akan baik-baik saja.

"Apakah menyenangkan [mengendarai] atau tidak? Sejujurnya kami akan mendapatkan pendapat berbeda [dari para pembalap] tentang 19 sirkuit. Itu tergantung pada hasil mereka!"

Jalur Mandalika akan berada "lebih dari 4,3 km", dengan 19 tikungan. 50.000 kursi tribun direncanakan dengan tiket masuk umum lebih dari 100.000.

“Kami sangat sadar bahwa ukuran fanbase di Indonesia sangat luar biasa,” kata Hughes. "Kami melihat salah satu yang terbesar, jika bukan yang terbesar, kerumunan untuk balapan MotoGP."

'Sesuatu yang sangat istimewa dalam sejarah MotoGP'

Penonton terkenal itulah yang menjadi alasan mengapa MotoGP terus berupaya kembali ke Indonesia, meski banyak kemunduran ...

Klik Di Bawah untuk Halaman 2 ...

 

Comments

Loading Comments...