Karena pertanyaan di kalender MotoGP terus meningkat pada tingkat yang sama dengan penyebaran virus corona, jadwal balapan tahun 2020 kemungkinan akan mengalami pergantian besar dan kenyataan yang tidak terduga dari pembatalan balapan.

Balapan mana yang paling berisiko tergantung pada bagaimana penyelenggara MotoGP dan promotor balapan mendekati situasi yang selalu berubah dan apa yang menjadi prioritas tertinggi bagi mereka yang berkuasa.

Sementara Presiden FIM Jorge Viegas telah membuka pintu untuk menjadwalkan balapan hingga awal 2021, secara realistis situasinya semakin sulit dan semakin sulit semakin lama musim tidak dapat dimulai yang berarti balapan berisiko dibatalkan.

CEO Dorna Carmelo Ezpeleta bersikeras dia ingin menyelesaikan jumlah balapan sebanyak mungkin, dengan minimal 13 balapan diperlukan untuk menghasilkan kejuaraan dunia penuh dalam keadaan normal, tetapi juga mengakui semua opsi ada untuk rencana alternatif.

Peter McLaren dan Haydn Cobb menjelaskan bagaimana kalender MotoGP 2020 dapat dibentuk jika satu musim penuh tidak dapat diselesaikan.

Satu Grand Prix per negara

Dengan Spanyol menjadi tuan rumah empat putaran dan Italia menjadi tuan rumah dua, mengurangi kalender 2020 sementara menjadi satu balapan per negara akan membuatnya langsung dipotong dari 19 menjadi 15 putaran.

Untuk MotoGP, itu bertepatan dengan wilayah yang paling parah terkena dampak di Eropa yang menghadapi tugas terberat melawan virus corona yang berarti tindakan yang lebih ketat akan tetap berlaku (lebih lanjut di bawah). Mempertahankan kedua putaran terakhir untuk setiap negara secara logistik adalah opsi termudah melihat MotoGP menuju ke Misano pada bulan September dan kemudian ke Valencia pada bulan November.

Namun kehilangan Mugello, Jerez, Circuit de Catalunya dan Aragon akan menjadi pukulan berat dalam hal pendapatan dan aktivitas di pasar-pasar utama, belum lagi topik yang sangat sensitif bagi para pembalap dari wilayah tersebut yang menolak kesempatan untuk memberikan senyum kepada fans lokal mereka. tentang.

Solusinya bisa jadi menjadi tuan rumah balapan setiap negara di lokasi yang disukai, jadi menukar tanggal September dari Misano ke Mugello misalnya, tetapi itu membuka komplikasi yang lebih besar dengan kontrak sirkuit individu yang berisiko melanggar perjanjian bersama dengan pemesanan ulang acara yang lengkap untuk semua. terlibat.

Pembatasan virus korona yang sedang berlangsung

Pada akhirnya, keputusan kunci akan ditentukan oleh, secara harfiah, di mana MotoGP bisa dan tidak bisa pergi. Dari negara yang menjadi tuan rumah MotoGP, yang telah mencatat lebih dari 10.000 kasus sejauh ini adalah: Italia, Spanyol, Jerman, AS, dan Prancis.

Tetapi angka-angka ini sangat aktif dengan setiap negara di bagian berbeda dari siklus tingkat infeksi yang diprediksi. China masih memiliki jumlah kasus keseluruhan tertinggi tetapi sekarang melaporkan dengan cepat penurunan kasus baru setelah menjadi tuan rumah wabah awal di Wuhan tiga bulan lalu.

Oleh karena itu, idenya adalah pergi ke lokasi yang paling tidak terkena virus corona terlebih dahulu. Itu akan benar-benar membalikkan kalender dengan menuju ke putaran non-Eropa, tetapi masalah nyata yang menciptakannya adalah mendapatkan izin bagi ribuan orang Eropa untuk memasuki negara-negara untuk mencegah penyebaran.

Jika tes virus korona yang cepat dan akurat tersedia, itu akan mempercepat keputusan dan dapat memberi MotoGP kesempatan untuk menuju ke acara non-Eropa, menggunakan kru minimum staf, dengan semuanya diuji virus korona pada saat kedatangan.

Banyak jika, tetapi dan mungkin, tetapi dengan MotoGP menjaga komunikasi tetap terbuka dengan semua penyelenggara balapan dan otoritas kesehatan terkait itu harus menjadi pilihan yang lebih layak.

Nomor kerumunan

Sebelum benar-benar menuju ke setiap balapan, dengan kalender MotoGP yang dibuat beberapa minggu dan bulan sebelumnya, mengantre balapan dengan penonton terbanyak adalah alternatif untuk memutuskan apa yang bertahan dan apa yang akan terjadi.

Pendekatan statistik murni akan menjadi acara pemeringkatan berdasarkan kehadiran penonton 2019 dan menjatuhkan yang paling tidak populer.

Itu berarti orang-orang seperti Thailand, Prancis dan Austria akan menjadi favorit dan prioritas utama sementara Qatar (meski hanya MotoGP), Australia dan Jepang akan menjadi yang pertama pergi.

Pendekatan Formula 1 untuk masalah yang sama juga termasuk memprioritaskan penawar tertinggi, alasan utama di balik pembatalan GP Monaco karena tidak membayar uang untuk menjadi tuan rumah balapan, yang berarti uang tunai dapat bertindak sebagai cara untuk naik dalam antrian.

[[{"fid": "1445244", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Start Delayed, MotoGP Ceko 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Start Delayed, MotoGP Ceko 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"style": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Ditunda = dibatalkan

Menurut pembaruan kalender MotoGP 2020 terbaru, hanya putaran Qatar (untuk kelas utama) yang telah dibatalkan tetapi dapat kembali jika diperlukan sebagai balapan mandiri, sementara Thailand, Amerika Serikat, dan Argentina semuanya ditunda.

Ada kepastian yang berkembang bahwa balapan berikutnya di Spanyol (Jerez), Prancis dan Italia (Mugello), yang semuanya akan berlangsung pada Mei, kemungkinan akan segera bergabung dengan daftar penundaan.

Sementara penundaan saat ini telah difilter kembali ke dalam kalender yang direvisi, mencoba melakukan tugas yang sama dengan tiga lagi menjadi tujuan yang hampir mustahil dari sisi logistik dan perencanaan.

Dengan efektifnya semua olahraga ditangguhkan hingga situasi virus corona membaik secara global, mungkin lebih baik untuk tetap menggunakan daftar tanggal terbaru dan mengisi tanggal kosong jika memungkinkan hingga tidak ada ruang tersisa, tidak menyisakan alternatif selain memicu pembatalan.

Penjadwalan ulang yang cepat dan perubahan pada rencana berarti penerbangan, hotel, dan waktu istirahat perlu dipesan dan dipesan ulang lagi, tidak hanya untuk tim dan penyelenggara tetapi juga untuk para penggemar, media, dan sirkus keliling lainnya. Banyak juga yang tidak dapat membuat tanggal baru dan mungkin kesulitan mendapatkan uang mereka kembali.

Logistik

Inilah sebabnya mengapa sakit kepala logistik juga memainkan peran penting. Salah satu dari sedikit hal yang diketahui pada tahap ini adalah begitu musim balap akhirnya dimulai, hampir tanpa henti dengan sangat sedikit akhir pekan gratis.

Dua triple-headers sudah dijadwalkan, dengan keraguan mengenai Amerika Serikat-Argentina-Valencia yang terakhir, yang berarti acara yang paling memakan waktu untuk dicapai atau secara geografis jauh dari putaran lain mungkin perlu dibatalkan.

Beberapa flyaway round memiliki keuntungan karena berada sangat dekat dengan bandara internasional (Sepang dan Sirkuit Amerika termasuk dalam kategori ini) tetapi yang lain seperti Argentina dan Thailand memerlukan penerbangan lanjutan domestik atau perjalanan jauh.

Malaysia bisa mendapatkan keuntungan dari 'tetangga sebelah' Thailand mengingat jarak yang relatif kecil antara keduanya, sementara Qatar adalah hub yang populer untuk penerbangan antara Eropa dan Asia dan oleh karena itu merupakan titik perhentian yang logis antara keduanya. Tetapi Jepang, Australia, Argentina, dan AS hanya membutuhkan beberapa jam terbang dari putaran MotoGP lainnya.

Cuaca

Dalam pengacakan jadwal, penyelenggara juga perlu memperhatikan kondisi cuaca dan perubahan musim di setiap tujuan.

Tidak ada gunanya merencanakan untuk pergi ke Australia di bulan-bulan musim dingin terdalam di belahan bumi Selatan, terutama ketika panggilan untuk memindahkan perlombaan Pulau Phillip ke akhir tahun untuk menjamin kondisi yang lebih baik sudah menjadi pertimbangan utama setelah acara 2019.

Hal yang sama juga dapat dikatakan untuk menjadi tuan rumah putaran Eropa mulai November dan seterusnya, bukan berarti telah menghentikan slot Valencia ke akhir pekan terakhir sebelum Desember, jadi bahkan jika Eropa terbuka untuk bisnis selama musim dingin MotoGP akan terhenti oleh batasan meteorologi.

Pergi atau kembali ke venue baru MotoGP

Saran lapangan kiri adalah membawa olahraga ke sirkuit di lokasi yang tidak berada di jalur virus corona dan ke negara-negara tanpa batasan perjalanan - bahkan jika itu berarti menuju ke tempat-tempat yang dulunya merupakan jadwal pertandingan di kalender MotoGP atau tujuan yang benar-benar baru sama sekali.

Meskipun hal itu menimbulkan kegembiraan pada peluang, peluang ini menjadi kenyataan tetap digagalkan oleh banyak hambatan.

Kalender MotoGP sudah penuh sesak sehingga menambahkan acara baru tidak sesuai dengan intuisi mengingat semua sirkuit yang ada memiliki kontrak dan akan diprioritaskan.

Tidak ada MotoGP baru yang akan muncul kecuali yang lain turun, sementara ide tempat alternatif muncul ketika larangan perjalanan tidak begitu meluas - karena itu ide menjalankan balapan Sepang lagi atau menuju ke Portimao atau Indianapolis.

Tetapi sekarang larangan perjalanan dan pembatasan virus korona lebih luas dan berkembang dari minggu ke minggu, mengatur acara baru apa pun akan dipenuhi dengan semua masalah yang tercantum di atas - belum lagi masalah lain seperti memastikan sirkuit sesuai dengan Standar Keamanan FIM dan menjadi tuan rumah pra- tes acara yang penting untuk trek baru seperti Finlandia dan Thailand.