Balapan lain, pemenang lain yang berbeda, MotoGP San Marino di Misano memenuhi ketidakpastian dari apa yang menjadi musim Kejuaraan Dunia MotoGP 2020 yang memikat dan mempesona.

Tapi siapa yang keluar dari balapan pertama dari dua balapan Misano sebagai pemenang besar - dan pecundang besar ...

Pemenang

Franco Morbidelli sudah cukup umur

Kemenangan Franco Morbidelli di Misano tidak bisa datang pada saat yang pedih… dan bukan hanya karena kesuksesan perdananya diraih di kandang sendiri, cukup banyak di halaman belakang mentornya yang hebat - atau seperti yang dia sebut 'paman besar' - Valentino Rossi .

Tahun lalu, rekan setimnya Fabio Quartararo menandai nuraninya di MotoGP dengan perjalanan luar biasa melawan Marc Marquez, yang memulai performa terbaik yang membuat Morbidelli - pada saat itu menggunakan mesin dengan spesifikasi lebih tinggi - hampir tidak disebutkan dalam hal yang sama. nafas sebagai Petronas SRT Yamaha sesudahnya.

Pria itu sendiri mengakui dia mendapat 'tendangan pantat' dari pemain Prancis pada tahun 2019, tetapi tahun ini di Misano, ketika rekan setimnya bermain di kerikil, Morbidelli terguncang dengan kemenangan yang ringan.

Sementara pembalap Italia itu tampak sedikit kesal disebut sebagai underdog versus Quartararo dan Maverick Vinales dalam konferensi pers pasca balapan, jelas kemenangan ini adalah monyet di belakangnya, yang mungkin datang lebih lambat dari yang mungkin dia miliki. diantisipasi.

Cerdas, pandai bicara dan sopan, Morbidelli adalah salah satu orang baik MotoGP… sekarang untuk mencari tahu apakah ini adalah awal dari sesuatu yang istimewa darinya. #

[[{"fid": "1550061", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Franco Morbidelli, balapan MotoGP Francesco Bagnaia, MotoGP San Marino, 13 September 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Franco Morbidelli, balapan MotoGP Francesco Bagnaia, MotoGP San Marino, 13 September 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": { "format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": "Franco Morbidelli, balapan MotoGP Francesco Bagnaia, MotoGP San Marino, 13 September 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Franco Morbidelli, balapan MotoGP Francesco Bagnaia, MotoGP San Marino, 13 September 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"alt": "Franco Morbidelli, balapan MotoGP Francesco Bagnaia, MotoGP San Marino, 13 September 2020", "class": "media-element file-teaser", "data- delta ":" 2 "}}]]

Valentino Rossi mentornya ...

Seorang jurnalis menyimpulkannya dengan cukup baik ketika mengajukan pertanyaan selama konferensi pers pasca perlombaan ketika dia menunjukkan bakat Italia terbaik tampaknya berhasil melewati Akademi VR46 saat ini… dan dia tidak salah.

Dalam banyak hal, para murid secara resmi menjadi master di Misano, dengan Morbidelli mengabaikan Rossi dan Bagnaia menanamkan umpan indah kepada gurunya untuk mendapatkan posisi kedua. Hanya lap terakhir Joan Mir sebelum waktunya yang menyangkal 'sensei' untuk bergabung dengan mereka di podium yang sangat pedih.

Faktanya, itu adalah hari yang luar biasa bagi kru VR46 dengan Luca Marini dan Marco Bezzecchi mencetak 1-2 di Moto2 dengan motor Sky Racing Italia… andai saja Rossi bisa bertahan di beberapa tikungan terakhir di sekitar rumah kesayangannya. jalur?

Intinya adalah, warisan Rossi tampaknya berada di tangan yang baik ketika dia akhirnya pensiun, dengan Morbidelli dan Bagnaia pendukung yang layak dari platform yang telah dia ciptakan tidak hanya dalam menemukan bakat, tetapi juga memelihara dan mengembangkan mereka.

Selama bertahun-tahun MotoGP telah melihat ke Spanyol untuk anak didik muda - pada kenyataannya, Anda harus kembali ke tahun 2008 untuk terakhir kalinya kami pergi sejauh ini tanpa seorang Spanyol memenangkan perlombaan - tetapi berkat Rossi, Italia sekarang menjadi sarang pilihan juga.

Tidak mudah sama sekali untuk membuat program pengembangan, apalagi jika sebagian besar dari kantong Anda sendiri, tetapi itu menunjukkan pengaruh Rossi akan terus berlanjut jauh melampaui tahun-tahun balapannya.

The Changing of the Guard

Kemenangan Morbidelli membuatnya menjadi pemenang balapan MotoGP pertama kali keempat yang berbeda musim ini, statistik yang terus terang luar biasa untuk seri yang jarang memiliki total lebih dari empat pemenang balapan berbeda dalam satu tahun ... dan kami hanya mengikuti enam balapan!

Lebih dari itu, podium Pecco Bagnaia adalah yang pertama di awal musim keduanya, sementara Joan Mir - yang baru kembali dari mimbar perdananya di Austria - mendapati dirinya tidak hanya beringsut menuju perebutan gelar yang sepenuhnya tidak terduga tetapi juga status pemimpin tim sangat tinggi. mitra Suzuki yang terkenal, Alex Rins juga.

Kemudian tentu saja ada Fabio Quartararo yang masih memimpin tantangan Yamaha dan meskipun itu bukan akhir pekan terbaik untuk KTM, Brad Binder dan Miguel Oliveira tetap menjadi pemenang balapan. Bahkan Takaaki Nakagami adalah pembalap Honda yang terbaik.

Singkatnya, Misano adalah indikasi lebih lanjut bahwa kami menyaksikan tidak hanya pergantian penjaga, tetapi juga perubahan besar di beberapa tim.

Pecundang

[[{"fid": "1550996", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Fabio Quartararo, MotoGP San Marino. 13 September 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, San Marino MotoGP. 13 September 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, San Marino MotoGP. 13 September 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, MotoGP San Marino. 13 September 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Fabio Quartararo, MotoGP San Marino. 13 September 2020 "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Fabio Quartararo bersinar redup

Sementara kami tergoda untuk memberi Fabio Quartararo keuntungan dari keraguan sebagian besar waktu berdasarkan pengalaman relatifnya - seperti di Austria di mana dia tidak memiliki paket kompetitif - di Misano dia dan banyak orang akan mengharapkan lebih.

Dalam hal kecepatan mentah, dia bisa dibilang tercepat sepanjang akhir pekan ini, tetapi pada saat-saat penting dia menunjukkan celah yang bisa dijelaskan dengan kurangnya contoh sebelumnya untuk digunakan.

Memang, mudah untuk melupakan Quartararo bukanlah penantang gelar di Moto2 atau Moto3, jadi dengan tekanan yang meningkat, dia tidak memiliki ketenangan seperti lynx di tahun 2019 ketika dia bisa balapan dengan bebas tanpa konsekuensi.

Bagaimana kita bisa tahu? Setelah kecelakaan pertama dia melanjutkan untuk beberapa lap lagi, tetapi memegang kepala di tangannya saat dia memasuki pit lane… ketika dia melanjutkan beberapa saat kemudian dia jatuh lagi, kepalanya jelas di tempat lain.

Sekarang akan menjadi ukuran kredensial juara baginya untuk membersihkan dirinya sendiri, meletakkan akhir pekan ini ke pikirannya dan menyelesaikan pekerjaan yang dia mulai akhir pekan depan. Jika dia melakukannya, maka Quartararo adalah penantang gelar.

Maverick Vinales memudar… lagi

Ingat ketika Valentino Rossi disebut sebagai pebalap Minggu pamungkas, karena dia akan lolos ke urutan berikutnya kemudian melakukan performa yang bagus di hari balapan dan masih mengklaim poin? Nah, rekan setimnya saat ini, Maverick Vinales, dikenal sebaliknya.

Menjelang balapan, Vinales seharusnya menjadi favorit panas berdasarkan tidak hanya kecepatan kualifikasi yang kuat tetapi juga tugas balapannya dalam latihan. Namun, berdasarkan ras lain ketika Vinales telah memenuhi syarat dengan baik dan memudar, sulit untuk menaruh uang Anda padanya… dan sekali lagi itu terbukti.

Pilihan ban yang keras - satu-satunya pembalap yang melakukannya - tentu saja membuat orang terkejut dan kesalahannya terungkap ketika dia terpeleset ke level kedelapan pada satu tahap. Fakta Vinales mengatur putaran tercepatnya dalam beberapa lap terakhir berbicara banyak.

Jika poin diberikan pada hari Sabtu, Vinales akan menjadi juara tetapi mereka tidak dan dia tidak akan menjadi juara jika dia tidak bisa menyelesaikan pekerjaannya pada hari Minggu.

 

Comments

Loading Comments...