Francesco Bagnaia datang ke Brno, putaran ketiga kejuaraan MotoGP tahun lalu, dengan penuh percaya diri dan ingin menebus kesalahan setelah melihat podium debutnya hilang karena masalah teknis di Jerez.

Tetapi jika mesin pengasapan di Andalucia merupakan kemunduran yang kejam, pembalap Italia itu akan mengalami rintangan yang jauh lebih besar - dan lebih menyakitkan - ketika dia mematahkan tibia kanannya saat latihan pembukaan di Republik Ceko.

Cedera itu tidak hanya menghentikan momentum Bagnaia, tetapi juga meragukan harapannya untuk dipromosikan ke tim Factory Ducati pada 2021.

"Satu hal yang banyak mendorong saya selama rehabilitasi adalah ketakutan kehilangan kursi pabrik," kata Bagnaia.

Pada saat Bagnaia kembali ke Misano, taruhannya lebih tinggi dengan Andrea Dovizioso telah mengumumkan di Austria bahwa dia tidak akan melanjutkan di Ducati.

Itu berarti kursi pabriknya secara resmi tersedia dan Ducati segera menjelaskan pilihan antara Bagnaia Pramac dan Johann Zarco dari Avintia.

"Saya mencoba untuk kembali ke Misano untuk mendemonstrasikan apa yang telah saya lakukan di Jerez. Dengan pelatih saya, saya telah melakukan pekerjaan yang sangat bagus, secara fisik dan mental. Saya tiba di Misano dengan rasa sakit tetapi saya yakin saya bisa berjuang untuk posisi teratas. "

Dan itulah yang dia lakukan. Bagnaia lolos di urutan keenam, kemudian naik ke podium debut dalam bentuk tempat kedua di belakang Franco Morbidelli. Bentuk Bagnaia terus berkembang dengan posisi kelima di grid pada akhir pekan berikutnya, ketika ia mencari kemenangan hingga jatuh dari posisi terdepan.

Tetapi manajer umum Ducati Corse, Gigi Dall'Igna telah melihat cukup banyak untuk memberikan tumpangan Pabrik 2021 ke Bagnaia.

"Apa yang Pecco lakukan sangat penting menurut saya," kata Dall'Igna. "Itu adalah periode krusial dalam karirnya, karena dia cedera di Brno. Dan bagi dia, baik secara mental maupun psikologis, itu sangat sulit untuk dihadapi.

"Selain performa atletiknya, cara dia bereaksi terhadap kemunduran besar itulah yang memengaruhi keputusan untuk memilihnya."

Bagnaia kini berniat untuk menyalurkan motivasi dan mentalitas yang sama seperti yang ditunjukkan selama pemulihan cederanya untuk musim 2021 penuh.

"Saya akan berusaha menjaga mentalitas ini tahun ini," katanya. "Cobalah melakukannya seperti yang saya lakukan sebelum Misano. Saya ingin menjadi kompetitif seperti periode ini tahun lalu untuk semua musim."

Sementara performa Misano menunjukkan Bagnaia siap untuk mengakhiri musim lalu dengan kuat, pada kenyataannya ia hanya menyelesaikan tiga dari tujuh balapan berikutnya, dengan yang terbaik dari tempat keenam.

"Masalahnya adalah suhunya. Di mana kami menemukan suhu panas. Saya selalu cepat. Tetapi ketika kami menemukan suhu yang lebih rendah, seperti Aragon, saya mulai berjuang terutama dengan bagian depan. Saya mulai menabrak tanpa mendorong. Itu penting bagi saya, "kata pria berusia 24 tahun itu.

"Saya lebih suka merasa lebih baik dengan bagian depan daripada belakang. Untuk depan, jika Anda kehilangannya, Anda akan jatuh. Bagian belakang dapat diatur dengan bensin.

"Saya telah mengerjakan ini selama musim dingin ini. Konsentrasi dan dorongan ketika kita memiliki suhu yang lebih rendah. Saya beruntung memiliki Jack [Miller] sebagai rekan satu tim. Dia sangat baik dalam suhu [rendah] ini.

"Itu adalah sesuatu yang harus saya kerjakan jika saya ingin bertahan dengan orang-orang yang lebih cepat. Melihat data Jack tahun lalu, ini jelas. Dia sudah cepat sejak lap pertama.

"Saya melihat setiap sesi Aragon atau Valencia di mana Jack cepat. Sangat mudah untuk melihat putaran keluar saya 4 atau 5 detik lebih lambat dari putaran Jack.

“Saya harus belajar untuk mendorong tanpa merasa panas ban. Jika saya bisa melakukannya dari lap pertama, kita bisa berkendara seperti kita memiliki suhu lebih.

"Ini yang paling penting untuk diperbaiki, karena akan lebih mudah untuk selalu lebih cepat.

"Saya sudah mencoba untuk mengatasinya di ranch. Saya mencoba di ranch untuk mendorong dari lap pertama dan telah meningkat, meski tidak sama dengan MotoGP yang pasti."

Pada peluncuran resmi tim, Dall'Igna menjelaskan bahwa Ducati tidak akan menurunkan ekspektasinya selama tahun pertama era pabrik Miller dan Bagnaia yang baru.

“Tujuan kami harus memenangkan kejuaraan pembalap, atau lebih baik lagi, kedua kejuaraan,” katanya.

"Yang pasti jika saya di tim pabrikan, itu artinya tujuannya adalah memenangkan kejuaraan," Bagnaia menyetujui. “Tapi tujuan saya sebelumnya adalah untuk memenangkan balapan pertama saya di MotoGP - sesuatu yang saya kalah tahun lalu dengan 6 lap [di Misano].

"Saya hanya ingin memenangi balapan pertama saya di MotoGP tahun ini dan selalu kompetitif.

"Di Moto2 saya konsisten dan tidak terjatuh. Dalam dua tahun terakhir saya melakukan banyak kesalahan. Saya ingin lebih kompetitif atau konsisten, juga dalam kondisi basah atau dingin.

"Pembalap pabrikan harus selalu kompetitif. Ketika Anda mengalami masalah atau momen sulit, hasil yang perlu Anda lakukan adalah posisi kelima. Anda harus selalu berada di sana.

"Jika kami melihat di kejuaraan Vale atau Marquez, seringkali mereka tidak keluar dari 5 besar. Ini sangat penting."