Pembalap pabrikan KTM Miguel Oliveira dan Brad Binder akan mengamati data Iker Lecuona dan Danilo Petrucci setelah keduanya dikalahkan duo Tech3 di kualifikasi MotoGP Algarve.

Bersaing di sesi kualifikasi kedua dari belakang sebelum meninggalkan MotoGP, Lecuona adalah satu-satunya pembalap RC16 yang berhasil melewati Q1 dalam perjalanannya ke urutan kesepuluh di grid. Petrucci akan menjadi starter di urutan ke-15, Oliveira ke-17 dan Binder ke-19.

"Sepertinya Tech3 mampu melaju sedikit lebih cepat dari kami," kata bintang tuan rumah Oliveira yang, seperti pada bulan April, belum mendekati performa dominannya di sirkuit satu tahun lalu.

"Mereka memiliki beberapa hal yang berbeda sehingga kami melihat kemungkinan untuk menggabungkan pengaturan yang baik untuk besok ... Itu sebabnya kami memiliki lebih banyak motor di grid. Bagi mereka untuk mengambil ide dari kami, untuk kami dari mereka."

“Sepertinya Iker membalap dengan sangat baik. Saya tidak berpikir ada banyak hal lain untuk itu,” tambah Binder. "Kami ingin mencoba dan memecahkan masalah, mungkin melihat terlalu dalam, daripada hanya melanjutkannya."

'Lecuona tidak pantas meninggalkan MotoGP'

Performa Lecuona telah menghadirkan perdebatan apakah KTM benar untuk mengganti pemain berusia 21 tahun itu demi formasi baru bintang Moto2 tahun depan Raul Fernandez (21) dan Remy Gardner (23).

Meski memiliki dua tahun pengalaman MotoGP, Lecuona masih tetap menjadi pembalap termuda di grid MotoGP.

Dan meskipun dia belum mencapai hasil yang menonjol, dengan posisi keenam terbaik di balapan Austria basah dan ketujuh di kering di Silverstone, rekan setimnya Petrucci yakin dia telah menjadi pembalap KTM terbaik sejak Austria.

Pembalap Italia, yang karier grand prix-nya sendiri juga berakhir di Valencia akhir pekan depan, bahkan mengatakan kepada KTM untuk mempertahankan Lecuona jika hanya satu dari mereka yang bisa bertahan tahun depan.

“Jika saya harus mengatakan yang sebenarnya, dia [Lecuona] tidak pantas keluar dari MotoGP karena dia yang termuda dari semua grid. Dia punya pengalaman [sekarang] dan dia benar-benar baru tahun lalu,” kata Petrucci. .

“Saya juga memberi tahu orang-orang KTM di Austria, ketika mereka mengatakan kepada kami bahwa Anda tidak lagi berada di tim [tahun depan], 'jika Anda harus memilih, lebih baik melanjutkan dengan Iker' karena dia sangat muda dan bagi saya dia punya potensi besar.

"Dan hari ini sejak FP4 dia melakukan langkah yang sangat bagus."

Hasil balapan mungkin tidak menunjukkannya, tetapi Petrucci merasa bahwa ketika faktor-faktor seperti spesifikasi motor diperhitungkan, Lecuona telah membalap lebih baik daripada pesaing KTM lainnya sejak Austria, di mana Binder meraih kemenangan slicks-in-the-rain yang mengejutkan.

"Saya tidak tahu sejujurnya apa yang mereka dapatkan [bagian berbeda di tim pabrikan]. Saya tahu mereka memiliki beberapa pembaruan selama musim, motor kami masih sama," kata Petrucci.

"Itu pendapat pribadi saya, tapi yang pasti karena katakanlah Agustus, bagian kedua dari kejuaraan sejak Austria, dari empat pebalap KTM Iker adalah yang mengendarai lebih baik."

“Dengan materi yang kami miliki, saya pikir kami melakukan yang terbaik,” tambah Petrucci. “Sejujurnya saya tidak tahu apa masalah [tim pabrik] hari ini, tetapi mereka berkendara jauh lebih lambat dibandingkan tahun lalu dan April [di sini].”

Tanpa opsi MotoGP alternatif, Lecuona telah menandatangani kontrak untuk balapan untuk Honda di World Superbikes musim depan.

"Saya berkesempatan melompat ke MotoGP pada usia 19 tahun dan saya menjawab ya. Dan saya masih belajar, juga tahun ini," kata Lecuona. “Saya memiliki motor yang sama, semuanya sama [seperti balapan April Portimao].

"Balapan terakhir di sini sangat sulit, tapi sekarang kami bisa bekerja dengan ban medium di KTM. Saya tahu saya bisa bertarung lagi untuk posisi teratas seperti di balapan-balapan terakhir Memang benar hal-hal telah terjadi di balapan-balapan itu, tetapi saya memiliki level untuk bertarung di depan dan saya ingin mempertahankan performa itu.

“Saya datang ke MotoGP di masa Covid, tidak banyak trek yang berbeda… Bagi saya yang penting adalah tidak bertahan di MotoGP, atau Moto2 atau World Superbikes. Saya suka mengendarai motor, saya suka merasa seperti yang dipercaya pabrikan dalam diri saya dan memberi saya semua kesempatan atau kesempatan."

"Iker adalah pebalap yang sangat bagus dan bisa bertarung untuk gelar di Superbikes," kata Petrucci. “Saya tidak tahu pasti level Honda dan segalanya, tapi yang pasti levelnya [cukup bagus] untuk MotoGP dan hari ini dia menunjukkan levelnya.”

Sementara itu Petrucci akan menghadapi tantangan yang sangat berbeda musim depan dalam bentuk Reli Dakar.

Konsesi mengubah segalanya

Menurut Oliveira, salah satu faktor utama dari kesulitan KTM, yang meraih dua kemenangan namun hanya kelima di klasemen konstruktor, adalah hilangnya konsesi pabrik, yang membuat tim tidak bisa bebas melakukan pengujian seperti sebelumnya.

"Harga tertinggi yang kami bayarkan musim ini hanya karena kami tidak menguji hal-hal lagi di luar GP," kata Oliveira. “Kami baru saja menjalani tes resmi, setelah balapan ketika grip sangat tinggi, dan sedikit menutupi performa.

“Di masa lalu, pebalap resmi bisa menguji lebih banyak. Dan [kehilangan] itu membuat kami harus menyaring dan bukan para insinyur atau pebalap penguji. Di grid yang ketat Anda bisa berada di puncak dengan sangat mudah atau di belakang dengan sangat mudah, itu bukan masa yang mudah. Tapi saya tidak merasa kami mencoba terlalu banyak, saya pikir kami mencoba apa yang kami bisa."

Tiba di KTM setelah enam musim bersama Ducati, di mana ia mengklaim dua kemenangan dan sepuluh podium, Petrucci tampaknya menjadi kandidat yang ideal untuk mengambil sebagian beban pengujian dari pembalap pabrikan.

Lagi pula, mengevaluasi suku cadang baru adalah peran yang sebelumnya ia lakukan di Ducati, yang bisa dibilang sebagai motor paling lengkap di grid, baik dengan Pramac maupun tim pabrikan.

"Ya! Saya pikir sama, tetapi mereka hampir memutuskan untuk memilih pembalap lain di balapan nomor enam atau tujuh. Saya mencoba membawa pengalaman saya tetapi mereka ingin melanjutkan dengan pengetahuan mereka dan jadi untuk ini saya tidak berguna, bagi mereka," kata Petrucci.

Sementara KTM mampu memanfaatkan pengalaman luas Dani Pedrosa sebagai pebalap pengujinya, Petrucci adalah satu-satunya pembalap mereka yang memiliki pengetahuan tentang merek motor MotoGP lainnya.

Namun, pemain berusia 31 tahun itu merasa posturnya yang lebih besar membuatnya dikesampingkan dalam hal input pengembangan.

"Satu-satunya hal yang saya katakan adalah, 'jika Anda tidak mendengarkan saya [karena] saya hanyalah seorang pebalap yang beratnya 15-20kg lebih, tetapi saya memiliki pengalaman enam tahun dengan pabrik lain dan saya bersama pabrikan dan sepeda selama bertahun-tahun'.

"Jadi saya mencoba membawanya [ke KTM] tetapi, itu tidak mungkin."