Menjadi pembalap pertama Jack Miller pada tahun 2015, namun Darryn Binder tidak ragu-ragu ketika diberi kesempatan untuk promosi dari Moto3 ke MotoGP bersama tim RNF Yamaha.

"Saya sangat senang saya pasti tidak bertanya mengapa saya! Saya hanya berkata 'Terima kasih! Saya siap! Bawa saya!," ujar Binder.

“Bagi saya ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Semua orang ingin balapan di MotoGP suatu hari nanti, jadi untuk mendapatkan kesempatan seperti ini, Anda tidak bisa menolaknya.

"Ini adalah kesempatan terbesar yang pernah saya miliki dalam hidup saya, jadi saya meraihnya dengan kedua tangan."

Pembalap Afrika Selatan, 24, menghabiskan tujuh musim yang panjang di kelas junior, mengklaim satu kemenangan dan enam podium.

Dia menerima kesempatan MotoGP setelah membuat Razlan Razali terkesan dengan bertarung di lapangan dengan Honda yang kurang bertenaga di Petronas SRT musim lalu.

Namun langkah tersebut bukannya tanpa kontroversi, dengan banyak yang mempertanyakan apakah Binder pantas langsung dipromosikan ke MotoGP.

"Jelas, ada perasaan campur aduk dan banyak komentar dan hal yang berbeda, tetapi saya bodoh jika tidak menerima impian hidup saya. Saya telah bekerja untuk ini sepanjang hidup saya dan jika seseorang memberi Anda kesempatan ini, Anda mengambilnya dan memanfaatkannya sebaik mungkin. itu," kata Binder.

“Jadi saya sangat senang bisa naik ke MotoGP. Jelas, ada beberapa orang yang mengatakan sebaliknya atau apa pun. Saya benar-benar tidak peduli. Saya tidak punya pelatih mental. Saya pasti tidak membutuhkannya! Saya Saya orang yang sangat bahagia. Saya tidak menghibur omong kosong.

"Jadi saya melanjutkan seperti biasa. Saya mendekati musim ini seperti saya mendekati musim apa pun. Pada akhirnya itu masih sepeda motor, ada roda dua dan saya akan mengendarainya."

Perdebatan tentang perjalanan Binder di MotoGP meningkat ketika ia bertabrakan dengan penantang gelar Moto3 Dennis Foggia di Portimao, mengakhiri peluang gelar pembalap Italia pada babak kedua dari belakang.

“Saya ingin meninggalkan semua hal buruk dan bergerak maju dengan bersih, tapi itu jelas sulit. Saya mencoba melakukannya tahun lalu dan sayangnya di akhir tahun saya membuat kesalahan dan semua orang melompat kembali ke isu yang sama," kata Binder.

“Saya hanya akan masuk, melakukan yang terbaik dan mencoba untuk menjaga hidung saya tetap bersih dan menghindari masalah. Saya berharap bahwa saya dapat memiliki balapan yang baik dan pertempuran yang baik dengan semua orang dan apakah mereka menyukai saya atau tidak. 'tidak mengubah apa pun untuk saya!

"Pada akhirnya, setiap pria untuk dirinya sendiri di luar sana. Saya akan berbicara dengan siapa pun yang ingin berbicara dengan saya, saya bukan orang yang cerewet, saya senang berbicara."

Setelah Portimao, Miller adalah salah satu dari mereka yang membela Binder, mengatakan semua orang telah membuat kesalahan semacam itu.

Namun, beberapa pembalap MotoGP lainnya mengindikasikan mereka akan mendukung pengenalan Super License, untuk secara efektif mencegah pindah langsung ke MotoGP tanpa bersaing di Moto2.

"Saya merasa seperti tahun lalu hal-hal menjadi sedikit lebih tidak proporsional daripada sebelumnya karena Anda akan membaca sesuatu dan saya merasa kata-katanya sedikit berbeda mungkin dengan apa yang awalnya dikatakan orang.

"Karena ada banyak orang yang saya ajak bicara yang tidak muncul di media. Saya tahu setiap orang punya pendapat dan hal yang berbeda sehingga itu tidak mengganggu saya dan saya hanya akan pergi ke sana dan melakukan pekerjaan saya di penghujung hari ini."

Binder tidak berencana melewatkan Moto2, tetapi dengan SRT tiba-tiba terpaksa ditutup karena kehilangan Petronas, dia menghadapi masa depan yang tidak pasti, sampai Razali (dengan lampu hijau dari Yamaha) menawarkan posisi  di kursi barunya, RNF MotoGP.

“Rencana awalnya adalah datang ke Moto3 dengan Petronas dan mencoba dan berusaha semaksimal mungkin. Itu adalah tujuan utama. Berbuat baik di Moto3, pergi ke Moto2 dan jika saya melakukannya dengan baik, pergi ke MotoGP,” kata Binder.

“Sayangnya, tahun lalu semuanya berubah. Saya pikir bekerja dengan semua orang [di SRT] tahun lalu mereka benar-benar percaya pada saya dan itulah mengapa mereka memberi saya kesempatan ini.

"Saya harus mengambilnya dengan kedua tangan, memanfaatkannya sebaik mungkin dan semoga membuktikannya. mereka benar dalam memilih saya.

“Ini jelas merupakan risiko besar untuk terjun langsung ke MotoGP. Ini tidak selalu tentang seberapa cepat Anda bisa sampai ke MotoGP, ini tentang berapa lama Anda bisa bertahan di sana.

"Ini adalah puncak dari olahraga, Anda ingin sampai di sana dan bertahan di sana untuk waktu yang lama. mungkin Ini adalah risiko besar tetapi pada saat yang sama saya tidak pernah bisa menolak tawaran ini.

“Sudah menjadi impian saya sepanjang hidup saya untuk mengendarai motor MotoGP. Ini adalah mimpi banyak orang dan banyak orang yang tidak pernah bisa mewujudkan mimpi itu. Jadi saya akan pergi ke sana dan memberikan segalanya. "

Kepala kru RNF Binder adalah Noe Herrera, yang membantu Raul Fernandez meraih gelar runner-up Moto2 di Red Bull KTM Ajo musim lalu.

Jalur karir Fernandez, bersama dengan tiga pemenang balapan MotoGP Jack Miller, pemenang sembilan kali Maverick Vinales dan juara dunia 2020 Joan Mir, juga menjadi sumber inspirasi bagi Binder.

"Jack langsung terjun ke MotoGP dan berhasil. Ya butuh waktu cukup lama tapi ada keadaan yang sangat berbeda baginya. Ada juga pebalap yang sudah melalui Moto2 dalam satu tahun dan melompat ke MotoGP dan bagus," kata Binder.

“Itu juga memberi saya kepercayaan diri ketika saya melihat Raul Fernandez, ya dia sangat kuat di akhir Moto3 tetapi sampai saat itu dia tidak melakukan sesuatu yang gila. Tapi kemudian dia melompat ke Moto2 dan melakukan hal-hal luar biasa.

“Saya selalu merasa saya lebih cocok dengan motor yang lebih besar dan saya kesulitan di Moto3 dengan bobot dan ukuran saya yang sedikit, jadi saya merasa saya lebih cocok dengan motor yang lebih besar, seharusnya lebih nyaman.

"Saya benar-benar mendapatkan semua yang saya bisa minta di sepeda motor, saya punya semua alat, saya hanya perlu belajar bagaimana menggunakannya dengan cara yang benar. Saya percaya bahwa saya bisa melakukan itu dan saya akan bisa. untuk pergi dengan cepat."

Darryn, adik dari pemenang balapan KTM MotoGP Brad Binder, berada di urutan terbawah dalam catatan waktu debutnya di MotoGP pada tes Jerez November lalu, tetapi 3 detik dari posisi teratas dan 1,5 detik dari rookie top Fabio di Giannantonio (Gresini Ducati).

Penampilannya berikutnya adalah tes Shakedown Sepang, dari 31 Januari-2 Februari, diikuti dengan tes Resmi pada 5-6 Februari.