Setelah awal musim yang sulit, KTM dan Miguel Oliveira secara dramatis berubah haluan dengan mencetak 65 dari 75 poin yang bisa diraih selama akhir pekan Catalunya-Mugello-Sachsenring.

Performa tersebut mengantarkan Oliveira menuju perebutan gelar, namun peruntungannya menukik tajam sepanjang paruh kedua, di mana pembalap Portugal itu hanya mencatat 9 poin dari sembilan putaran terakhir.

Oliveira menjelaskan kombinasi berbagai faktor menjadi penyebab utama penurunan performanya, termasuk cedera pergelangan tangan di Austria, dan beberapa DNF membuatnya sulit menambah pundi-pundi poin.

Oleh karena itu, konsistensi dan menjaga hasil rata-ratanya menjadi tujuan utama untuk musim 2022.

"Tidak pernah mudah untuk mencapai batas dan tetap tidak crash. Tapi saya menemukan bahwa musim saya terlalu ikonsisten, entah hasilnya sangat bagus atau sangat buruk. Saya tidak pernah bisa melakukan 'rata-rata'," kata Oliveira.

“Ketika saya merasa baik dengan motor, saya sangat cepat dan saya bisa memberikan hasil yang sangat baik. Tapi ketika saya tidak merasa begitu baik dengan motor, saya tidak bisa melakukan rata-rata dan itulah yang benar-benar kurang selama musim saya.”

Retakan di pergelangan tangan kanan Oliveira, yang didapatnya dari kecelakaan latihan bebas di Austria, juga menghambat ridingnya selama beberapa ronde.

“Setelah musim panas, pergelangan tangan saya tidak membantu sama sekali,” kata Oliveira, yang awalnya meremehkan masalah tersebut, hingga tiba di sirkuit Silverstone yang punya layout mengalir.

“Di Spielberg semuanya lebih mengerem tegak, menikung dan kemudian pergi. Ini adalah jenis trek balap drag yang khas. Di Silverstone saya memiliki dampak pertama yang nyata dari efek cedera saya dan betapa membatasinya bagi saya,” Oliveira dijelaskan.

“Setelah menyelesaikan balapan di Silverstone di luar poin saya menyadari bahwa 3 minggu setelah cedera masih ada jalan panjang. Saat itu saya tidak bisa hanya mengatakan 'Saya tidak bisa membalap lagi selama 3 balapan dan saya harus istirahat. '.

“Jadi itu cukup sulit. Sebuah tantangan secara mental karena Anda ingin maju tetapi Anda tidak bisa. Anda melakukan hal-hal dengan motor yang pada data Anda lihat itu tidak sepenuhnya benar dan dengan persaingan yang begitu ketat, sangat mudah untuk lolos ke peringkat 17-18-20 dan saat itu bertahan selama balapan, berharap seseorang menabrak dan Anda mencapai poin. Cukup frustasi untuk pergi ke balapan seperti itu.

“Kemudian ketika Anda memulai dari belakang di MotoGP, sulit untuk maju. Sangat sulit. Kemudian Anda membuat kesalahan. Kemudian Anda bersentuhan dengan beberapa orang, Anda kehilangan waktu. Jadi, peluang untuk mendapatkan hasil yang baik agak hilang.

"Bahkan untuk kecepatan satu putaran pergelangan tangan saya tidak memungkinkan saya untuk menjadi cepat dan saya hanya harus menunggu sedikit sampai hilang."

Cedera tersebut akhirnya membutuhkan waktu hingga Austin, ronde ke-15 dari 18, untuk sembuh: "Pertama kali saya tidak merasakan sakit adalah di Austin. Hampir 100%. Jadi mulai dari Austin dan seterusnya, pergelangan tangan baik-baik saja."

Tetapi pada tahap itu Ducati, yang dipimpin oleh Francesco Bagnaia, mulai mendominasi dengan hanya Marc Marquez dari Honda yang mampu memberikan perlawanan nyata, sampai cederanya hilang.

“Di paruh kedua musim, pesaing kami bangkit, terutama Ducati,” kata Oliveira. "Jadi itu membuatnya lebih sulit. Saya akan mengatakan kecepatan satu putaran yang di paruh kedua musim benar-benar merusak hasilnya.”

Fokus pada pengembangan set-up motor

Dengan pergelangan tangan kanannya kembali dalam kondisi ideal, fokusnya sekarang adalah pada pengembangan teknis RC16 spesifikasi 2022.

Saat pembicaraan pra-musim biasanya berkisar pada pebalap yang ingin mendapatkan sebanyak mungkin suku cadang baru, Oliveira menekankan bahwa pekerjaan set-up dengan paket saat ini bahkan lebih penting.

“Secara teknis motor akan mengalami beberapa perubahan, beberapa evolusi dalam hal perangkat keras murni motor dan hal utama yang kami ingin tingkatkan adalah pada set-up,” katanya.

“Tentu saja, kami percaya bahwa suku cadang baru akan banyak membantu untuk menemukan kecepatan dan arah dengan motor. Tetapi jika Anda menambahkan hasil saya dan hasil Brad [dari musim lalu bersama-sama] itu tidak terlalu buruk sama sekali.

“Kami percaya masih ada banyak ruang untuk menemukan kecepatan dan konsistensi lebih dalam balapan dengan paket saat ini, dan beberapa perubahan kecil dapat menghasilkan hasil yang jauh lebih baik.

“Saya pikir tahun lalu ada kemajuan, tetapi kami tidak dapat benar-benar melihat dalam hasilnya. Motor tidak pernah sempurna dan kami akan selalu ingin mengerjakan [bagian baru], tetapi saya yakin kami dapat melakukan yang baik. bekerja dengan paket ini."

Pendekatan mengekstraksi maksimal dari paket yang ada daripada perubahan besar juga berlaku untuk memecahkan masalah KTM dengan kompon ban depan yang lebih lembut.

“Itu adalah salah satu masalah [tahun lalu]. Saya cukup sensitif terhadap ini, perubahan tekanan. Itu ada di dalam departemen pengkondisian ban dan juga set-up motor,” tegas Oliveira.

“Saya akan mengatakan ini adalah dua hal yang sekarang harus kami coba dan temukan solusi untuk membuat saya merasa seperti saya masih bisa menghentikan motor, masih memaksa motor untuk berbelok. Tanpa kepekaan ini terhadap perbedaan tekanan dan suhu.

“Saya perlu merasa betah dengan motornya dan kami harus mulai bekerja selama 5 hari pengujian yang singkat ini sehingga kami harus menyiapkan motor dan memulai perlahan kejuaraan dan membangun kecepatan dan kecepatan untuk finis yang kuat.

“Dan kita juga harus diingatkan lagi bahwa kita belum balapan dengan kejuaraan penuh. Kita belum pernah ke Malaysia, Motegi, Australia. Banyak tempat yang layout lintasannya benar-benar berbeda.

"Jadi saya pikir kita harus mempertimbangkannya saat merancang arah masa depan atau bahkan memikirkan filosofi berbeda untuk pembangunannya."

Mengingat beberapa komplikasi tahun lalu, Oliveira berpandangan bahwa 2022 hanya bisa lebih baik dari sebelumnya.

"Saya yakin, karena banyak alasan. Saya pikir tahun yang sulit yang kami alami berarti kami hanya bisa memiliki yang lebih baik musim ini. Ini membuat saya optimis dan menatap masa depan."

Direktur motorsport KTM Pit Beirer mengatakan pabriknya menargetkan gelar juara 3. Namun, musim lalu yang penuh gejolak membuat Oliveira akan menunggu hingga paruh kedua untuk mengukur potensi kejuaraannya.

“Saya pikir kami harus tumbuh selangkah demi selangkah. Gelar dibangun selama musim, banyak hal bisa terjadi, saya akan mengatakan bahwa untuk saat ini saya hanya fokus pada konsistensi dan kemudian dari pertengahan musim dan seterusnya kami akan mulai memikirkan di mana posisi kami di klasemen," katanya.

Musim 2022 akan menjadi yang keempat bagi Oliveira di MotoGP, setelah debut bersama Tech3 KTM pada 2019, dilanjutkan dengan dua kemenangan pada 2020, yang memberinya promosi ke skuat pabrikan Red Bull KTM bersama Brad Binder pada 2021.