Ini merupakan awal musim yang cukup bagi Francesco Bagnaia. Masih relatif segar dari mengumumkan kesepakatan yang akan membuatnya naik ke kelas MotoGP pada 2019, pemuda Italia itu telah mengamankan kemenangan pertama dan keduanya di Moto2 dalam tiga balapan pembuka tahun ini.

Tiba di Spanyol untuk awal kerja keras Eropa, pemain berusia 21 tahun itu telah memenuhi janji yang ditunjukkan dalam kampanye rookie-nya di kelas menengah, dan mendapati dirinya berjuang untuk merebut mahkota dunia debut untuk pertama kalinya.

Jika musim lalu adalah sesuatu yang harus dilalui, Bagnaia sedang dalam perjalanan. Jerez adalah yang pertama menunjukkan performa nyata dengan mesin Moto2 600cc, dan dari sana ia mengumpulkan dua belas finis sepuluh besar dari 15. Yang terpenting, hanya ada satu DNF pada waktu itu juga. Tidak heran jika Ducati dan Yamaha ingin mendapatkan jasanya untuk masa depan.

Crash.net bertemu dengan pembalap Italia itu di Grand Prix Argentina pada bulan April untuk berbicara tentang memutuskan antara dua pabrik terbesar MotoGP, beberapa praktik Akademi VR46, dan hubungan yang tidak mungkin dengan sesama penantang kejuaraan Lorenzo Baldassarri.

Crash.net:
Bagaimana rasanya menjadi pemenang balapan di Moto2?

Francesco Bagnaia:
Ini berbeda. Kemenangan pertama saya di Moto3 luar biasa karena bersama Mahindra, dengan Tim Aspar, dan itu yang pertama bagi saya. Itu berbeda, mungkin lebih intens. Menang di kelas Moto2 dengan balapan seperti ini, dan kemenangan pertama tim saya di Moto2, sangatlah positif. Memulai tahun seperti ini luar biasa dan saya merasa sangat kuat sekarang.

Crash.net:
Apakah Anda terkejut bahwa Lorenzo Baldassarri menjadi pembalap yang menantang Anda?

Francesco Bagnaia:
Iya. Saya tidak mengharapkannya dalam balapan tetapi akhirnya dia memiliki mentalitas yang baik, saya rasa. Juga dalam balapan, di lap terakhir, dia sangat kuat. Dia mencoba untuk menyusul saya dan itu bagus bahwa dia dengan saya. Tapi saya tidak mengharapkan dia [berada di sana]! Dia akan menjadi kandidat yang menarik untuk merebut gelar.

Crash.net:
Apakah awal musim mengkonfirmasi kerja bagus yang dilakukan Kalex selama musim dingin? Tampaknya KTM telah mencuri pawai di akhir '17 ...

Francesco Bagnaia:
Ya, tahun lalu kami bekerja dengan baik pada balapan terakhir di Valencia. Perbaikan yang kami lakukan dengan motor ini sangat besar. Untuk saya dan gaya berkendara saya, saya lebih nyaman. Saya sangat kuat dengan motor dan tim. Lebih mudah bagiku. Saya pikir KTM akan tiba. Dalam balapan ini [di Argentina] mereka akan bersama kami, pastinya.

Ya, saya pikir mereka akan bersama kami di Qatar karena cengkeramannya tidak begitu baik. Saat cengkeraman tidak terlalu tinggi, KTM lebih baik. Mungkin kami telah membuat langkah yang baik di depan dan KTM telah kehilangan sesuatu, karena [menyelesaikan] sepuluh detik dari saya terlalu banyak, menurut saya. Tetapi mungkin terjadi sesuatu yang tidak benar dan saya ingin melihat di sini di Argentina apakah mereka akan bersama kami karena cengkeramannya rendah. Oliveira tahun lalu melakukan balapan yang sangat kuat, terutama dalam sepuluh lap terakhir. Jika sudah kering pasti KTM akan berada paling depan.

Crash.net:
Anda selalu kuat di akhir balapan. Apakah ini sesuatu yang Anda kerjakan secara khusus jauh dari trek?

Francesco Bagnaia:
Dalam pramusim ini kami telah bekerja keras dengan ban bekas dan juga [tangki] penuh bahan bakar sehingga saya bisa beradaptasi dengan itu. Sekarang kami melihat di Qatar bahwa selama lap pertama saya cepat dan kuat. Juga di lap terakhir saya selalu cepat. Tapi mungkin jika saya lebih merasakan di lap pertama, bisa jadi lebih buruk nanti di balapan. Kami harus melihat karena di Qatar kami menggunakan ban yang sangat keras. Kami harus melihat di trek lain seperti di sini [Circuito Termas de Rio Hondo], Jerez, Mugello atau Le Mans dalam kondisi dengan ban yang lebih lunak apakah kami dapat melaju lebih cepat di lap terakhir. Bagi saya, kita bisa tetapi kita harus melihatnya.

Crash.net:
Ketika Anda mengatakan Anda telah mengerjakan ini, apakah itu mengendarai trek Italia dengan R6?

Francesco Bagnaia:
Kami mengerjakannya dan bagi saya itu untuk membantu jangka panjang. Tapi ini gaya berkendara yang berbeda karena Anda perlu mengendarai R6 seperti Moto3 dengan banyak kecepatan di tikungan. Di tengah tikungan Anda bisa memberi bensin penuh dan motor tetap di sana [di garis]; tidak tergelincir atau bergerak jadi tidak seperti sepeda Moto2. Tapi bagi kami itu lebih baik karena kami bisa melakukan lari jarak jauh, simulasi balapan dan itu cara latihan yang sangat positif.

Crash.net:
Bisakah kamu menjelaskan beberapa keuntungan lain menjadi anggota Akademi VR46?

Francesco Bagnaia:
Saya dapat mengatakan bahwa kami sangat beruntung berada di Akademi. Di setiap area kita memiliki yang terbaik dari yang terbaik. Berlatih bersama Valentino, atau pergi ke peternakan, pergi ke Misano atau Mugello untuk berlatih dengan sepeda… Itu adalah hal-hal kecil yang membuat perbedaan. Ini adalah hal yang sangat, sangat positif bagi semua orang di Akademi. Saya bisa belajar sesuatu dari Luca [Marini - rekan setim SKY Racing VR46] atau Luca bisa belajar sesuatu dari saya. Ini sangat penting.

Crash.net:
Banyak dari Anda berpacu satu sama lain. Apakah menurut Anda para pembalap di akademi terbuka? Apakah Anda semua bersedia memberi nasihat?

Francesco Bagnaia:
Filosofi dari Valentino adalah itu. Saya tinggal dengan Lorenzo di Italia. Kami tinggal bersama. Sangat aneh ketika kami tiba di rumah karena saya finis pertama, dia kedua, dan kami berbicara tentang balapan. Itu Bagus.

Crash.net:
Anda membaca cerita-cerita tentang Valentino, peternakannya, dan para pengendara yang hadir dan Anda merasakan orang-orang yang terobsesi dengan sepeda dan balap. Apakah Anda sama saat jauh dari trek?

Francesco Bagnaia:
Saya suka menjernihkan pikiran dan memikirkan hal-hal lain, seperti tinggal dengan pacar saya atau tinggal dengan teman saya, atau keluarga saya. Tapi saya suka menonton balapan kapan saja di televisi, untuk menganalisis balapan sebelumnya.

Crash.net:
Apakah Anda melakukan ini dengan Baldassarri?

Francesco Bagnaia:
Ya, kami menonton balapan dua atau tiga kali dalam dua minggu terakhir. Setiap kali kami melihat sesuatu yang berbeda.

Crash.net:
Bagaimana Anda bisa terlibat dengan VR46 Academy?

Francesco Bagnaia:
Kami memulai hubungan di Phillip Island, saya ingat. Kami mulai berbicara dengan Uccio. Pada bulan Januari atau Februari saya menandatangani kontrak tiga tahun dengan Akademi. Saya mulai menjadi anggota Akademi. Kemudian pada tahun 2014 saya pindah ke Pesaro dan tinggal di sebuah hotel. Sebelumnya [saya menghabiskan] dua bulan di rumah bersama Nicolo Bulega. Pada bulan Januari 2015 saya pindah ke rumah ini dan saya telah berbagi dengan Balda sejak tahun pertama.

Crash.net:
Saingan Anda untuk tahun depan telah menandai Anda sebagai favorit kejuaraan. Menurut Anda, apa kekuatan Anda di motor saat ini?

Francesco Bagnaia:
Sulit untuk mengatakannya karena saya kuat dalam pengereman tetapi juga di tengah tikungan saya memiliki kecepatan yang bagus. Saya bisa mendapatkan sepeda [dijemput] dengan sangat cepat. Sesuatu yang sangat membantu dalam [menghemat] ban pada motor ini. Tapi saya pikir sebagian besar keuntungan yang saya miliki ada di pengereman.

Crash.net:
Pada akhir 2014 Anda meninggalkan tim ini untuk pergi ke Aspar Mahindra. Apa alasan dibalik itu?

Francesco Bagnaia:
Karena saya mengerti bahwa dengan gaya berkendara saya sangat sulit untuk mengendarai KTM. Timnya juga berbeda. Saya membutuhkan sesuatu yang berbeda dan saya pindah ke Aspar, itu seperti yang saya inginkan. Sangat positif bagi saya, memiliki dua tahun di Mahindra. Saya mengerti banyak hal. Ketika saya melihat tim SKY seperti sekarang, lalu saya pindah kembali ke sini dan masuk ke Moto2. Sekarang tim ini benar-benar seperti dunia lain.

Crash.net:
Jadi, Anda telah melihat perbedaan besar dengan tim sejak Anda kembali?

Francesco Bagnaia:
Benar-benar berbeda. [Itu] Sebuah mentalitas yang berbeda, [cara] kerja yang berbeda. Inilah yang kami butuhkan sebagai pengendara.

Crash.net:
Apakah itu berasal dari tim yang memiliki lebih banyak pengalaman?

Francesco Bagnaia:
Tentunya. Sekarang saya memiliki lebih banyak pengalaman dan saya dapat mengatakan kepada tim jika saya membutuhkan sesuatu, seperti saya perlu bekerja dengan cara ini, dan mereka dapat mengikuti saya. Ini sangat penting untuk bagian saya dari tim. Tahun lalu dalam tes pertama, penting untuk memahami cara kerja. Terlepas dari tiga balapan pertama kami telah membuat langkah bagus di Jerez. [Sebelumnya] Kami telah mengubah terlalu banyak pekerjaan tetapi di Jerez kami belajar sesuatu dan saya pikir sekarang kami sangat, sangat kuat.

Crash.net:
Di tahun pertama Anda membalap untuk tim ini [di 2014], dan kemudian di tahun pembukaan di Aspar [di '15] Anda cepat tapi sedikit liar dan tidak konsisten. Jelas ada peningkatan besar menuju 2016. Apa yang berubah?

Francesco Bagnaia:
Di 2015 saya berbicara banyak dengan Uccio [Salucci - sahabat dan bos terbaik Valentino Rossi di VR46 Academy] dan Vale. Mereka mengatakan kepada saya bahwa saya bisa melaju dengan cepat tetapi saya harus lebih tenang dalam balapan karena saya selalu terlalu agresif atau mengerem terlalu kuat atau terlambat. Itu tidak benar untuk saya dan tidak baik untuk pembalap lain. Ketika saya memahaminya di tahun 2016 dan saya membuat langkah yang baik. Saya naik podium ketiga dalam lima balapan pertama. Itu adalah musim yang sangat berbeda dibandingkan dengan tiga musim pertama. Sekarang saya terus belajar banyak hal. Dari tes pertama pramusim, saya belajar banyak hal lagi. Kami terus memahami berbagai hal untuk menjadi lebih baik di setiap sesi.

Crash.net:
Jadi, tetap tenang adalah bagian integral dari perkembangan Anda?

Francesco Bagnaia:
Ya, untuk semuanya.

Crash.net:
Anda memiliki kesepakatan untuk membalap di MotoGP dengan Pramac Ducati tahun depan. Lin Jarvis, direktur pelaksana Yamaha, memberi tahu kami di Qatar bahwa dia juga tertarik untuk merekrut Anda. Apakah Anda memiliki banyak minat?

Francesco Bagnaia:
Saya berbicara dengan Pramac pada November tahun lalu. Itu adalah tujuan saya. Ducati adalah tujuan saya. Itu adalah sepeda yang sangat saya sukai. Juga ketika saya mendengar bahwa Yamaha menginginkan saya, itu sangat sulit. Mereka adalah dua cara yang sangat berbeda tetapi dua cara yang baik. Sulit untuk mengatakan 'Ya' kepada Yamaha karena Yamaha tidak memiliki tim [satelit]. Saya lebih suka menandatangani kontrak dengan Ducati. Prospek saya dengan tim itu sangat bagus. Saya memiliki kontrak yang panjang karena saya memiliki dua tahun plus satu. Bagi saya ini adalah cara yang baik untuk memulai dengan tim di MotoGP. Saya harus belajar banyak hal. Ini cara kerja yang sama sekali berbeda. Saya membutuhkan lebih dari satu tahun untuk memahami segalanya.

Crash.net:
Ketika Anda membuat keputusan seperti ini, apakah normal untuk berkonsultasi dengan Valentino, agar dia memberi Anda banyak nasihat?

Francesco Bagnaia:
Kami telah banyak berbicara; tidak sebelum saya menandatangani, tetapi pada November tahun lalu. Dia mengatakan kepada saya bahwa keputusan ada di tangan saya, bahwa Ducati sedang berkembang pesat dan itu bisa menjadi pilihan yang baik. Yang pasti Yamaha lebih, tidak mudah, tetapi untuk pemula Anda bisa memahami semuanya dengan lebih cepat. Mungkin lebih mudah untuk mengerjakannya. Tapi dia mengatakan pilihan ada di tangan saya, untuk banyak memikirkannya, dan hanya untuk menandatangani ketika saya siap.