Wawancara eksklusif dengan mantan juara dunia 125cc dan runner-up gelar ganda Moto2 Tom Luthi, yang akhirnya bergabung dengan MotoGP musim ini bersama tim Marc VDS Honda.

Namun akibat keretakan manajemen berarti skuad Belgia hanya akan menjalankan tim Moto2 pada tahun 2019, ketika Luthi - masih mengejar poin kelas premier pertamanya - juga akan kembali ke kelas menengah setelah bergabung dengan Dynavolt Intact ...

[[{"fid": "1302600", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Crash.net: Sebagai penggemar, saya sangat senang ketika mendengar bahwa Anda akan mendapatkan prototipe motor Honda di MotoGP, tetapi ketika saya melihat mana yang saya tidak yakin - apa harapan Anda?

Tom Luthi: Fiuh itu sulit untuk dikatakan, sekarang kita berada di tengah musim dan melihat ke belakang sulit untuk mengingat dengan tepat tetapi ekspektasi? Tentu untuk mendapatkan poin beberapa hari tetapi saya tahu sejak awal bahwa itu akan sulit. Dengan motor dan dukungan yang kami miliki, seluruh paket, jelas bahwa ini akan menjadi perjuangan yang berat dan begitulah adanya - saya harus mengatakan bahwa itu tidak mudah sama sekali.

Crash.net: Saya kira melihat bagaimana Tito berjalan tidak terlalu membantu?

Tom Luthi: Ya. Juga jika Anda melihat bagaimana Tito dan Jack lakukan sekarang - mereka melakukannya jauh lebih baik [di Ducati]. Tapi yakin itu sudah jelas sejak awal tetapi saya akhirnya mendapat kesempatan untuk masuk ke MotoGP dan saya perlu dan mau menerimanya. Anda harus mencobanya, saya merasa seperti saya tidak benar-benar punya pilihan.

Crash.net: Apakah Anda merasa mendapatkan apa yang dijanjikan kepada Anda?

Tom Luthi: Itu adalah kesepakatan yang sangat khusus dan saya harus menerima semua bagiannya, tetapi saya harus mengatakan bahwa saya senang bergabung dengan tim berpengalaman seperti VDS yang sudah mapan dan memiliki struktur yang kuat. Satu hal yang tidak saya ketahui pada tahap itu adalah masalah manajemen yang akan terjadi.

Saya yakin Anda tahu apa yang terjadi tetapi perasaan yang diberikan tidak positif untuk penampilan kami. Kami ingin fokus pada balapan kami tetapi ada begitu banyak gangguan. Itu adalah tim yang hebat dan saya senang bisa sampai di sana, tetapi kemudian banyak hal berubah dengan sangat cepat setelah awal musim.

Crash.net: Apakah hal itu mempengaruhi jalannya tim sehari-hari?

Tom Luthi: Sekarang tenang lagi, tapi anggap saja ada saat-saat yang sangat liar! Sekarang sudah tenang lagi saya dan kru dapat mulai melakukan pekerjaan kami lagi. Di sisi motor semuanya normal sekarang, tetapi di sisi manajemen tidak seperti sebelumnya. Saat ini kami bahkan tidak memiliki manajer tim. Ada orang-orang baik di tim dan itulah mengapa tim masih berjalan dan bekerja tetapi ada orang-orang di puncak yang hilang.

Crash.net: Jadi secara operasional semuanya tampak cukup normal?

Tom Luthi: Ya, kami adalah orang-orang yang bekerja dengan motor dan pada akhirnya kami harus masuk ke dalam kotak dan melakukan pekerjaan kami. Saya telah dipekerjakan sebagai pengendara dan motornya masih ada untuk melakukan pekerjaan saya.

Crash.net: Apakah Anda dan Franco memiliki pengaturan dan perlengkapan yang sama di dalam kotak?

Tom Luthi: Ya pasti mirip.

Crash.net: Dan bagaimana dengan personelnya, apakah Anda menggunakan tim yang sudah mapan di sana atau membawa orang?

Tom Luthi: Saya membawa kepala kru saya sendiri dan satu mekanik tapi sisanya adalah tim mapan yang telah bekerja dengan Jack. Petugas pemetaan juga baru sehingga seluruh tim harus belajar untuk bekerja sama dan masih banyak belajar.

Crash.net: Apakah segala sesuatunya bergerak ke arah yang positif?

Tom Luthi: Ya, tentu tetapi masalahnya adalah kita membutuhkan waktu dan itu adalah sesuatu yang tidak kita miliki. Sulit untuk hanya memiliki kontrak satu tahun dengan sepeda yang saya tidak tahu dengan kru yang masih belajar untuk bekerja sama.

Crash.net: Bagaimana dengan motornya, bagaimana jika dibandingkan dengan motor Marc?