Tidak ada keraguan bahwa 2018 telah menjadi tahun di mana Luca Marini telah tumbuh dewasa. Sekarang berusia 21 tahun, salah satu harapan besar Italia untuk masa depan baru-baru ini membuktikan bahwa dia layak mendapat tempat bersama favorit juara Moto2 Francesco Bagnaia di tim Sky Racing VR46.

Dari mengumpulkan start barisan depan pertamanya di Assen, Marini terutama menjadi salah satu pelari depan kelas, naik ke empat podium dalam enam pertandingan, dengan susah payah menutup kemenangan grand prix pertama dalam thriller lap terakhir di Brno, dan sukses. mendukung Bagnaia di Grand Prix Thailand baru-baru ini.

Crash.net baru-baru ini duduk dengan Marini untuk membahas minatnya di luar balap motor, manfaat menjadi anggota Akademi VR46, mengatasi cedera bahu yang mengganggu, dan apakah menjadi adik (tiri) Valentino Rossi merupakan keuntungan dalam beberapa waktu terakhir. Bangkit.

Crash.net:
Balapan sepeda motor selalu menjadi pusat kehidupan keluarga Anda, tetapi bagaimana dengan Anda secara pribadi? Apakah itu selalu sesuatu yang Anda sukai atau lakukan selama masa muda Anda?

Luca Marini:
Yang pasti itu adalah bagian penting dalam hidup saya karena saya mulai dengan sepeda saku ketika saya berusia empat tahun. Tapi saya memulainya karena saya selalu melakukan jalan di dalam mobil bersama orang tua saya yang melewati lintasan sepeda mini di Cattolica [di Italia timur, 5 km dari Circuit de Misano]. Setiap kali saya melihat beberapa anak yang sedang bermain sepeda saku. Saya ingin mencoba. Mungkin ada sesuatu dalam diri saya yang mendorong saya untuk mengambil keputusan ini. Tapi yang pasti saya rasa keluarga saya tidak mempengaruhi saya untuk memulai karir ini, permainan ini. Ketika saya mencoba untuk pertama kalinya, saya sangat bersemangat. Saya ingin naik lebih banyak, lebih banyak bermain dengan motor. Itu seperti permainan, kesenangan dan kemudian ketika saya besar nanti saya mulai menjadi lebih serius dan menganggap permainan ini sebagai pekerjaan. Tapi selalu menyenangkan. Yang paling penting adalah bersenang-senang dengan sepeda. Saya senang melakukan ini, saya ingin melanjutkan Anda seperti ini.

Crash.net:
Dari apa yang saya pahami, ada jalan lain yang dapat Anda ambil ketika Anda memutuskan apa yang harus dilakukan ...

Luca Marini:
Persis. Karena orang tua saya mengizinkan saya melakukan banyak hal, banyak olahraga. Di musim dingin kami pergi ke pegunungan untuk bermain ski. Lalu saya mulai snowboarding. Di musim panas saya pergi berlayar. Saya juga bermain tenis. Saya bermain sepak bola selama delapan tahun. Saya mencoba banyak olahraga berbeda dan saya mengambil keputusan untuk melanjutkan dengan sepeda motor karena olahraga itulah yang membuat saya lebih banyak emosi, perasaan yang lebih baik.

Crash.net:
Anda bilang Anda bermain sepak bola selama delapan tahun. Apakah pernah menjadi pertimbangan serius, untuk melangkah lebih jauh?

Luca Marini:
Nah, untuk mengambil jalan itu pasti saya akan mengambil keputusan yang berbeda. Misalnya, untuk mencoba dan pergi dengan tim yang lebih besar di dekat kota saya. Saya ingat pada periode itu teman-teman saya pergi ke Rimini atau Cesena yang merupakan tim yang bagus untuk memulai. Tapi saya ingin terus bermain dengan teman-teman saya di tim yang dekat dengan kota saya. Saya senang karena saya pikir ini adalah keputusan yang benar.

Crash.net:
Apakah Anda mengambil studi Anda dengan serius?

Luca Marini:
Iya. Saya selalu berpikir tentang studi saya seperti saya harus menyelesaikannya. Ini sangat penting. Saya ingin melanjutkan ke sekolah menengah ketika saya masih muda. Ketika saya mengambil keputusan ini, saya ingin menyelesaikan proses ini untuk mempelajari lebih lanjut. Ketika Anda masih muda Anda tidak tahu betapa pentingnya sekolah. Ketika Anda tumbuh dewasa, tahun demi tahun, Anda belajar lebih banyak dan Anda memahami itu lebih penting. Untuk kehidupan, Anda bisa belajar bahasa dan juga budaya, yang sangat penting. Tapi sekarang dunia sepeda motor sangat kompetitif, sangat sulit dan sangat sulit untuk melanjutkan studi. Saya tidak ingin melakukan dua hal buruk; Saya lebih suka melakukan satu hal yang baik. Saya ingin terus seperti ini, dengan sepeda motor. Tapi di masa depan, saya tidak tahu. Mungkin tujuan saya akan berubah dan saya akan belajar lebih banyak. Karena saya sangat tertarik pada banyak hal. Saya suka belajar setiap kali sesuatu yang baru.

Crash.net:
Apakah ada hal khusus yang ingin Anda pelajari lebih lanjut?

Luca Marini:
Hal yang berbeda. Sangat sulit untuk mengambil keputusan karena saya suka banyak komputer. Juga sejarah. Situs ekologi, saya sangat suka. Juga alam semesta. Saya punya banyak pilihan. Saya akan menunggu sebentar selama beberapa tahun dan ketika saya tumbuh lebih banyak, saya akan mengambil keputusan.

Crash.net:
Dengan beberapa pembalap tampaknya mereka pulang dan melakukan hal lain selain menjalani olahraga. Apakah adil untuk mengatakan Anda sedikit berbeda?

Luca Marini:
Ya, sejujurnya saya banyak bekerja ketika saya di rumah. Saya tidak pernah berhenti fokus pada kejuaraan karena saya pikir pekerjaan di sini sekarang tidak cukup untuk menjadi kuat dan memenangkan gelar. Anda harus bekerja setiap hari di rumah. Seperti pengendara lain, saya banyak berlatih. Saya menonton semua balapan di saluran Sky MotoGP. Tapi saya suka melakukan hal lain. Saya menghabiskan banyak waktu dengan pacar saya, tetapi saya juga bermain videogame. Saya memiliki hasrat yang baik untuk videogame. Saya mencoba untuk bersenang-senang, dan juga tinggal di kota saya, yang merupakan tempat yang sangat menyenangkan.

Crash.net:
Anda melakukan debut penuh waktu di kelas Moto2 pada tahun 2016, yang sedikit tidak konvensional. Apakah melakukan ini, dan melewatkan bertahun-tahun di Moto3 merupakan keuntungan bagi Anda, menurut Anda?

Luca Marini:
Nah, pasti ada keuntungan dan kerugiannya. Ketika saya lolos ke Moto2 di kejuaraan Eropa, saya mengambil keputusan ini dengan orang tua saya, dengan saudara saya, dengan VR46 karena saya sangat tinggi untuk Moto3. Itu sangat sulit. Tapi saya ingin melakukannya satu tahun di kejuaraan dunia Moto3. Tapi itu tidak mungkin. Jadi saya mengambil keputusan untuk lolos ke Moto2 dan menjalani satu tahun di kejuaraan Eropa. Itu keputusan yang bagus. Ketika saya mencoba Moto2 untuk pertama kalinya, saya merasa jauh lebih baik, jauh lebih nyaman dan ini juga membuat saya merasa lebih baik. Saya bekerja keras untuk berkembang di Moto2. Saya melihat saya bisa melakukan hal-hal yang lebih baik dengan motor itu. Moto3 lebih sulit karena saya terlalu tinggi, terlalu berat. Tapi untuk memulai di kategori sulit seperti Moto2, kejuaraan dunia… tentunya dalam dua tahun pertama, saya harus banyak berkembang. Saya belajar banyak hal. Saya pikir saya sudah dewasa. Sekarang saya memiliki lebih banyak pengalaman, itu jauh lebih baik. Saya mengerti banyak hal. Sekarang saya merasa jauh lebih kompetitif.

Crash.net:
Berapa lama sebelum Anda merasa nyaman di kejuaraan dunia?

Luca Marini:
Perasaan ini tidak pernah berhenti membaik. Tahun pertama saya cukup cepat. Juga ketika saya melihat diri saya di TV, saya tidak senang dengan gaya berkendara saya. Saya mencoba untuk berkembang pesat. Tahun lalu saya melakukannya. Juga saya lihat di beberapa tempat, di beberapa sudut saya tidak begitu cepat - apalagi di sudut kiri. Tahun ini saya mencoba untuk mengerjakan bagian itu dan meningkatkan sedikit lebih banyak. Saya pikir setiap tahun Anda perlu meningkatkan sesuatu. Tidak mungkin menjadi sempurna, dan pembalap lain bekerja setiap hari untuk mencoba dan mengalahkan Anda. Anda harus melakukan sesuatu yang lebih untuk menjadi yang tercepat dan terkuat.

Crash.net:
Anda sebutkan tahun lalu. Anda memulai musim dengan baik, tetapi segalanya mulai menjadi sulit setelah kecelakaan Anda di Prancis…

Luca Marini:
Saya memulai dengan sangat baik. Saya sangat senang di awal musim dan kemudian di Le Mans saya terjatuh dengan Pasini. Saya mengalami cedera di bahu kiri, seperti biasa. Itu sangat sulit. Saya naik ke Mugello setelah itu dan melakukan hasil yang bagus - mungkin P6. Tapi dalam kondisi fisik yang buruk. Faktanya ketika saya tiba di Barcelona, saya tidak bisa balapan. Terlalu sulit untuk melakukan balapan di Mugello dan hari Minggu berikutnya ada balapan di Barcelona. Saya tidak bisa balapan. Sulit. Kemudian balapan lain, misalnya Sachsenring, saya tidak balapan. Tahun ini, ketika saya mengalami cedera pada bahu saya memiliki lebih banyak kesabaran, saya melakukan hal yang benar. Saya menunggu lebih lama untuk memastikan saya akan kembali lebih kuat selama musim ini.

Crash.net:
Seperti yang Anda katakan, cedera itu berkobar lagi tahun ini. Bukankah bahu Anda terkilir dua kali dalam seminggu sebelum Grand Prix Spanyol di Jerez?

Luca Marini:
Saya tidak ingat, tapi yang pasti ketika saya mengalami dislokasi di [Spanyol] mungkin… Saya pergi ke rumah sakit pertama yang saya lihat karena dalam kondisi kritis dengan banyak rasa sakit. Berbicara dengan dokter di sana hari itu, mereka tidak mempercayai saya. Jadi mereka mencoba melakukan apa yang mereka inginkan, tetapi mereka melakukan kesalahan dan sulit untuk pulih. Sementara tiga minggu sebelumnya saya mengalami cedera yang sama, dislokasi yang sama [setelah kecelakaan] di Ranch, tetapi saya pergi ke dokter kami yang kami kenal dengan baik. Jauh lebih baik, pemulihannya lebih baik. Pada balapan berikutnya saya bisa balapan dengan cukup baik. Tapi balapan setelah dislokasi kedua di Le Mans, saya tidak bisa balapan. Seperti ini.

Crash.net:
Bagaimana bahunya sekarang?

Luca Marini:
Naik dan turun. Naik turun karena musim gugur akan datang dan kelembapan berubah. Saya merasa sedikit lebih sakit. Tapi tidak apa-apa. Sekarang saya bisa balapan, bukan pada 100 persen, tapi pasti pada 90. Jadi itu bagus. Cukup untuk balapan.

Crash.net:
Bahu bisa sangat khusus. Aspek apa dari riding Anda yang paling terpengaruh oleh cedera seperti ini?

Luca Marini:
Ini khusus, ya, tapi saya pikir banyak pengendara memiliki masalah ini. Seseorang mengalami lebih banyak rasa sakit, yang lain lebih sedikit. Misalnya, [Lorenzo] Baldassarri dan [Marc] Marquez, ketika mereka mengalami dislokasi, mereka dapat balapan keesokan harinya. Bagi saya, itu tidak mungkin. Tergantung. Yang pasti setelah cedera seperti ini, perubahan arah - bagi saya, misalnya, dari kanan ke kiri - sangat sulit. Juga kekuatan dalam pengereman sangat sulit. Tetapi dengan obat penghilang rasa sakit dan Clinica Mobile kami banyak bekerja. Anda bisa balapan dengan cara tertentu. Tapi tidak 100 persen. Di tahun-tahun ini, Anda harus 100 persen menjadi kompetitif.

Crash.net:
Selain cedera, bagaimana Anda menilai 2018, musim pertama Anda bersama Sky Racing VR46? Apakah Anda senang dengan hasil musim ini?

Luca Marini:
Banyak. Banyak. Timnya luar biasa. Kami bekerja dengan sangat baik. Mekanik saya luar biasa. Saya ingin berterima kasih kepada mereka karena mereka bekerja dengan sangat baik. Mereka sangat memperhatikan detail dan ini sangat penting di Moto2. Saya sangat senang dengan kejuaraan saya karena saya pikir saya sudah dewasa. Saya memperoleh beberapa hasil bagus, dan ini adalah tujuan saya di awal musim. Jadi sekarang saya ingin melanjutkan dan menyelesaikan musim ini dengan cara terbaik, memberikan 100 persen dalam setiap latihan. Ini sangat penting untuk tahun depan.

Crash.net:
Kakak Anda memberi tahu MotoGP.com bahwa Anda pernah berbicara sebelum Assen di mana dia menyuruh Anda untuk bekerja lebih keras dan lebih menerapkan diri Anda. Apakah ini penting dalam peningkatan hasil Anda?

Luca Marini:
Nah, juga Assen adalah balapan pertama yang setelah cedera saya rasakan dalam kondisi bagus. Begitu juga ini sangat membantu. Dengan motor, perasaan saya meningkat. Selama musim Anda melatih motor dan setiap balapan [itu] sedikit lebih baik. Saya berbicara tidak hanya dengan Vale - saya berbicara dengan Vale di setiap balapan - tetapi juga saya mengadakan pertemuan dengan VR46 Academy dengan Uccio [Salucci], Carlo [Casabianca - pelatih VR46], [Alberto] 'Albi' [Manajer Tebaldi VR46] dan Gianluca [Falcioni - Manajer Pemasaran VR46]. Kami mencoba menemukan sesuatu yang lebih yang dapat membantu saya mendapatkan hasil yang lebih baik. Di paruh pertama musim, karena banyak hal, saya tidak bisa mencapai hasil yang saya inginkan.

Crash.net:
Apa yang kamu temukan?

Luca Marini:
Hal yang berbeda; itu bukan hanya satu. Kondisi fisik saya membaik. Perasaan saya dengan motornya membaik. Lalu Kalex juga membawakan kami sasis baru. Juga dengan Ohlins kami melakukan pekerjaan dengan baik. Semua itu bersama-sama.

Crash.net:
Apakah Anda dapat belajar banyak dari bekerja bersama rekan satu tim Anda?

Luca Marini:
Saya pikir bisa belajar dari pembalap lain adalah salah satu hal terpenting. Saya belajar sesuatu yang menarik dari Pecco. Tapi saya juga pikir dia belajar sesuatu yang menarik dari saya. Kami banyak membantu satu sama lain. Kami mencoba melakukan pekerjaan yang bagus untuk kami karena ini adalah olahraga tunggal [solo], tetapi juga untuk tim. Tim memberi kami banyak hal. Kami ingin memberi tim hasil yang bagus, podium, kemenangan, dan dia berusaha memberi mereka gelar. Saya senang memiliki rekan setim yang kuat. Lebih mudah dipelajari. Anda memiliki pembalap tercepat di Moto2 dan Anda dapat melihat datanya, cara dia mengerem, cara dia menggunakan throttle, ban ... banyak hal. Ini sangat bagus. Kami memiliki hubungan yang baik. Kami banyak bicara.

Crash.net:
Anda adalah salah satu pembalap yang lebih tinggi di Moto2. Tahun depan kelas ini beralih dari mesin Honda 600cc ke Triumph 765s. Apakah menurut Anda gaya berkendara perlu disesuaikan? Bisakah mesin yang lebih besar menjadi keuntungan bagi Anda?

Luca Marini:
Saya tidak tahu. Menurut saya tidak akan ada perubahan besar. Sasisnya sangat mirip. Ya, mesinnya banyak berubah tetapi pada akhirnya kami tidak akan memiliki elektronik seperti yang saya harapkan. Bannya sama. Mungkin di beberapa trek Anda dapat menggunakan roda gigi yang berbeda, jalur yang berbeda, tetapi akan sangat mirip. Saya berharap kami bisa lebih cepat karena penting untuk memiliki motor yang lebih cepat yang juga mempersiapkan Anda lebih baik untuk MotoGP. Tapi saya melihat Moto2 sekarang mempersiapkan pembalap kami dengan sangat baik untuk MotoGP. Pembalap seperti [Johann] Zarco, Franco [Morbidelli], [Jonas] Folger… Yang pasti Pecco tahun depan akan kuat.

Crash.net:
Apakah itu niat Anda - untuk berada di MotoGP secepat mungkin?

Luca Marini:
Tidak secepat mungkin - pikirkanlah saat-saat yang tepat. Saya harus melakukan pekerjaan dengan baik di sini. Saya harus melakukan hasil yang bagus, dan saya akan mencoba memenangkan perlombaan dan kemudian lebih banyak balapan, jika memungkinkan. Saya di sini untuk melakukan ini. Ketika saya kuat dan saya memiliki opsi bagus untuk MotoGP, jika saya merasa siap, pasti itu impian dan tujuan saya.

Crash.net:
Anda adalah anggota Akademi VR46. Apakah ada satu aspek dari persiapan / kehidupan yang membantu Anda lebih dari apa pun?

Luca Marini:
Pastinya ada banyak hal baik. Mereka banyak membantu kami dengan cara yang baik. Kami tumbuh banyak dan belajar banyak. Ini tidak mudah. Dari tahun pertama, saya pikir mereka telah meningkat pesat. Tapi yang terpenting bagi saya adalah pengalaman mereka karena Vale memiliki pengalaman terbesar di paddock ini, sementara orang yang bekerja di VR46 juga adalah orang-orang yang telah tinggal di dunia ini selama bertahun-tahun. Mereka tahu betul MotoGP, tapi juga kategori lainnya. Mereka dapat mengirimkan pengalaman mereka untuk kemudian [membantu kami] mengambil keputusan yang baik. Akhirnya pembalaplah yang mengambil keputusan yang benar atau salah, tetapi mereka mencoba memberi kami lebih banyak hal yang kami butuhkan.

Crash.net:
Saya yakin Anda sering mendapatkan pertanyaan ini Luca, tetapi apakah sulit untuk terjun ke dunia olahraga sebagai adik dari Valentino Rossi? Bagaimana Anda menghadapinya?

Luca Marini:
Sulit bagiku? Tidak. Saya pikir ada lebih banyak aspek positif daripada negatif. Saya bisa belajar banyak dari dia. Saya dapat berbicara banyak dengannya dan dia dapat memberi saya banyak nasihat, dan ini sangat penting. Jadi itu hanya kesenangan. Saya pikir dia yang terhebat sepanjang masa. Untuk menjadi saudara laki-lakinya, dan dekat dengannya, saya dapat belajar banyak hal - dan tidak hanya di dunia sepeda motor, tetapi juga dalam semua kehidupan.