Menemukan pengganti dari kesibukan yang datang dengan persaingan elit dapat terjadi dalam berbagai bentuk. Bagi Max Biaggi, enam kali juara dunia, kembali ke paddock grand prix terasa seperti "semacam adrenalin murni".

Pembalap Italia Max Racing akan lulus ke kejuaraan dunia Moto3 dengan pebalap Aron Canet sebagai pebalap tunggal. Representasi baru ini merupakan peningkatan pesat kekayaan tim, yang diciptakan untuk tahun 2017, tahun di mana ia berkompetisi di kelas Moto3 di kejuaraan CIV Italia.

[[{"fid": "1302600", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Setahun berlalu, dan skuad Biaggi pindah ke kejuaraan dunia FIM Junior, namun ambisinya selalu tertuju pada hadiah terbesar. Kini, dengan personelnya sendiri, sponsorship Sterilgarda, kepiawaian manajer tim baru Peter Oettl, dan mesin KTM, pria Italia itu merasa pebalapnya bisa menjadi penantang gelar.

Crash.net berbicara kepada Kaisar Romawi tentang perampokan baru timnya ke kejuaraan dunia Moto3, dan harapannya untuk 2019.

Crash.net:
Bisakah Anda ceritakan sedikit tentang Max Racing dan masuknya Anda ke kejuaraan dunia Moto3 dengan pebalap Aron Canet?

Max Biaggi:
Ada peluang karena putra Peter (Philipp) pindah ke Moto2. Ada satu tempat [kisi] yang tersedia. Saya memiliki tim saya sendiri di CEV (FIM Jr World Championship). Dalam satu tahun kami menjadi juara Italia. Kemudian kami pindah ke CEV. Saya pikir itu langkah yang tepat untuk datang ke kejuaraan yang lebih besar. Kami mencari peluang bagus dengan para pembalap. Di kelas kecil jika pebalapnya tidak cukup bagus maka tim tidak terlihat bagus.

Kami tahu Canet akan berganti tim. Jadi kami berusaha untuk membawanya dan kemudian saya meminta Peter untuk bergabung dengan proyek ini. Sekarang kita mulai tahun 2019, tapi siapa tahu, mungkin bisa lama. Saya juga membutuhkan seorang pria operator, seperti seorang pria yang ada di sini dan dapat menyatukan tim. Peter adalah salah satu manajer tim. Saya bertanya kepadanya apakah dia ingin melakukan ini dan dia berkata, 'Ya, itulah yang saya lakukan dengan anak saya.' Jadi saya berpikir, 'Ayo buat satu tim dengan satu pembalap.' Parameternya sekarang. Secara finansial, lebih baik memulai dengan satu pembalap.

Saya kira Canet adalah pembalap yang baik dan saya melihat tahun ini performanya naik turun. Jika kami bisa memberinya keteraturan, stabilitas, dia bisa menjadi orang yang bisa berjuang untuk kejuaraan.

Crash.net:
Jadi ini strukturmu, Max Racing, dengan Peter Oettl yang memimpin tim?

Max Biaggi:
Iya. Saya akan membawa semua fasilitas saya, semua tim dan kru saya. Peter akan menjadi manajer tim, yang merupakan peran penting. Saya tidak akan berada di sana. Saya hanya kepala tim, tetapi saya tidak memengaruhi tim. Jika tim bisa berjalan sendiri dan Peter ada di atasnya. Oke, jika pengendara membutuhkan arahan, atau cara untuk bekerja selama musim dingin, atau dalam hal strategi, saya dapat membantunya.

Ikuti Halaman 2 untuk wawancara lengkap ...

 

Comments

Loading Comments...