Fajar baru menanti Scott Redding di 2019. Tugas sebelas tahun di paddock grand prix berakhir November lalu di Valencia yang suram. Tapi alih-alih merindukan masa lalu, pria Inggris itu optimis, dan sudah melihat ke depan untuk tantangan ke depan.

Sebelum balapan terakhir MotoGP, dan tes pertama di atas Ducati Panigale V4 Superbike baru, di mana Redding akan bersaing di British Superbike Championship, Crash.net duduk bersama pemenang grand prix empat kali untuk membahas tahun yang penuh gejolak dalam warna Aprilia.

Pemain berusia 26 tahun itu bersedia untuk terbuka lebih jauh, memberikan wawasan tentang minatnya di luar trek, motivasi untuk pindah ke BSB, apa yang mencegahnya untuk mengikuti rival masa kecilnya Marc Marquez dan kenangan paling bahagia dari tugas GP yang menghasilkan dalam empat kemenangan dan 14 podium selanjutnya.

Crash.net:
Videoblog yang Anda buat selama akhir tahun diterima dengan baik. Apakah hal ini membuat Anda berpikir tentang kehidupan di belakang kamera setelah Anda gantung sepatu?

Scott Redding:
Aku ingin. Saya pikir saya akan pandai dalam hal-hal seperti itu. Saya belum terlalu memikirkannya. Itulah mengapa saya mulai membuat vlog . Saya tidak ingin melakukannya pada awalnya. Tapi itu lebih karena apa yang saya lakukan, ke mana saya pergi. Itu menarik. Tetapi sekarang, mengapa orang ingin melihat saya duduk dan berbicara? Itu memiliki perubahan haluan yang baik dan orang-orang sangat menyukainya. Mereka mengatakan saya pandai berbicara tetapi saya tidak melihatnya, karena ini saya. Saya pikir, 'Diam, kamu bicara omong kosong.' Saya harus tetap balapan selama saya bisa. Saya tidak berpikir saya akan tertarik melakukan apa yang dilakukan Neil [Hodgson] dan James [Toseland - pakar BT Sport ]. Saya tidak berpikir saya menyukai itu. Seseorang berkomentar dan berkata, 'Mengapa kamu tidak melanjutkan' I'm a Celebrity '?' Saya akan melakukannya. Saya takut pada segalanya tetapi saya ingin mencoba sesuatu seperti itu. Tapi ini dunia yang sama sekali berbeda, itu. Hal pertama yang ingin saya lakukan adalah tinju. Saya ingin melakukan beberapa pertandingan tahun depan. Saya banyak berlatih. Saya akan punya waktu tahun depan antara balapan dan saya ingin melakukan beberapa hal.

Crash.net:
Saat Anda berlatih tinju jauh dari trek, apakah Anda berlatih dengan profesional lain?

Scott Redding:
Sulit menemukan gym dan saya telah pindah negara. Saya telah menemukan seorang pria di Rimini, karena saya tinggal di Riccione saat ini. Dia sangat bagus. Dia sering melakukan tinju telanjang di Inggris. Dia pelatih yang cukup baik, dan saya suka cara dia bekerja. Di gym, mereka melihat Anda seperti… [mengerutkan wajah]. Tapi dia pendiam dan dia bekerja dengan baik. Kami melakukan beberapa kali latihan dan melakukan sesi sparring ringan kemarin [wawancara dilakukan pada hari Kamis, sebelum GP Valencia, 2018]. Saya menikmatinya. Itu semua yang saya pikirkan. Saya pergi ke gym kemarin. Kebanyakan orang berada di trek sambil memutar-mutar ibu jari mereka. Tapi saya pergi ke sana, ingin sedikit melatih gerak kaki saya. Saya berada di sana dua setengah jam. Saya masuk ke dalamnya dan hanya ingin belajar. Saya tidak peduli tentang meninju; Saya hanya ingin memahami gerak kaki. Saya tidak memiliki teknik yang sempurna tetapi saya memiliki kekuatan. Jika Anda menonton beberapa petinju dan bagaimana mereka bergerak, itu indah untuk ditonton. [Floyd] Mayweahter, [Vasyl] Lomachenko [juara dunia kelas ringan]… Saya menonton Lomachenko beberapa hari yang lalu dan saya berpikir, 'Cara Anda bergerak, ada kemahiran.' Ini seperti seni. Ini seperti mengendarai sepeda, tetapi hanya untuk Anda.

Crash.net:
Jika Anda melihat 2018 secara keseluruhan, Anda mungkin akan mengatakan itu mengecewakan. Apakah tinju menjadi gangguan yang disambut baik? Begitukah cara Anda melepaskan diri dari tekanan balap?

Scott Redding:
Tinju telah mengalami sedikit kesulitan selama bertahun-tahun. Saya melakukan sedikit MMA tahun lalu, tetapi itu memakan banyak waktu karena Anda harus melakukan banyak olahraga yang berbeda. Saya melakukan triathlon sebelumnya untuk mencoba dan mengesampingkan pikiran. Ketika sulit, Anda memerlukan sesuatu untuk memenuhi pikiran Anda agar Anda tetap termotivasi, untuk menunjukkan bahwa di sini Anda masih memilikinya, Anda masih siap. Itulah perbedaannya. Itu sebabnya saya mengatakan ketika saya berbicara tentang balapan tahun depan, saya tidak peduli berada di sini. Saya benar-benar tidak peduli sama sekali. Orang-orang mengira aku gila karenanya. Orang-orang senang berada di sini. Saya tidak peduli. Saya datang karena saya ingin sukses. Itulah perbedaan antara saya membuatnya tanpa uang dan pengendara yang membuatnya dengan uang. Mereka ingin sukses, tetapi jika itu sampai pada pertempuran udara penuh dan Anda harus melewati tembok, tidak akan ada banyak orang yang akan melewati tembok itu. Salah satunya adalah Marquez. Dia akan melewati tembok untuk menang. Valentino, saya tidak membayangkan dia akan melakukannya. Tapi itulah perbedaan utamanya; dia jauh lebih bijaksana, dia lebih tua. Tapi ada perbedaan skala di antara keduanya.

Crash.net:
Sepertinya Anda siap untuk perubahan. Apakah kamu punya perasaan itu?

Scott Redding:
Saya butuh perubahan. Seperti yang saya katakan, itulah mengapa saya ingin pergi - tidak, saya tidak ingin pergi ke BSB. Itu salah. Saya memilih pada akhirnya untuk pergi ke BSB karena itu adalah satu-satunya pilihan yang benar-benar bisa berhasil bagi saya. Saya hanya berkata kepada Michael [Bartholemy - manajer Redding], 'Belikan saya sepeda yang bisa memenangkan kejuaraan. Beri aku sepeda yang bisa menang. ” Saya tidak peduli dimana, apa. Saya bahkan tidak peduli jika memiliki satu roda. Jika bisa menang, berikan saya motor itu dan saya akan melakukan apa yang bisa saya lakukan. Jika saya menang, itu dia. Jika saya tidak menang, nikmati tahun kedua karena saya harus banyak belajar. Jika saya tidak menang lagi, oke, dengar, Anda mencoba. Anda tidak seperti dulu. Selesai.

Tapi sampai saat itu, berada di sini, berkuda, seperti di Malaysia saya hanya membuang-buang waktu. Saya membuang-buang waktu dan mempertaruhkan hidup saya. Itu bukan kombinasi yang bagus. Itu mendemoralisasi. Anda dikalahkan oleh orang-orang bahwa dengan mesin yang tepat Anda biasanya dapat mengalahkan mereka dengan satu tangan. Saya tidak bermaksud dengan cara yang tidak sopan, tetapi mereka mengalahkan saya dalam hitungan detik, menit. Apa-apaan ini? Dan itulah mengapa saya kehilangan banyak gairah ini. Saya lapar untuk menang, tapi rasa lapar itu hilang karena kecuali saya mendapat kesempatan… Seperti yang saya katakan di media sosial, jika pembalap dari tim pabrikan cedera dan mereka membutuhkan pembalap pengganti, saya ikut. sepenuhnya masuk. Tempatkan aku pada hal itu. Jika saya satu tahun keluar dan tahun ini Australia dan saya sudah satu tahun keluar, tempatkan saya dengan sepeda itu. Saya akan menunjukkan kepada Anda. Saya bisa beradaptasi dengan cepat.

Tetapi Anda tidak dapat beradaptasi dengan cepat pada sesuatu yang tidak berhasil. Saya melihat kembali beberapa foto di internet tahun ini, lalu saya melihat tahun lalu, melalui tahun sebelumnya. Saya berpikir bahwa hari-hari di Ducati tidak buruk. Jika saya ditawari untuk kembali, saya akan kembali karena tidak terlalu buruk. Tapi Anda selalu berpikir itu bisa lebih baik. Tentu saja, untuk itulah kami datang ke sini. Hari-hari di Honda dengan VDS. Jika Anda melihat hasil saya, mereka tidak seburuk itu, mengingat betapa buruknya motor itu pada saat itu. Anda lihat orang-orang lain pergi ke sana dengan motor yang sudah ditingkatkan. Mereka sebenarnya tidak jauh lebih baik, tetapi pada saat semua orang berpikir, itu membutuhkan lebih banyak. Setiap orang mengharapkan lebih.

Tapi kemudian Anda lihat, mereka tidak pernah benar-benar berkembang. Mereka punya sepeda yang lebih baik. Jadi saya agak tersesat. Jadi ini hanya masalah besar. Ini hanya waktu yang salah besar, tempat yang salah sejak saya meninggalkan VDS. Saya seharusnya tinggal satu tahun lagi [di Moto2] dan berjuang untuk gelar tahun berikutnya, dan kemudian segalanya akan menjadi gila. Itu akan berubah. Saya mungkin akan berakhir di Tech3 Yamaha, menjadi kompetitif. Folger dan Zarco, saat kita berada di puncak, mereka sama sekali bukan pembalap yang lebih baik dari saya. Saya telah berpacu dengan mereka hampir sepanjang hidup saya. Mereka bukan pengendara yang lebih baik dariku. Tapi taruh di motor yang tepat, boom.

Jadi karir saya akan sangat berbeda, tapi saya sedikit naif dan sedikit frustasi tentang beban yang berpikir MotoGP, itu tidak akan menjadi perbedaan besar. Nah, persetan denganku! Tidak ada bedanya. Itulah alasan saya ingin bergerak begitu cepat karena saya bisa memenangkan kejuaraan itu. Saya dalam perjuangan berat sepanjang waktu. Itu sama sekarang di MotoGP. Masalahnya masih sama.

Tetapi saya pikir itu tidak akan terjadi, dan kemudian saya sampai di sana dan semuanya mulai menjadi tidak beres. Jadi saya harus keluar. Pergi dan lakukan sesuatu yang lain dan kembali. Saya tidak memaksa untuk kembali ke sini. Saya ingin pergi ke World Superbike dengan mesin yang kompetitif untuk mencoba dan memenangkan gelar di sana. Itulah tujuan saya sekarang karena saya duduk di sini hari ini. Jika saya mendapat kesempatan untuk kembali ke MotoGP dengan motor yang bagus, ya, hubungi saya. Saya akan berada disana. Tidak masalah. Saya siap setiap hari. Aku ingin. Saya ingin melakukannya sekali. Tidak ada tekanan. Muncul, naik sepeda yang berkembang dengan baik. Bahkan jika itu adalah Honda lagi. Saya akan mencobanya. Jika itu Yamaha, apakah itu Aprilia, apa pun. Tidak ada stres di belakang. Hanya untuk melihat.

Crash.net:
Baru-baru ini Anda membandingkan karier Anda dengan Marc Marquez, karena Anda lulus dari kelas yang lebih kecil pada waktu yang sama. Fakta Marc telah bekerja dengan wajah yang sama selama bertahun-tahun, apakah itu sesuatu yang kurang?

Klik Di Bawah untuk Halaman 2 ...

 

Comments

Loading Comments...