Setelah mendominasi akhir musim 2021 dengan empat kemenangan, banyak yang menjagokan Francesco Bagnaia sebagai unggulan musim 2022. Namun, yang terjadi justru sebaliknya.

Pengembangan yang berlebihan dengan GP22 membuat Pecco tidak siap untuk awal musim 2022 setelah tersingkir di Qatar, kemudian susah payah untuk menempati posisi ke-15 pada balapan Mandalika yang basah.

Kesengsaraan Bagnaia berlanjut dengan posisi ke-13 di grid setelah Sabtu yang membuat frustrasi di Argentina. Namun, ia mendapatkan kemajuan krusial pada feelingnya dengan front-end pada sesi warm-up yang diperpanjang.

Itu memungkinkan Bagnaia untuk mengisi posisi kelima, mengatur lap tercepat ketiga balapan dan menjadi salah satu yang tercepat di trek pada tahap penutupan.

"Kami melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam warm-up," tegas Bagnaia. “Saya menemukan perasaan saya kembali dengan depan, akhirnya. Saya sudah merasa lebih baik di Mandalika, tapi itu kurang dari sekarang.

“Saya bisa melakukan apa yang saya inginkan dengan bagian depan motor. Semuanya lebih baik, saya mendorong rem dengan keras saat masuk ke tikungan.

“Saya meminta maaf kepada tim saya, karena saya gugup dan marah [pada hari Sabtu] jadi saya memulai jauh di belakang. Tetapi setelah kerja keras kami dalam pemanasan, di mana kami beruntung memiliki 40 menit, kami membuat langkah yang bagus. .

"Saya merasa hebat lagi, perasaan saya dengan bagian depan seperti tahun lalu ada di sana, dan saya memulihkan banyak posisi. Saya benar-benar membutuhkan balapan seperti ini."

Bagnaia sekarang langsung menuju putaran AS akhir pekan ini di Austin, di mana ia menyelesaikan podium bersama Marc Marquez dan Fabio Quartararo Oktober lalu.

"Saya yakin dengan balapan [Argentina] saya akan lebih kompetitif di Amerika," kata Bagnaia. “Tahun lalu saya sudah kompetitif di sana, dan saya pikir tahun ini bisa sedikit lebih baik.

“Satu hal yang menurut saya bisa sangat penting adalah tidak memiliki tekanan, menjadi pintar, tenang, dan memulai kembali dari apa yang telah kami lakukan [di Argentina]. P5 pastinya bukan tujuan utama, tapi sangat membantu untuk kedepannya, untuk mulai berpikir ulang untuk berada di atas.”

Tanda positif lebih lanjut untuk akhir pekan ini adalah bahwa pengaturan pemanasan Termas terinspirasi oleh pengalaman bergelombang tahun lalu di COTA.

"Di Austin tahun lalu, situasinya kurang lebih mirip dengan gundukan. Dan itu jauh lebih baik," katanya. “Jika saya memulai dengan motor itu di FP2, pasti saya akan melakukan balapan yang bagus.

“Saya berharap di Amerika, kami dapat memiliki [jadwal] akhir pekan yang normal, dan bukan hanya FP1 dan FP2 [kemudian kualifikasi],” tambahnya tentang acara Argentina yang direvisi, yang melihat latihan Jumat dibatalkan karena keterlambatan pengiriman.

“Karena dengan begitu saya pikir kami akan mulai melihat lebih banyak konsistensi dari para pebalap. Bagi saya seperti ini.”

Musim saya dimulai di sini

Terkenal dengan sikapnya yang tenang, Bagnaia menjadi sangat gelisah di Argentina ketika ia dihadang oleh sekelompok pengendara lambat mencari derek pada hari Sabtu.

“Biasanya saya tidak terlalu gugup. Saya cukup tenang, itu mungkin karena saya mendorong dan hal-hal tidak datang, dan saya menjadi semakin gugup. Juga ketika saya melihat beberapa pembalap mengikuti saya, itu adalah salah satu hal terakhir yang membuat saya sangat kesal," kata Bagnaia, yang diperingatkan oleh FIM Stewards setelah menepi ke sisi trek dan kemudian menginjak rem untuk melepaskan pembalap yang menguntit.

"Saya melakukan kesalahan, saya manusia, saya pikir semua orang bisa membuat kesalahan, dan penting untuk memahami pelajaran ini dan memastikan tidak ada kemungkinan untuk menjadi begitu marah."

Untungnya, performa hari perlombaan berikutnya menghilangkan banyak kecemasan itu.

"Saya dapat mengatakan bahwa Kejuaraan Dunia saya benar-benar dimulai minggu lalu, dan sekarang saya bertekad untuk mempertahankan momentum ini," kata Bagnaia.

Bagnaia saat ini hanya berada di urutan ke-14 dalam kejuaraan dunia dengan 12 poin – itu hanya satu poin lebih banyak dari Marc Marquez, yang telah melewatkan dua balapan terakhir.

Miller bertekad untuk mengubah musimnya

Kondisinya berbalik dengan Jack Miller yang tidak menemukan terobosan pemanasan dengan perasaan depan pada Desmosedici-nya dan selesai, di mana dia memulai, di urutan ke-14.

"Saya senang bisa kembali ke trek akhir pekan ini dan menempatkan balapan Argentina di belakang saya," kata pembalap Australia itu. “GP terakhir aneh: kami tidak balapan di Termas selama dua tahun, dan kami sedikit kesulitan dengan jadwal yang begitu ketat.

"Sekarang kami kembali ke Texas untuk GP Amerika di trek yang saya suka dan di mana, secara umum, saya bisa cepat. Saya bertekad untuk melakukannya dengan baik dan akhirnya membalikkan musim saya."

Miller, pemenang balapan lain yang terbukti belum tampil di podium sejauh tahun ini, berada di urutan kesebelas dalam kejuaraan dunia dengan 15 poin.