Baik Francesco Bangaia dan Enea Bastianini mengambil perjudian krusial dengan beralih dari ban basah ke ban kering untuk pertama kalinya akhir pekan ini pada Kualifikasi 1.

Setelah out-lap di lintasan basah, Bagnaia langsung kembali ke pit untuk memakai ban slick, namun terjatuh saat ia menginjak lintasan basah di Tikungan 2 pada flying lap pertamanya.

Pembalap Italia itu dapat meninggalkan lokasi kecelakaan, tapi dengan kekhawatiran dengan kondisi bahu kanan dan kembali ke paddock dengan ambulans.

Pemeriksaan medis di Sirkuit tidak menemukan adanya patah tulang, namun Pecco tetap dirujuk ke rumah sakit setempat untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Pada Sabtu malam, Ducati mengumumkan bahwa hasil scanning rumah sakit mengonfirmasi diagnosis awal. Namun, Pecco masih harus diperiksa lagi oleh dokter FIM untuk mendapatkan izin untuk mengikuti balapan.

Hanya berada di urutan kedua belas dalam kejuaraan dunia dan masih mencari podium pertamanya musim ini, Bagnaia akan memulai balapan dari posisi ke-25 dan terakhir di grid.

Rekan setimnya Jack Miller, yang terkenal dengan keahliannya dalam kondisi campuran, menjelaskan keputusan Bagnaia berganti ke ban kering pada akhir putarannya dengan ban basah membuatnya tidak memiliki referensi soal bagian basah di T1 dan T2 sampai dia melakukan flying lap dengan ban slick.

“Banker lap tidak akan menyakitkan dan akan memberi Anda kesempatan untuk memahami di mana letak tambalan basah, tanpa harus segera melakukannya di slick,” kata Miller, yang kemudian merebut posisi keempat di grid.

“Itu adalah kondisi yang sulit bagi orang-orang di Kualifikasi 1 karena mereka berada di jembatan, di antara basah dan kering. Itu jelas kering bagi kami [di Kualifikasi 2] tetapi di awal Kualifikasi 1 tidak jelas. Saya berkata kepadanya, pendapat saya basah dan kemudian beralih ke slick di akhir.

Enea Bastianini, Portuguese MotoGP, 23 April

Bastianini: Tantangan bagus besok…

Tak lama setelah Pecco, Bastianini juga tersungkur di Q1, Setelah melakukan flying lap pertama dengan ban basah dan kemudian membangun kecepatannya dengan ban basah, pembalap Italia itu menjadi korban dari kondisi trek basah pada putaran kedua.

Pemenang MotoGP dua kali itu diluncurkan dari GP21-nya di Tikungan 5, menerima benturan keras di pergelangan tangan kanannya dalam proses itu. Hasil rontgen mengesampingkan adanya patah tulang tetapi pergelangan tangan yang sakit, dikombinasikan dengan posisi ke-18 di grid, berarti dia menghadapi tantangan berat hari ini.

“Pada lap terakhir untuk mencoba dan memasuki Q2, saya mendorong pada batas dan kehilangan bagian belakang tanpa throttle di Tikungan 5,” kata Bastianini. “Bagi saya itu adalah suhu ban yang dingin. Saya membuat dua putaran lambat dan kemudian mendorong dan [jatuh].

“Saya sakit tapi tidak ada yang patah, saya akan menaruh es dan berharap besok akan lebih baik. Ini akan rumit dan saya perlu memahami posisi saya dalam pemanasan dan mencoba memulihkan beberapa posisi dalam balapan.

“Ini adalah tantangan yang bagus untuk saya besok. Saya harus cepat dalam pemanasan untuk memulai balapan dengan kuat karena jika saya lambat tanpa perasaan maka untuk memulihkan posisi di balapan tidak akan mudah.”

Bastianini akan memulai balapan hari Minggu dengan keunggulan lima poin atas rival terdekat Alex Rins, yang hanya menempati posisi start ke-23 untuk Suzuki. Namun, Aleix Espargaro, yang saat ini tertinggal 11 poin dari Bastianini, menempati barisan depan.