Kehilangan sayap setelah bentrokan awal dengan Johann Zarco tampaknya tidak menghentikan pembalap Brad Binder untuk memaksimalkan motornya yang tidak stabil dari P18 menjadi kedelapan.

“Saya memiliki awal yang sangat baik untuk pertama kalinya dalam beberapa saat, jadi menyenangkan untuk melewati beberapa orang lebih awal. Sayangnya, saya naik ke Zarco di lap 4, dan saya akhirnya melepaskan sayap saya, sehingga membuat sisa balapan saya sangat sulit, ”kata Binder.

“Itu benar-benar fisik dan sulit untuk dikendarai dengan satu sayap. Masalah besarnya adalah motor itu banyak bergetar. Karena itu menarik ke satu sisi sepanjang waktu, jadi setiap kali Anda perlu memasukkan beberapa input ke kemudi, itu mulai goyah.

“Jadi, Anda harus bertahan lebih erat dan itu menghilangkan kesempatan Anda untuk beristirahat di trek lurus.

“Ini cukup sibuk. Saya memiliki sedikit pompa lengan, dan kemudian ketika lengan saya mati, saya menggunakan kaki saya, dan ketika kaki saya mati, saya hanya menunggu putaran selesai untuk jujur.

“Sangat senang bisa finis di urutan kedelapan, jelas ada banyak kecelakaan di depan kami, tetapi semua hal dipertimbangkan, kami bisa pergi dari sini dengan bahagia.”

Meskipun mungkin melelahkan, Binder menegaskan kerusakan sayap tidak bisa dilihat sebagai masalah bendera hitam untuk MotoGP di masa depan.

“Tidak ada yang berbahaya tentang itu. Maksud saya, pada akhirnya, oke motornya sedikit lebih tidak stabil, tapi tidak ada yang tidak bisa Anda tangani,” jelasnya. “Itu hanya sedikit lebih fisik, tentu saja, karena jelas itu lebih menarik ke satu sisi.

“Tapi bagi saya, jelas tidak perlu menandai seseorang jika mereka kehilangan sayap. Dan juga saya pikir Anda akan menandai seseorang hampir setiap akhir pekan! Karena keadaan saat ini, jika Anda memiliki kontak, sayapnya sepertinya akan lepas. ”

Brad Binder , French MotoGP, 14 May

Binder: 'Saatnya memanjat keluar dari lubang ini'

Bahkan tanpa kerusakan sayap, posisi kedelapan Binder akan menjadi performa yang mengesankan mengingat perjuangan KTM dengan semua pembalapnya sepanjang akhir pekan Le Mans.

Setelah podium untuk Binder (ke-2) dan rekan setimnya di pabrikan Miguel Oliveira (ke-1) di putaran pembukaan, KTM tidak pernah finis lebih tinggi dari posisi kelima dari empat balapan sejak itu.

Binder telah membuat yang terbaik dari situasi, meskipun dengan hanya 28 poin dari kemungkinan 100 poin. Oliveira hanya mengumpulkan 18 poin selama periode yang sama dengan 2 poin untuk Remy Gardner, yang rekan setimnya di Tech3 dan sesama rookie Raul Fernandez belum mencetak gol (hilang dua balapan karena cedera tangan).

“Saya juga merasa bahwa kami kehilangan sedikit di mana-mana. Sedikit saat masuk, sedikit di kecepatan tikungan, dan sedikit saat keluar,” kata Binder. “Saat ini, kami hanya membutuhkan sesuatu yang bisa membuat kami sedikit bangkit, dan itu akan menjadi perbedaan antara menjadi kompetitif dan di mana kami berada sekarang.

“Mugello [balapan berikutnya] benar-benar bagus untuk kami tahun lalu, jadi saya sangat berharap itu bisa memulai sedikit musim kami. Karena kami memulai dengan sangat baik, dan kami mengalami penurunan besar. Jadi inilah saatnya untuk keluar dari lubang ini dan mencari tahu.”

Miguel Oliveira, French MotoGP, 14 May

Oliveira: Teruslah bekerja di masa sulit

Perjuangan KTM membuat binder, Oliveira dan Gardner bertaruh pada ban depan Hard di balapan Le Mans, sementara grid lainnya memilih ban Soft atau Medium.

“Bertaruh di bagian depan yang Hard sebenarnya bagus karena kami bisa membuat beberapa posisi di titik pengereman dan kami bisa bertarung dengan orang lain,” kata Oliveira.

Tapi itu mungkin membuat Oliveira yang tertangkap dan jatuh dari posisi kesembilan, tepat di belakang Binder saat balapan menyisakan tiga lap. KTM berharap sifat stop-and-go dari sirkuit Le Mans akan cocok dengan RC16.

“[Itu] agak terlalu sensitif di sebelah kiri, seperti yang kami harapkan di Tikungan 3, ini adalah jenis tikungan di mana Anda jatuh dan Anda benar-benar tidak tahu mengapa. Dari sudut pandang berkendara, tidak ada yang benar-benar menonjol. Tidak lebih banyak sudut, tidak lebih cepat, tidak ada yang lain, ”kata Oliveira.

“Kami pikir kami bisa memiliki beberapa keuntungan di trek stop and go, tapi ternyata tidak. Saat ini, kami harus terus bekerja, berdiri bersama sebagai tim dan terus menekan di masa-masa sulit. Hanya itu yang bisa kami lakukan.”

Oliveira menyoroti bahwa masalah KTM bukanlah bahwa motor 2022 telah mundur selangkah, tetapi yang lain telah meningkat dengan kecepatan yang lebih cepat.

“Kami melaju lebih cepat dari tahun-tahun lainnya, tetapi orang-orang lain juga melakukannya,” katanya. “Mereka bahkan lebih cepat dari kita.

“Pada akhirnya ini adalah kompetisi, dan bahkan jika Anda merasa baik dengan motornya, jika jam tidak berdetak di tempat yang tepat, itu tidak ada artinya. Terkadang perasaan yang baik tidak berarti cepat!

"Jadi kami hanya perlu cepat dan mencari performa dan saat ini tujuan utama seluruh tim, keseluruhan proyek, adalah bagaimana kami bisa membuat motor ini lebih cepat.”

Pada hari ketika Oliveira, Gardner (setelah kontak) dan Fernandez semuanya tersingkir dari balapan, pembalap Portugis itu menegaskan bahwa mereka harus mengambil lebih banyak risiko dan berkendara melampaui potensi KTM saat ini.

“Maksud saya, jika kami ingin melaju dan menyelesaikan balapan, kami bisa melakukannya. Tapi itu akan tergantung pada kemalangan di depan kami untuk menempatkan kami sedikit lebih di grid, atau tidak, dan bukan itu cara kami balapan.

“Kami membutuhkan risiko ekstra dan kami perlu mengendarai motor untuk melaju cepat, kompetitif, berjuang untuk posisi yang layak. Saat ini itu satu-satunya pilihan.

“Jadi kami akan terus memberikan umpan balik sebaik mungkin untuk meningkatkan, dan kami akan terus menekan terlepas dari hasil kualifikasi, peringkat 17 atau 5, tidak masalah. Itulah pendekatan yang perlu kita ambil. Dan itu saja.”

Oliveira menjelaskan bahwa mereka belum menemukan pengaturan dasar yang nyaman dengan motor yang berarti setiap grand prix adalah langkah menuju hal yang tidak diketahui.

“Saat ini, sebelum memulai GP, kami tidak benar-benar tahu apa yang bisa kami capai. Tidak ada yang bisa kami lakukan sekarang dengan motor yang bisa memberi kami perasaan bahwa 'Oke sekarang kami di sini dan kami bisa santai karena kami tahu basis yang bagus ada di sana'.

“Jadi kami perlu banyak menggerakkan motor di setiap pengaturan trek dengan bijak. Kami melakukannya. Disini lagi. Hanya untuk menjadi kompetitif, kompetitif sedikit dan tidak di atas. Jadi kami berdiri di ujung grid, dan kami tidak menginginkan itu.

“Kami memiliki lebih banyak potensi dan pasti kami akan bekerja menuju tujuan ini.”

Segala sesuatunya menjadi lebih sulit bagi KTM karena mereka tidak menemukan satupun area kelemahan dari RC16.

“Sekarang kami hanya perlu melakukan sesuatu lebih cepat, jadi pengereman, belok, dan akselerasi!” kata Oliveira. “Karena tidak ada satu area pun yang benar-benar menonjol bagi kami yang mengatakan 'Oke di sini kita kalah'.”

Remy Gardner, French MotoGP race, 15 May

Gardner: Saya mencoba menemukan sesuatu yang tidak ada

Remy Gardner telah memperingatkan situasi 'suram' yang dihadapi KTM di Le Mans setelah latihan Jumat.

Juara bertahan Moto2, yang lolos ke peringkat 22 dan bercanda bahwa angin puting beliung yang merobek lintasan adalah kesempatan terbaik mereka untuk balapan, juga merasa pertaruhan ban depan yang keras untuk balapan telah menjadi “keputusan yang baik”.

“Kami sedikit takut untuk memanaskannya di lap pertama, tetapi saya tidak punya masalah. Saya melewati 5 atau 6 orang di lap pembuka. Kami naik ke P16 tetapi masuk ke Tikungan 7 [Fabio di Giannantonio] menyentuh bagian depan sepeda saya, bagian belakang datang dan saya mengalami highside yang besar.

“Saya telah melukai pergelangan kaki saya. Aku mendapat lebih banyak luka bakar lagi. Saya sedang berperang saat ini,” tambahnya.

Gardner menjelaskan sebelumnya di akhir pekan bahwa dia merasa suku cadang baru diperlukan.

“Kami terakhir tetapi lebih dekat dari sebelumnya ke pabrikan akhir pekan ini. Pada akhirnya, saya masih datang ke balapan dan memberikan 100% saya. Saya memberikan segalanya untuk berada di atas sana, tetapi itu adalah masa-masa sulit saat ini,” katanya.

“Saya mencoba menemukan sesuatu yang tidak ada di sana. Setiap kali saya melakukan itu, saya berakhir di tanah. Saya pikir itu sama untuk orang-orang pabrik. Cukup jelas apa yang terjadi. Mudah-mudahan kita bisa mendapatkan beberapa pembaruan lebih cepat daripada nanti. ”

Raul Fernandez, French MotoGP, 14 May

Fernandez: Bertarung di belakang 'tidak terlalu menyenangkan'

Di sisi lain garasi Tech3, Fernandez memulai balapan dari posisi terakhir di grid. Pembalap Spanyol itu berada di depan Darryn Binder ketika ia kehilangan kendali atas ban depan sedang dan jatuh di Tikungan 6, pada lap 7.

Kecelakaan itu, dikombinasikan dengan tempat ke-13 untuk di Giannantonio, berarti Fernandez sekarang menjadi satu-satunya rookie 2022 yang tidak mencetak poin sejauh musim ini.

"Hal terpenting hari ini adalah saya baik-baik saja setelah kecelakaan saya, jadi saya merasa beruntung," kata Fernandez. “Saya benar-benar kecewa dengan diri saya sendiri.

"Sebelum keluar dari garasi, saya berkata pada diri sendiri bahwa saya harus menyelesaikan balapan untuk tim saya, untuk Grand Prix kandang mereka, jadi saya ingin meminta maaf kepada mereka.

“Pada awal balapan, saya berusaha terlalu keras untuk mengejar sekelompok pembalap di depan saya, dan saya akhirnya membuat kesalahan dan jatuh, kehilangan ban depan. Meski tangan saya masih sakit, hari ini saya semakin dekat dengan Remy Gardner dan para pebalap KTM Factory, jadi sangat disayangkan.

“Kami sedang melalui periode yang sulit sekarang. Kami harus terus bekerja keras dan menemukan bagaimana kami dapat meningkatkan motor kami sehingga kami bisa lebih cepat dan merasa lebih percaya diri pada mereka. Tujuannya juga untuk menikmati berkendara, karena ketika Anda bertarung di belakang grid, itu tidak terlalu menyenangkan.”

Setelah tujuh dari 21 putaran, Binder berada di urutan ketujuh dalam kejuaraan dunia, dengan Oliveira di urutan ke-11 dan Gardner ke-23. KTM berada di urutan keempat klasemen konstruktor, unggul empat poin dari Suzuki dan unggul 17 poin dari Honda.