Musim AMA Supercross 2022 akan dikenang karena sejumlah alasan: kesuksesan Eli Tomac yang hampir instan dengan Star Racing Yamaha; kebangkitan Jason Anderson di Kawasaki; Christian Craig akhirnya memenangkan gelar Supercross; dan Jett Lawrence mengambil mahkota dalam ruangan pertamanya.

Tapi, sekarang, itu sudah berakhir, dan di AS mereka bersiap-siap untuk membawanya keluar. Dalam beberapa minggu terakhir ada banyak antisipasi yang dibangun tentang kejuaraan Pro Motocross untuk tahun 2022.

Bahkan, dapat dikatakan bahwa ini adalah salah satu musim AMA Nationals yang paling dinanti dalam sejarah. Tentu saja, dalam beberapa waktu terakhir dominasi Supercross di kancah motorcross AS, 2022 saat ini memunculkan sesuatu yang anomali.

Eli Tomac memenangkan gelar 450SX-nya dengan satu ronde tersisa ketika dia melakukannya untuk pertama kalinya pada tahun 2020, dan dia melakukannya lagi tahun ini. Namun, kemenangan kejuaraannya lebih substansial pada tahun 2022, karena pada ronde ke-11 gelar itu cukup banyak untuk Tomac.

Pembalap # 3 Star Racing Yamaha selalu lebih sebagai pengendara motorcross daripada Supercross. Bakatnya untuk mengendarai secara agresif dan mendorong sepeda dengan keras lebih cocok untuk trek terbuka terbuka daripada sirkuit stadion yang ketat dan berkelok-kelok. Itulah sebabnya, di Supercross, tahun ini dia menjadi pembalap paling sukses di balapan 'outdoor' paling banyak di dalam ruangan: Daytona.

Di AMA Pro Motocross, Tomac telah memenangkan tiga gelar berturut-turut antara 2017 dan 2019, dan penampilannya di tengah musim Supercross dikombinasikan dengan statistik luar ruangan itu berarti dia tampak hampir seperti juara motocross 2022 yang dijamin dua bulan sebelum balapan. musim bahkan dimulai.

Namun, setelah ia memenangkan gelar Supercross di negara bagian asalnya Colorado, Tomac mengungkapkan bahwa ia menderita ligamen medial cruciate (MCL) yang robek sejak balapan panasnya di Atlanta. Dalam balapan itu, Tomac telah bertarung dengan Jason Anderson, yang melewatinya dengan sapu tangan kiri di ujung atas lintasan. Tomac mencoba membalas budi satu putaran kemudian, tetapi mengoleskan kakinya dengan canggung, dan penurunan performanya selama dua balapan berikutnya ditentukan pada saat itu.

Itu tidak cukup untuk membuat Tomac kehilangan gelar 450SX, tetapi ia memutuskan untuk melewatkan final musim Salt Lake City untuk fokus dan mempersiapkan musim motorcross yang akan datang. Saat ini tidak jelas seberapa fit Tomac untuk balapan pertama di Pala, atau apakah dia bahkan akan beroperasi 100% pada titik mana pun di musim outdoor 2022.

Hanya waktu yang akan memberi tahu apakah Tomac akan mampu memperjuangkan gelar Pro Motocross keempatnya pada tahun 2022, tetapi, yang pasti, Eli Tomac tahun 2022 yang beroperasi penuh akan menjadi proposisi yang mengkhawatirkan bagi banyak pesaingnya.

Sementara Tomac merawat lutut kirinya untuk meraih gelar Supercross, rekan setimnya Dylan Ferrandis telah mempersiapkan diri untuk kejuaraan 450MX tahun ini sejak ia tersingkir dari balapan Detroit pada ronde ke-11 Supercross.

Musim Supercross Ferrandis tidak berjalan sesuai rencana sama sekali, dengan kebiasaan buruknya mulai membatasi potensinya di dalam ruangan, jadi ketika pergelangan tangannya terluka di Detroit, itu adalah keputusan yang relatif mudah untuk mengorbankan akhir Supercross untuk fokus pada Pro Motocross.

Ferrandis memang memenangkan gelar kelas luar ruangan utama pada tahun 2021, setelah semua, di tahun rookie-nya di kelas 450, dan setelah Star Racing Yamaha memenangkan gelar dalam ruangan pada tahun 2022, minat mereka sekarang sangat terletak pada mempertahankan pelat luar #1 mereka untuk 2023.

Biaya gelar Ferrandis 2021 dibangun di atas kemampuannya untuk menggunakan ruang ekstra dari trek motorcross luar ruangan untuk pulih dari start yang buruk yang, di dalam ruangan, sangat merugikannya.

Kecuali Ferrandis telah mampu memperbaiki masalahnya keluar dari gerbang sejak kecelakaan Detroit-nya (tidak mungkin, karena telah menjadi karakteristik Ferrandis bahkan akan kembali ke 250 hari, ketika Star Yamaha-nya, dari kejauhan, adalah motor tercepat di entri tikungan), pemain Prancis itu akan membutuhkan jenis pemulihan yang sama untuk membuatnya tetap bersaing untuk mempertahankan gelarnya pada tahun 2022.

Sementara 450 pembalap Star Racing Yamaha yang sudah mapan mengalami musim Supercross mereka masing-masing terganggu oleh cedera, bintang 250SX West mereka, Christian Craig, mampu mengumpulkan gelar Supercross pertamanya pada tahun 2022.

Craig meraih gelar di final musim di Salt Lake City, yang ia masuki dengan keunggulan 18 poin atas Hunter Lawrence dari HRC. Meskipun crash di tengah Acara Utama di akhir bagian whoops, Craig mengendarai dengan tenang untuk mengambil gelar setelah mendominasi bagian pertama musim, di mana ia mengambil keuntungan dari musim sepi Lawrence.

Untuk musim panas, Craig akan sekali lagi melangkah ke 450-an untuk musim Pro Motocross. Dia sebelumnya telah membuat langkah pertengahan tahun ketika dia membalap untuk Honda, pada tahun 2020, ketika dia menggantikan Ken Roczen, dan tahun lalu dengan Yamaha ketika dia mengambil YZ450F ketiga yang Malcolm Stewart balapan di Supercross.

Kecepatan 450MX Craig dalam beberapa tahun terakhir sangat kuat, dengan peringkat #28 tahun ini mampu finis empat dan lima besar. Sekarang di tahun ketiga motorcross kelas utama, Craig pasti akan berharap untuk bergabung dengan rekan setimnya di Star Racing, Ferrandis dan Tomac, dalam memperebutkan podium - dan mungkin lebih - pada tahun 2022, sebelum ia berangkat untuk pertunjukan 450 penuh waktu. pada tahun 2023 dilaporkan dengan Husqvarna.

Pembalap dengan akhir terbaik musim Supercross mereka tidak diragukan lagi adalah Jason Anderson. Urutan empat kemenangan beruntunnya di akhir musim menyamai total kemenangan 2018-nya sendiri. Tiga kemenangan lebih lanjut di awal musim berarti rekor musim untuk juara SX 2018 dalam hal kemenangan, dan dapat dikatakan bahwa dia mengendarai lebih baik pada 2022 daripada di musim perebutan gelar itu.

Anderson tidak pernah memenangkan balapan 450MX, tetapi ada sedikit keraguan bahwa dia adalah pembalap terbaik di bagian akhir musim Supercross. Kehilangan gelar akan menjadi frustrasi untuk #21 saat AMA Pro Motocross mendekat, dan tentunya gelar outdoor perdana tidak hanya dalam pemikiran Anderson menuju musim panas, tetapi mungkin juga merupakan kemungkinan yang nyata.

Tentu saja, kita tidak bisa melupakan bahwa Kawasaki KX450 dengannya Eli Tomac memenangkan tiga gelar 450MX berturut-turut, dan dengan performa Anderson baru-baru ini, sulit untuk mengabaikannya dari perbincangan gelar pramusim.

Rekan setim Anderson di Kawasaki, Adam Cianciarulo, akan tetap berada di garis samping untuk musim Pro Motocross setelah absen di Supercross sejak San Diego. Tidak seperti Supercross, Cianciarulo akan diganti untuk musim Pro Motocross, karena Kawasaki membawa Joey Savatgy kembali.

Savatgy adalah pebalap yang digantikan Cianciarulo di Kawasaki ketika ia naik ke 450-an pada tahun 2020. Savatgy hanya melakukan satu musim kelas utama pada saat itu, tetapi karena Cianciarulo telah menjadi bagian dari program pengembangan Kawasaki hampir sepanjang karirnya, dan Savatgy saat itu rekan setimnya Eli Tomac datang dari tiga mahkota 450MX lurus, Savatgy dibiarkan agak tidak berdaya setelah kesuksesan 250MX Cianciarulo pada tahun 2019.

Untuk tahun 2022, Savatgy awalnya bersama tim Rocky Mountain ATV/MC KTM (BBMX). Tapi, ketika tim itu terlipat di tengah jalan melalui Supercross (mereka akan kembali bermain di luar bersama Freddy Noren dan Benny Bloss), Savatgy tidak dikontrak. Terluka pada saat BBMX runtuh, bagaimanapun, musim Supercross Savatgy telah dikompromikan, dan sekarang ia telah dapat merebut kembali pabrik lamanya KX450 untuk musim panas.

Savatgy adalah salah satu dari tiga pembalap yang tahun mereka terkena dampak penutupan BBMX. Yang lainnya adalah Shane McElrath dan Max Anstie. Rumor menyarankan Anstie mungkin berakhir di KTM untuk musim panas, yang lain bahwa dia akan berada di 250-an. Namun, seminggu setelah musim outdoor, Anstie masih belum mengkonfirmasi apa pun secara publik, dan bahkan kembalinya ke kancah Grand Prix tampaknya sekarang menjadi kemungkinan bagi pembalap Inggris itu.

McElrath, bagaimanapun, sedang menuju ke Husqvarna. Langkah itu untuk menggantikan Dean Wilson, yang telah absen sejak cedera yang dialaminya di St. Louis Supercross awal tahun ini, dan itu akan menjadi pertama kalinya McElrath menggunakan peralatan pabrik di kelas 450, jadi bagaimana dia pergi akan menarik untuk ditonton. Nomor 12 menunjukkan kecepatan yang baik di Supercross, tetapi tidak memiliki daya tahan, yang merupakan faktor yang lebih besar di luar ruangan, tentu saja.

McElrath akan bersama Malcolm Stewart di tim Rockstar Husqvarna untuk musim panas, tetapi sekarang menjadi jelas bahwa cedera lutut Stewart - juga terjadi di St. Louis - diperparah dalam tabrakan dengan Justin Barcia di final Supercross di Salt Kota Danau. Stewart akan absen setidaknya selama enam minggu dari musim Pro Motocross, dan ada beberapa kemungkinan bahwa ia akan digantikan oleh pemenang 250SX Husqvarna di - Anda dapat menebaknya - St. Louis, RJ Hampshire, yang akan membuat debut 450MX-nya.

Stewart tidak mendapat kesempatan untuk membalas pada Barcia atas langkah tersebut di Salt Lake, jadi ada beberapa antisipasi tentang bagaimana dinamika itu akan dimainkan di musim Motocross.

Tapi, bagi Barcia, ketidakhadiran Stewart bukanlah masalah yang harus dia khawatirkan, dan sebenarnya itu akan memungkinkan dia untuk berkendara sedikit lebih bebas, tidak harus setengah-setengah mengharapkan spatbor depan putih miring tegak lurus di lututnya. #51 membuat beberapa penggemar baru dengan langkah Salt Lake itu, tetapi dia cepat di luar di GasGas pada tahun 2021, dan pasti akan bertujuan untuk bertarung lagi untuk moto dan bahkan kemenangan keseluruhan di musim 2022.

Itu juga akan menjadi tujuan Ryan Dungey. Juara Supercross dan Motocross 9 kali itu kembali berlomba secara profesional di musim Pro Motocross 2022, enam tahun setelah ia terakhir balapan di luar ruangan.

Tentu saja, penampilan balap profesional terakhir Dungey adalah di musim Supercross 2017, ketika ia memenangkan gelar keempatnya di dalam ruangan, tetapi penampilan luar ruangan terakhirnya, pada tahun 2016, berakhir dengan patah leher untuk karir #5. Tapi satu-satunya alasan pemenang serial seperti Dungey kembali ke balapan adalah untuk menang, dan karena mereka pikir mereka bisa melakukannya.

Tapi, untuk kembali setelah sekian lama dalam beberapa hal berisiko bagi Dungey. Untuk seorang pemenang, seperti dia, untuk kembali, mereka harus merasa seolah-olah mereka bisa menang, tetapi untuk melakukannya melawan beberapa yang terbaik di dunia bukanlah tugas yang mudah setelah lima tahun tidak balapan sama sekali.

Di sisi lain, warisan Dungey dijamin oleh bagian sebelumnya dari karirnya, dan itu tidak akan terancam oleh comeback ini, apakah dia finis ketiga atau dua puluh tiga, dan itu dijamin oleh pengumuman awal bahwa Dungey saat ini berada di posisi ketiga. hanya dipastikan akan berlaga di dua balapan pertama musim ini.

Demikian pula, warisan Antonio Cairoli - dibangun selama hampir dua dekade balap dan kemenangan tingkat Kejuaraan Dunia, yang menghasilkan lebih dari 90 kemenangan Grand Prix dan sembilan gelar dunia - tidak terancam dalam petualangan barunya di Amerika bersama KTM.

Di mana Italia akan selesai tidak jelas, dan hampir tidak masalah. Bahwa dia balapan di AS enam setengah bulan setelah dia pensiun dari Kejuaraan Dunia MXGP adalah- jika tidak ada yang lain - sangat keren. Cairoli adalah legenda motorcross dan balap internasional yang tidak diragukan lagi, tetapi jangan lupa bahwa menang adalah pilihan asli baginya musim panas ini; baru November lalu dia memenangkan Grand Prix.

Persiapan trek, motor 'produksi', gerbang tanah (berlawanan dengan gerbang GP) adalah segalanya bagi Cairoli untuk beradaptasi, tetapi mudah-mudahan dia akan mampu, dan musimnya akan diperpanjang melampaui dua putaran pertama. bahwa dia awalnya diumumkan oleh KTM.

Di samping dua legenda KTM berbaju oranye musim panas ini adalah Aaron Plessinger. Situasi aneh yang ditemukan KTM di tahun ini berarti, dari empat pebalap Supercross 2022 mereka, hanya Plessinger dan 250 pebalap Max Vohland yang akan berbaris di luar ruangan, karena kontrak 2022 Marvin Musquin hanya untuk Supercross, dan Cooper Webb mengambil cuti musim panas untuk membangun kembali untuk musim Supercross 2023.

Kampanye Supercross Plessinger 2022 menjanjikan, tetapi tidak pernah sepenuhnya terwujud. Podiumnya di Oakland saat itu terasa sangat penting, tetapi dia tidak naik podium lagi setelah itu, dan absen karena cedera pada ronde kedelapan.

Setelah fokus pada motorcross sejak dia bisa membalap lagi, si #7 harus datang ke musim dengan persiapan yang baik, dan dengan pengetahuan bahwa tahun lalu, bersama Yamaha, dia mampu menantang podium dan menang.

Masih tanpa kemenangan keseluruhan baik di dalam ruangan atau di luar di kelas 450, Plessinger pasti akan mencari untuk mengubahnya tahun ini sebagai satu-satunya pembalap 450 penuh waktu KTM untuk musim AMA Pro Motocross ini.

Ken Roczen belum berkompetisi di balapan AMA sejak Daytona Supercross awal tahun ini. Meluangkan waktu untuk memperbaiki tubuh dan pikirannya setelah paruh pertama musim indoor yang brutal, termasuk persiapannya, Roczen absen pada tujuh ronde terakhir dari seri Supercross dengan harapan memasuki musim motorcross dalam kondisi terbaik.

Roczen masih tanpa gelar bersama Honda, tetapi dua 450 gelarnya di Amerika telah diraihnya: pertama dengan KTM di tahun rookie-nya (2014), dan kemudian bersama Suzuki pada 2016. Selanjutnya, pada 2021 ia adalah penantang terdekat Dylan Ferrandis untuk sebagian besar musim.

Apa yang kita dapatkan dari Ken Roczen musim panas ini hanya akan menjadi jelas berdasarkan balapan demi balapan, tetapi sulit untuk sepenuhnya mengabaikannya bahkan sebelum satu gerbang pun jatuh.

Rekan setim Roczen, Chase Sexton, meraih kemenangan 450SX pertamanya pada tahun 2022, tetapi crash dan kesalahan membunuh tantangan gelarnya. Sexton juga memiliki kecepatan luar ruangan, menang bahkan di tahun pertamanya di kelas 450 di Pala 2020, tetapi #23 harus menghilangkan kesalahan jika dia ingin menjadi ancaman gelar sejati.

Di antara lutut Tomac; waktu istirahat untuk Ferrandis; waktu istirahat untuk Roczen; kesalahan Anderson; kecelakaan Sexton; kembalinya Dungey; penampilan Cairoli; hampir tidak ada kemungkinan untuk membuat prediksi tentang musim Pro Motocross mendatang. Tapi, untuk alasan yang sama dan pembalap yang sama, ada banyak hal yang bisa dibanggakan antara sekarang dan September.